TUNTUNAN PEMANG…

TUNTUNAN PEMANGKU DI DALAM MELAKSANAKAN DEWA YADNYA

Di dalam melaksanakan suatu yadnya/upacara, hendaknya seorang Pemangku terlebih dahulu mempersiapkan alat-alat atau perlengkapan/sarana untuk melakukan pemujaan seperti :

  1. Sebuah bokoran/nare
  2. Sebuah Sangku/tempat tirtha
  3. Bunga warna-warni secukupnya
  4. Beras/wija secukupnya
  5. Sebuah tempat yang berisi wangi-wangian
  6. Dhupa secukupnya.

Semua itu sebagai perlengkapan para Pemangku di dalam melaksanakan upacara atau yadnya ( panca yadnya ).

Sebelum para Pemangku memulai suatu upacara, hendaknya para Pemangku melakukan pembersihan diri terlebih dahulu seperti tahapan dibawah ini :

 

  1. DUDUK MASILA:

OM OM  Padmasana ya namah

OM ANG  Prasada sthiti sarira siwa suci nirmala ya namah

  1. MEMBERSIHKAN TANGAN :

KANAN :       OM  Suddha mam swaha

KIRI       :       OM  Ati Suddha mam swaha

  1. 3. PRANAYAMA :

RING HATI               : OM  ANG  Brahma ya namah

RING AMPRU          : OM  UNG  Wisnu ya namah

RING PAPUSUH      : OM  MANG  Iswara ya namah

  1. 4. MENGHATURKAN DHUPA :

OM  ANG  Brahma-amretha dhipa ya namah

OM  UNG  Wisnu-amretha dhipa ya namah

OM  MANG  Iswara-amretha dhipa ya namah

  1. 5. METABUH ARAK/BEREM :

OM  ANG  KANG  Kasol kaya swasti-swasti sarwa bhuta kala bokta ya namah

  1. 6. MERSIHIN ETEH-ETEH UPAKARA : Masarana antuk sekar lan bija.

OM  Ghrim wausat ksama sampurna ya namah

  1. 7. NGUTPETI TOYA RING SANGKU :

OM  I  BA  SA  TA  A

OM  YA  WA  SI  MA  NA

OM  MANG  UNG  ANG

  1. 8. PADMASANA RING TOYA :

OM  OM  Padmasana ya namah

OM  OM  Anantasana ya namah

  1. 9. DEWA PRATISTHA :

OM  OM  Dewa-Dewi pratistha ya namah

10 SEMBAH KUTA MANTRA :

OM  Hrang  Hring sah parama siwa adhitya ya namah

11 STHITI KANG TOYA :

OM  SA  BA  TA  A  I, OM  NA  MA  SI  WA  YA

OM  ANG  UNG  MANG

12 SEMBAH SIWA AMRETHA :

OM  Hrang  Hring  sah parama siwa-amretha ya namah

13 ATURI KANG TOYA : Puspa, Ghandaksata, Wija lan Dhupa.

OM  Puspa dhanta ya namah (sekar)

OM  Sri  Ghandeswarya ya namah (miyik-miyikan)

OM  Kung kumara wija ya namah (bija/beras)

OM  Ang dhupa dipa-astra ya namah (dhupa)

14 NEDUNAN BHATARA TIRTHA :

OM   Gangga dewi maha punyam, Gangga salanca medini

Gangga tarangga samyuktam, Gangga dewi namu namah

OM   Sri Gangga Mahadewi, Anuksma-amretha jiwani

Ongkara Aksara jiwatam, Tadda-amretha manoharam

OM   Utpeti ka suram ca, Utpeti ka tawa goras ca

Utpeti sarwa hitan ca, Utpeti sri wahinam ya namah swaha

Uder (putar) di tirtha 3 kali:.

MANTRA :        OM    Bhur Bwah Swah swaha maha ganggayai tirtha  pawitrani Ya namah swaha.

Mesirat di badan tiga kali:

MANTRA :     OM  ANG  Brahma-amretha ya namah

OM  UNG  Wisnu-amretha ya namah

OM  MANG  Iswara-amretha ya namah

15 MENGENAKAN BIJA/BASMA :

MANTRA :

OM      Idham bhasman param guhyam, Sarwa papa winasa ya

Sarwa kalusa winasa ya, Sarwa rogha winasa ya namah

NGREMEK BIJA : Taruh bija di tangan kiri, aduk dengan jari manis tangan kanan.

MANTRA :     OM      Bang Bamadewa guhya ya namah

OM      Bhur  Bwah  Swah  amretha ya namah

KENAKAN BIJA :

Di ubun-ubun              : OM  Ing Isana ya namah

Di sela alis                   : OM  Tang Tatpurusa ya namah

Di dada                       : OM  Ang Aghora ya namah

Di bahu kanan             :OM  Bang Bamadewa ya namah

Di bahu kiri                 : OM  Sang Sadya ya namah

Muspa dengan sekar;

OM  Hrang Hring Sah Paramasiwa dewa lingga ya namah.

Sekar (bunga) ditaruh di destar, lambang lingga Sang Hyang Siwa (Sang Hyang Rare Angon ).

NGASTAWA BAJRA :

Sebelumnya bajra disiratin tirtha, ukup di dhupa, baru ngaskara.

MANTRA :

OM      Kara Sadasiwa stham, Jagat Natha hitang karah

Abhiwada wadanyam, Ghanta sabdha prakasyate

OM      Ghanta sabdha mahasrestah, Ongkara parikirtitah

Candra nada bhindu drestham, Spulingga siwa twam ca

OM      Ghantayur pujyate dewah, Abhawa-bhawa karmesu

Warada labdha sandeham, Wara siddhi nih samsayam

NGASKARA :

OM  OM  OM  (maklener sekali)

OM  ANG  UNG  MANG  (lagi maklener)

OM  Ang  Kang  Kasolkaya Iswara ya namah

(lagi maklener),

Terus bunyikan bajra, sambil siratin toya, ghandaksata, bija dan ukupin di dhupa baru diletakkan.

16 NGAKSAMA :

OM      Ksama swamam mahadewa, Sarwa prani hitang karah

Mamoca sarwa papebhyah, Phalaya swa sadasiwa

OM      Papoham papo karmaham, papa-atma papa sambhahwah

Trahimam pundari kaksah, Sambhahya byantara suci

OM      Ksantawya kayiko dosah, Ksantawyo waciko mama

Ksantawyo manaso dosah, Tat pramadat ksama swamam

NUNAS WARANUGRAHA :

OM      Anugraha manoharam, Dewa datta nugrahakam

Arcanam sarwa pujanam, Namah sarwa nugrahakam

OM      Dewa-dewi maha siddhyam, Yadnyanta nirmala-atmakam

Laksmi siddhisca dirgahayu, Nirwighna sukha wredhis ca

OM      Anugraha ya namah swaha.

Setelah itu lagi nedunan Bhatara Tirtha, masarana bunga, lalu letakkan bunga di sangku.

17 APSU  DEWA STAWA :

OM      Apsudewa pawitrani, Gangga dewi namo’stute

Sarwa klesa winasa ya, Toyane parisuddhaya te

OM      Sarwa rogha winasa ya, Sarwa bhogam ewapnuyat

Sarwa petaka winasa ya, rogha dosa winasa ya

OM      Sri kare sa-pahut kare, Rogha dosa winasanam

Siwa-lokam maha-yaste, mantre manah papa-kelah

OM      Siddhim tri-sandhya sa-pala, Sekala mala malahar

Siwa-amretha manggalan ca, Nadinidam namah siwa ya

PANCA-AKSARA STAWA :

OM      Panca-aksara maha tirtham, Pawitram papa nasanam

Papa kotti sahasranam, Aghandam bhawet sagaram

OM      Panca-aksara parama-jnanam, Pawitram papa nasanam

Mantram tam parama-jnanam, Siwa logham pratisthanam

OM      Namah siwa ya etyewam, Param Brahman atmane wandam

Param sakti panca diwyah, Panca Rsi bhawed agni

OM      A-karas ca  U-karas ca, Ma-karo windu nada kam

Panca-aksara maya proktam, Ongkara agni mantrake

Puter kembang/alat pengetis di tirtha tiga kali:.

MANTRA :       OM    Bhur Bwah Swah swaha maha ganggayai tirtha  pawitrani Ya namah swaha.

18 GANGGA SINDHU STAWA :

OM      Gangga sindhu saraswati, Suyamuna godhawari

Kaweri sarayu mahendra Tenaya carma wati wai nuka

OM       Badra netrawati maha suranadi, Kyata ca ya ghandaki punyah

Purnam jalah samudra sahitah, Kurwantu te manggalam

19 GANGGA DEWI STAWA :

OM      Gangga dewi namaskaram, Ongkara parikirtitah

Sarwa wighna winasyanti, Sarwa rogha winasa ya

20 NGURIP TIRTHA :

OM      Hrang  Hring  Sah  Ksmung Ang Ung Mang

OM      Swasti-swasti ksing-ksring, YA WA SI MA NA,

I BA SA TA A, Bhutih-bhutih bhur bwah swah swaha

OM      Ang  Ing  Ung, Wyong Mang Wyang Ping Neng

OM     OM  I A KA SA MA RA LA WA YA UNG namo namah swaha

OM       OM  A RA KA SA MA RA LA WA YA UNG namo namah swaha

21 SEMBAH KUTA MANTRA :

OM      Hrang Hring Sah Paramasiwa-amretha ya namah swaha

22 NGASTAWA PANCA GANGGA/PANCA DEWA :

( PANGLUKATAN ) :

OM      Gangga muncar saking purwa, Tiningalana telaga noja

Jambangan nira selaka, Tinanceban tunjung petak

Padyusan nira Bhatara Iswara, Pangilanganing papa klesa

Moksah hilang,  OM  SANG  ya namah.

OM      Gangga muncar saking daksina, Tiningalana telaga noja

Jambangan nira Tembaga, Tinanceban tunjung bang

Padyusan nira Bhatara Brahma, Pangilanganing sarwa wighna

Moksah hilang,  OM  BANG  ya namah.

OM      Gangga muncar saking pascima, Tiningalana telaga noja

Jambangan nira mas, Tinanceban tunjung jenar

Padyusan nira Bhatara Mahadewa, Pangilanganing sarwa petaka, Moksah hilang,  OM  TANG  ya namah.

OM      Gangga muncar saking utara, Tiningalana telaga noja

Jambangan nira wesi, Tinanceban tunjung ireng

Padyusan nira Bhatara Wisnu, Pangilanganing sarwa satru

Moksah hilang,  OM  ANG  ya namah.

OM      Gangga muncar saking madya, Tiningalana telaga noja

Jambangan nira amanca warna, Tinanceban tunjung amanca warna, Padyusan nira Bhatara Siwa, Pangilanganing dasa mala

Moksah hilang,  OM  ING  ya namah.

Masukkan puspa (bunga), ghandaksata, wija dan asepan dhupa seperti tadi.

MANTRA :

OM      Atma-tattwatma suddha ya mam swaha

OM      Pretama suddha, dwitya suddha, tritya suddha,

caturti suddha.Suddha, suddha, suddha wari astu ya namah.

Masirat di awang-awang tiga kali.

MANTRA :

OM      Atma tatwa-atma suddha mam swaha

OM      OM  Ksama sampurna ya namah

OM      Sri Pasupatye Hung Phat ya namah swaha.

23 ANGLUKAT BEBANTEN :

OM           Pukulun Hyang-Hyang ning Prana-prani, Hyang-Hyang ning Sarwa Tumuwuh, pukulun manusan nira handa sih waranugrahan nira, handa tirtha panglukatan, ledang paduka bhatara anglukat anglebur dasa malaning bebanten kabeh. Yan hana kalangkahan dening sona, kaiberan dening ayam, kacekel dening wong camah, kaporod dening wek, kacaruban, karereban ya ta kaprayascitta denira Sang Hyang Sucinirmala, mekadi Sang Hyang lewihing bebanten, wastu siddha paripurna.

OM      Siddhirastu ya namah swaha.

24 NGAJUM TIRTHA BAYAKAON :

Tirtha di sangku diambil sedikit untuk tirtha bayakaon.

.MANTRA :

OM         Antiganing sawung, pangawak Sang Hyang Galacandu, sagilinganpangilanganing mala papa petaka.

OM Bang Bamadewa

OM      Dewa Bayu angiberaken lara rogha wighna

OM      Sah wausat ya namah swaha

OM      Sang bhuta nampik mala, Sang bhuta nampik lara

Sang bhuta nampik rogha,Undurakna sakwehing lara rogha wighna

OM      Ksama sampurna ya namah.

25 NGAJUM TIRTHA DURMANGALA :

Tirtha di sangku diambil sedikit untuk tirtha durmanggala:.

MANTRA :

OM      Mretyun ca rakta mara ya, Sarwa rogha upadrawa

Papa mretyu sangkara, Sarwa kala kalika syah

Wigraha ngawipada, Susupna durmangala

Papa krodha winasa ya, Sarwa wighna winasa ya namah

26 NGAJUM TIRTHA PRAYASCITTA :

Tirtha di sangku diambil sedikit untuk tirtha prayascitta.

MANTRA :

OM      Siddhi guru srong sarasat, Sarwa rogha wighna winasa ya

Sarwa satru winasa ya, Sarwa klesa winasa ya namah

OM      OM  Paramasiwa-amretha ya namah

27 NGAJUM TIRTHA PANGULAPAN :

Tirtha di sangku diambil sedikit untuk tirtha pangulapan.

MANTRA

OM      Pukulun Sang Hyang Sapta Patala, Sang Hyang Sapta Dewata, Sang Hyang Wesrawana, Sang Hyang Trinadi Pancakosika, Sang Hyang Premana mekadi Sang Hyang Urip, sira amagehaken ri stanan nira sowang-sowang, pakenaning hulun hangeweruhi ri sira, handa raksanan den rahayu, urip waras dirghayusa sang inambian mwang sang inulapan.

OM      Siddhirastu ya namah swaha.

Setelah semua selesai, semua tirtha dipercikkan ke banten masing-masing.

.                                   Banten Bayakaone ring sor

Banten Durmangalane ring madya

Banten Prayascittane ring luhur

Banten Pangulapane ring luhur-luhur.

Yang pertama sirat di tatimpug/kakeplugan, lalu Surya, Palinggih Pajenengan/Susunan, Palinggihe semua dan sumur atau semua yang ada bantennya.

Setelah itu pemangku ngayab upakara/bebanten keluhur, lalu tirtha tadi dipercikkan kepada semua orang yang ikut sembahyang.

28 NGASTAWA  SURYA :

OM      OM  Padmasana ya namah

OM      OM  Anantasana ya namah

OM      OM  Dewa-Dewi pratistha ya namah

OM      Aditya sya param jyotir, Rakto tejo namo”stute

Sweta pangkaja mandhyaste, Bhaskara dewa ya namo namah

OM      Aditya garbha pawana, Aditya dewa raja twam

Aditya twam gatir asi, Aditya caksur ewa ca

OM      Adityo jata wedasa, Aditya janopa suryah

Surya rasmir Hrsi kesa, Surya sattwam maha wiryam

OM      Hrang Hring Sah Paramasiwa Aditya ya namah swaha

29 NGEMARGIANG PECARUAN :

AKASA – STAWA :

OM      Akasa nirmalam sunyam, Guru-dewa bhyo mantaram

Siwa nirwanam-wiryanam, Rekha Ong-kara wijayam

OM      Meru-srengga-candra-lokam, Siwa-layam murti-wiryam

Dhupam-bhuwanam timiranca, Guru-dewa murti-wiryam

OM      Dewa-dewa murti-bhuwanam, Wyomantaram siwaditya

Candra-lokam dhupam-bhuwanam, Guru-dewa murti-wiryam

OM      OM  Akasa-wyoma-siwa ya namah swaha.

PRATHIWI – STAWA :

OM      Prathiwi Sri-nam-dewam, Catur-dewi maha wiryam

Catur-asrama bhatari, Siwam-bhumi maha-siddyam-dewam

Ri-purwani bhasundari, Siwa-patni putro-yoni

Uma-Dhurga-Gaangga-Gauri, Indrani-Camundi-dewi

Brahma bhatari Waisnawe, Komari-Gayatri-dewi

OM      Sri-dewi ya namah swaha

30 MANTRAN  CARU :

Sarana beras kuning dan sekar, sebarkan di Caru.

MANTRA :

OM      Tang Ang Ing Sang Bang Utat ya namah

OM      Gmung Ghana patye namah

OM      Bang Rajastra ya namah

OM      Phat phat

OM      Ang Surabala ya namah

OM      Ung Cikrabala ya namah

OM      Mang Iswarya ya namah

OM      Sang Bang Tang Ang Ing, Sarwa bhuta bhyo namah

31 NGASTAWA BHUTA KALA :

OM      Krura raksasa rupan ca, Baibatsyam yo caya punah

Somya rupam awapnoti, Twam wande waradam a-mum

OM      Sweta Maheswara rupam, Brahma Bang kala warna sya

Pita Mahadewa kala, Wisnu Kresna warna kala

OM      Siwa Panca warna kala, Durgha bhuta warna sya

Tumwana kara ta hityam, Panca ma kala warna sya

OM      Bhuta Kala pratistha ya namah swaha.

32 PAKELING RING BHUTA :

OM      Indah ta kita Sang Bhuta Tiga Sakti, ring madya desannya, Bhatara Siwa dewatanya, Kliwon panca waranya. Tumudun pwa sira kalawan sanak wadwanya sedaya. Iki tadah sajin nira, manusan nira hangaturaken tadah caru ayam brumbum winolah winangun urip katekeng saruntutan ipun, ajak wadwa balanya sedaya pada amukti sari saturan manusan nira. Wus ta kita pada amangan anginum atetanjekan pwa sira, pamantuka pwa sira maring dangkhyangan sira sowang-sowang. Haywa ta sira hamilara manusan nira.

OM      Siddhir astu ya namah swaha.

PUJI  BHUTA (Pajaya-jayan ring Bhuta):

OM      Sukhatam kala pujitam, Kala sukha prayojanam

Senayam kala pujitam, Sadasiwa maha kretam

OM      Pujitam kala sukhatam, Kala kali kaprojnanam

Sarwa kala sukha nityam, Sarwa wighna winasanam

OM      Durgha dewi ma sariram, Kala kingkara moksatam

Kala mretyu punah citram, Sarwa Wighna winasanam

OM      Bhuta Kala pratistha ya namah swaha.

33 NGAYAB  CARU :

OM      Bhuktyantu Durgha tangkaaram, Bhuktyantu Kala ewaca

Bhuktyantu Bhuta bhutanam, Bhuktyantu Pisaca sanggyam

OM      Durgha loke bhoktya namah, Kala loke bhoktya namah

Bhuta loke bhoktya namah, Pisaca loke bhoktya namah swaha

OM Ang Kang Kasolkaya swasti-swasti, sarwa bhuta kala predana purusa bhoktya namah swaha

34 MANTRAN GELAR SANGA :

OM      Indah ta kita Sang Bhuta Dengen, iringan ingon-ingon Sang Hyang Pasupati, Sang Bhuta Anggapati aranya. Kita angelingana sang Bhuta Sangha, iki mene kabhukti den nira, iwak karangan, nasi pangkonan sinusunan sawung anyar, sajeng sakreci tan sinaringan, pada kenak ta sira pada amuktya lawan sanak wadwanya sedaya.

OM      Ang Kang Kasolkaya swasti-swasti, sarwa bhuta kala predana purusa bhoktya namah swaha

35 NGUNDUR BHUTA :

OM      Kaki Presat Nini Presit, Kaki Rabhyahsalit Nini Rabhyahsalit, undurakna bhutan ta dening doh, apan Gurun mu hana ring kene, Sangkara pinaka guruning sarwa bhuta.

 

OM      Sangkara bhuta ya namah swaha

36 NGALUKAT BHUTA :

OM      Lukat sira sang bhuta Dengen masurupan ring Sang Kalika

Lukat Sang Kalika masurupan ring Bhatari Durgha

Lukat Bhatari Durgha masurupan ring Bhatari Uma

Lukat Bhatari Uma masurupan ring Bhatara Guru

Lukat Bhatara Guru masurupan ring Sang Hyang Tunggal

Lukat Sang Hyang Tunggal masurupan ring Sang Hyang Sangkan ning paran. Apan Ida Sang Sangkaning paran rat kabeh siddha mawali paripurna.

OM      Siddhir astu ya namah swaha.

37 NGASTAWA BHATARA ( KAHYANGAN STAWA ) :

OM      Indragiri murti dewam, Loka natha jagat pati

Murti wiryam Ludra murti, Sarwa jagat pawitranam

OM      Indragiri murtya lokam, Siwa murti Prajapati

Brahma Wisnu Maheswaram, Sarwa jagat prawaksyamam

OM      Surya dewa Mahadewa, Siwa-agni teja maya

Siwa Durgha kali sira, Dewa sarwa wisyantakam

OM      Siwa Yama Warunas ca, Siwa Pasu mregha paksi

Sarwa dewa Siwa dewa, Guru-dewa Jagatpati

OM      Giripati murtya dewam, Loka sakti jagat sriya

Brahma Wisnu Maheswaram, Tri Purusa murti dewam

38 NGASTAWA  BHATARA :

Di sini pemujaannya berbeda tergantung di mana sembahyangnya.

Kalau di Panti, Paibon atau Mrajan, begini mantramnya.

TIGA GURU STAWA :

OM      Dewa-dewi Tri Dewanam, Tri murti tri lingganam

Tri Purusa murti dewam, Sarwa jagat pawitranam

OM      Guru rupam guru dewam, Guru purwam Guru madyam

Guru pantaram dewam, Guru-dewa suddha-atmakam

OM      Brahma Wisnu Iswara Dewam, Tri murti tri linggatmakam

Sarwa jagat pratisthanam, Sarwa rogha winasaya,

Sarwa wighna winasa nam.

OM      Ang Ung Mang  Paduka Guru bhyo namah swaha.

NGASTAWA BHATARA KAWITAN ( RATU PASEK )

OM      Siwa Rsi maha tirtham, Panca Rsi panca tirtham

Sapta Rsi catur yogam, Lingga Rsi mahalinggam

OM      Ang Gong Gnijaya namah swaha

OM      Ang Gnijaya jagat patya namah

OM      Ung Manik Jayas ca, Sumerus ca, sa Ghanas ca,

De Kuturan Baradah ca ya namu namah swaha.

OM      OM  Panca Rsi Sapta Rsi paduka Guru bhyo namah swaha.

ATUR PIUNING SAHA SEHA :

OM      Pukulun paduka Bhatara ……………… ……………… …….. ……… …………., Hulun handa sih waranugrahan ri jeng pukulun paduka Bhatara, mangda ledang paduka Bhatara tumedun pada malingga-malinggih ring pasamuan agung, kairing antuk Dampati, sanak putunya, Widyadara-widyadari, Anglurahan agung-alit mwang kala sedahan makabehan. Manusan nira handa sih waranugrahan nira, handa hangaturaken ……………………………… ri jeng paduka Bhatara sinamian, pahenaka hyun paduka Bhatara pada malingga ring palinggyannya sowang-sowang.

OM      Pranamya bhaskara dewam, Sarwa klesa winasanam

Pranamya aditya siwartham, Bhukti-mukti warapradam.

39 NGATURAN TOYA LAN PESUCIAN:

  1. NGATURAN TOYA :

( Pakai tirtha di sangkun ).

Wangsuh cokor/pada      : OM  Pang padya argha ya namah

Wangsuh tangan             : OM  Ang Argha dwaya namah

Toya kumur                     : OM  Jeng Jihwa suci nirmala ya namah

Toya araup                      : OM  Cang Camani ya namah

Asirat                              : OM  Ghrim ksama sampurna ya namah

  1. NGATURAN PASUCIAN :

OM      Hyastu dewa maha punyam, Hyastu dewan ca

Hyastu sarwa to dewa-dewanam,

Hyastu dewa maha punyam ya namah swaha.

  1. NGATURAN PUSPA/SEKAR :

OM      Puspantu dewa astutyam, Puspantu dewan ca

Puspantu sarwa to dewa-dewanam

Puspantu dewa maha punyam ya namah swaha

  1. NGATURAN TIGASAN :

OM      Tigastu dewa maha punyam, Tigastu dewan ca

Tigastu sarwa to dewa-dewanam

Tigastu dewa maha punyam ya namah swaha

  1. NGATURAN TOYA :

OM      OM  Siwa-amretha ya namah

OM      OM  Sadasiwa-amretha ya namah

OM      OM  Paramasiwa-amretha ya namah

40 APAKELING SAHA SEHA :

OM             Pukulun paduka Bhatara ………….. ………………. ………..  ……… …………., Pada kenak hyun paduka Bhatara pada malingga ring pasamuan agung. Manusan nira handa hangaturaken sarining ……………………., ledang paduka Bhatara pada amukti sari saturan manusan nira, minawita kirang langkung saturan ipun den ageng ampurane manusan nira. Alit kang sun hangaturaken agung pamilakunya, hamilaku kadirghayusan. Pada kenak hyun paduka Bhatara pada anodya, hanyaksinin mwang hamukti sari saturan manusan paduka Bhatara.

OM      Siddhir astu tadastu astu ya namah swaha.

41 NGANTEB SESAYUT :

OM      Sangkepaning pramanta, Negara sya muniwantam

Dewa samsthita yogante, Brahma Wisnu Maheswaram

OM      Pujasya mantrasya, Tri-aksara maha kodratam

Brahmangga murcage yuktam, Siwangga mantra matmakam

OM      Panca bhuwana tattwan ca, Asta dewa dalan bhawet

Dewa samsthita yogante, Brahma Wisnu Maheswaram

42 UPASAKSI :

OM      Pukulun paduka Bhatara Siwa, Sadasiwa, Paramasiwa mekadi sira Sang Hyang Tiga Guru Wisesa, Sang Hyang Akasa mwang Ibu Pretiwi, Sang Hyang Surya Candra Lintang Tranggana mekadi Sang Hyang Triyo dasa saksi, Kaki Bhagawan Penyarikan, Nini Bhagawan Penyarikan, Kaki Bhagawan Citragotra, Nini Bhagawan Citragotra, Kaki Samantara, Nini Samantara, Kaki Panyeneng, Nini Panyeneng.

Kajenengana denira Sang Hyang Tiga Guru Wisesa, kasaksinin denira Sang Hyang Triyo dasa saksi, kewaranugraha denira Sang Hyang Wesrawana. Manusan nira handa sih waranugraha, manusan nira hanembah hangaturaken ……………………………………. ri paduka Bhatara. Pada kenak hyun paduka Bhatara anodya, hanyaksinin mwang hamuputaken saturan manusan nira, minawita kirang langkung saturan ipun den agung ampurane manusan nira. Akedik kang sun hangaturaken, gung pamilakunya, hamilaku kadirghayusan. Ledang paduka Bhatara wehana waranugraha dumugi tan kakenaning hila-hila mwang upadrawa den nira Hyang Sinuhun.

OM      Siddhir astu ya namah swaha.

43 NGANTEB BANTEN ANTUK TRI BHUWANA STAWA :

OM      Parama Siwa Twan Guhyam, Siwa tattwa paroyanah

Siwa sya pranato nityam, Candis ca ya namo”stute

OM      Niwedhya Brahma Wisnus ca, Sarwa Bhoktra Maheswaram

Sarwa bhakti nala bhatyam, Sarwa karya prasiddhantam

OM      Jayarti jaya ma pnuyat, Yasarti yasa ma pnoti

Siddhi sakala ma pnuyat, Parama Siwa ya labhatyam.

OM      Nama Siwa ya namah swaha

44 NGEMARGIANG SESARIK :

MANTRAN SESARIK :

OM      Purna candra purna bayu, mangkana paripurnanya

Kadi langgenganing Surya Candra, Mangkana langgenganya manih ring mrecapada.

OM      OM Sri Sriyawe ya namu namah swaha.

45 NGAYAB BEBANTEN (ngayab ke luhur).

OM      Bhuktyantu dewa maha punyam, Bhuktyantu dewan ca

Bhuktyantu dewas ca, Bhuktyantu sarwa to dewam

OM      Bhuktyantu sarwa to dewam, Bhuktyantu Sri Loka Natha

Saganah sapari warah, Sawarga sada siddhis ca

OM      Dewa bhoktya laksana ya namah

OM      Dewa treptyantu laksana ya namah

OM      Bhukti trepti sarwa banten ya namah swaha

46 NGAYABIN  PRAS :

OM      Ekawara, Dwiwara, Triwara Caturwara, Pancawara

Purwa pras prasiddha rahayu.

47 NGAKSAMA :

Selesai itu menghaturkan sembah, misalnya, Panca Sembah. Lalu semua yang hadir diperciki tirtha dan diberi bija.

Setelah itu pemangku kembali menghaturkan Pengaksama seperti mantram di depan nyineb Bajra:

OM    OM  Atma-tattwama suddham swaha

OM      OM  Ksma sampurna ya namah swaha

OM   OM   Sarwa dewa somya ya namah swaha

Selesai

Sampingan | Posted on by | Tinggalkan komentar

Laporan PKL Jawa Tengah-Bali

BAB  I

PENDAHULUAN

A.    Latar Belakang

Sejarah merupakan suatu hal yang tidak bisa kita pisahkan dalam perkembangan kehidupan kita dari masa – ke masa. Karena sejarah dapat mengungkapkan apa, bagaimana, dan mana asal – usul kehidupan dari jaman ke jaman, seperti ungkapan Presiden Indonesia kita yang pertama yaitu Bung Karno pernah mengungkapkan kutipan kata singkat “ Jas Merah “ yang artinya jangan pernah kita melupakan sejarah.

Generasi muda pada jaman sekarang, cendrung terseret ke hal – hal negatif, menyepelekan warisan budaya yang diwariskan oleh nenek moyang, yang akibatnya moral manusia menjadi berkurang dan bahkan melanggar norma – norma yang telah tertanam dari zaman dahulu.

Melihat situasi seperti itu, dari pihak terkait seperti dinas Kebudayaan dan Pariwisata perlu mengadakan suatu sosialisasi kepada masyarakat seluruh Indonesia untuk ikut berperan aktif melestarikan dan menjaga warisan budaya.  Menjaga warisan budaya disinilah peran pemerintah melakukan suatu tindakan sebagai wujud motivasi kepada seluruh masyarakat Indonesia untuk ikut serta menjaga dan melestarikan warisan budaya.

Banyak warisan budaya terdapat di tanah air Indonesia dari sabang sampai merauke seperti peninggalan. Seperti candi – candi ritual upacara dan kesenian berupa tari dan musik / gambelan. Sisi yang masih mengalami suatu kelemahan tentang pelestarian warisan budaya ialah bangunan yang berupa candi – candi sebagai tempat melakukan persembahyangan maupun ritual. Contoh candi yang terkenal di Indonesia bahkan ke seluruh dunia yang letaknya di tanah Jawa yang sampai sekarang masih ada, hanya saja dalam keadaan memperihatinkan, karena banyak mengalami kerusakan akibat bencana maupun akibat sengaja dirusak oleh orang – orang yang tidak bertanggung jawab.

Banyak masyarakat Indonesia tidak tahu keberadaannya, bahkan tidak pernah melihat langsung bagaimana keadaan candi – candi tersebut, dan banyak yang tidak mengetahui bagaimana sejarah hingga terciptanya atau dibuatnya candi tersebut.

Melihat hal tersebut, menarik rasa perihatin dan merasa terundang bagi kami di kalangan mahasiswa untuk melakukan suatu observasi sebagai rasa ikut melestarikan warisan budaya walaupun hanya sekedar berkunjung, melihat, bentuk bangunan dan tata letak bangunan.

Melalui kegiatan Praktek Kerja  Lapangan (PKL)/ karya wisata diharapkan dapat membantu memberikan dan menumbuhkan rasa kecintaan serta pengertian terhadap budaya bangsa. Sehingga para generasi muda (Mahasiswa) dapat berperan aktif , ikut mengembangkan serta memelihara budaya bangsa.

Mengingat begitu pentingnya PKL maka dalam kesempatan yang sangat terbatas yaitu hanya berlangsung dalam waktu 4 hari terhitung mulai tanggal 23 sampai 26 juni 2011, dilaksanakanlah kunjungan (survey) ke beberapa lokasi yang merupakan saksi sejarah yang menggambarkan betapa tingginya peradaban bangsa Indonesia serta tempat–tempat yang menyimpan keindahan dan keagungan sehingga merupakan aset bangsa yang adiluhung yaitu candi-candi Hindu di Provinsi Jawa Tengah seperti Candi Prambanan, Candi Borobudur, Keraton Yogyakarta dan Candi Ceto.

Adapun hasil dari kunjungan ke tempat-tempat tersebut akan kami sampaikan dalam bentuk laporan sederhana dan ringkas dengan harapan dapat memberikan sumbangsih bagi pembaca khususnya pecinta kebudayaan.

B.     Rumusan Masalah.

Dari latar belakang di atas dapat ditarik beberapa rumusan masalah di antaranya :

  1. Bagaiman sejarah singkat Pura Agung Blambangan, Pura Mandara Giri, Candi (Prambanan, Borobudur dan Ceto ), Keraton Yogyakarta?
  2. Bagaiman bentuk tata bangunan /denah bangunan beserta bagian dan fungsi – fungsi?
  3. Bagaimana tema budaya dan makna dari Pura Agung Blambangan, Pura Mandara Giri, bangunan Candi Prambanan, Candi Borobudur, Keraton Yogyakarta, Candi Ceto?

C.    Tujuan.

Apapun kegiatan atau aktivitas yang dilakukan selalu dilandasi oleh suatu tujuan yang pasti :

  1. Untuk mengetahui sejarah singkat Pura Agung Blambangan, Pura Mandara Giri, Candi (Prambanan, Borobudur dan Ceto ), Keraton Yogyakarta.
  2. Untuk mengetahui bentuk tata bangunan /denah bangunan beserta bagian dan fungsi – fungsi.
  3. Untuk mengetahui tema budaya dan makna dari Pura Agung Blambangan, Pura Mandara Giri, bangunan Candi Prambanan, Candi Borobudur, Keraton Yogyakarta, Candi Ceto.

 

D.          Manfaat Teoritis dan Praktis.

1.      Manfaat teoritisnya  adalah mengetahui lebih banyak referensi yang menjelaskan tentang obyek kunjungan serta menambah wawasan imajinatif dan menambah kasanah ilmu pengetahuan.

2.      Manfaat praktisnya adalah kita dapat melihat dan menyaksikan secara langsung tentang keagungan dan makna nyata masing-masing obyek kunjungan serta dapat dipakai perbandingan dari literatur yang mengungkap obyek tersebut dimasa dulu dengan kondisi riil saat ini.

E. Metode

1.      Metode Pengumpulan data

a.       Observasi yang dilakukan di sejumlah objek yang dikunjungi

b.      Wawancara dilakukan dengan sejumlah narasumber yang mengetahui tentang obyek yang dikunjungi.

c.       Pencatatan Dokumen dilakukan dengan alat perekam dan kamera untuk mengumpulkan data yang diobservasi.

2.      Metode Analisis Data

a.       Analisis deskriptif Kualitatif yaitu dengan cara menjelaskan obyek secara naratif

b.      Langkah-langkahnya yaitu:

1)      Reduksi data adalah penyederhanaan data yang dilakukan melaui seleksi, pengelompokan dan pengorganisasian data mentah menjadi sebuah informasi bermakna

2)      Paparan data adalah suatu upaya menampilkan data secara jelas dan mudah dipahami dalam bentuk paparan naratif, tabel, grafik atau bentuk lain yang dapat memberikan gambaran secara jelas tentang proses dan hasil tindakan yang dilakukan.

3)      Penyimpulan hasil analisis adalah merupakan inti dari sajian data yang telah terorganisasi dalam bentuk pernyataan atau kalimat singkat, padat dan bermakna.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB II

PEMBAHASAN

 

A.    Obyek Pura Belambangan

1.      Sejarah

Obyek pertama yang dikunjungi adalah Pura Agung Blambangan yang terletak di Desa Tembok Rejo kecamatan Muncar Kabupaten Banyuwangi. Pura ini merupakan Pura terbesar kedua di pulau Jawa setelah Pura Gunung Salak, yang terletak di Jawa Barat, dan Pura Agung Blambangan tersebut terbesar dibandingkan 92 buah pura lainnya yang ada di Banyuwangi yang telah diresmikan 28 juni 1980 silam tepatnya hari sabtu wuku Kuningan yang bertepatan dengan hari raya Kuningan.

Pura Agung Blambangan memiliki hubungan yang sangat erat dengan kerajaan Blambangan yang bercorak Hindu di Banyuwangi itu. Kerajaan Blambangan adalah kerajaan yang berpusat di kawasan Blambangan, yaitu di sebelah selatan Banyuwangi atau yang lebih dikenal dengan Alas Purwo. Raja terakhir yang menduduki singgasana adalah Prabu Minakjinggo. Kerajaan ini telah ada pada akhir era Majapahit.

Sebelum menjadi kerajaan berdaulat, Blambangan termasuk wilayah taklukan Bali. Kerajaan Mengwi pernah menguasai wilayah ini sehingga bisa kita temukan di Pura Agung Blambangan yaitu pelinggih yang merupakan sthana dari Raja Mengwi. Usaha penaklukan Kesultanan Mataram terhadap Blambangan tidak berhasil. Inilah yang menyebabkan mengapa kawasan Blambangan (dan Banyuwangi pada umumnya) tidak pernah masuk pada budaya Jawa Tengahan, sehingga kawasan tersebut hingga kini memiliki ragam bahasa yang cukup berbeda dengan bahasa Jawa baku. Pengaruh Bali juga tampak pada berbagai bentuk kesenian tari yang berasal dari wilayah Blambangan.

Beberapa penemuan sejarah yang menjadi objek cukup menarik dari peninggalan kerajaan blambangan adalah Tembok Rejo, berupa tembok bekas benteng kerajaan Blambangan sepanjang lebih kurang 5 km terpendam pada kedalaman 1 – 0.5 m dari permukaan tanah dan membentang dari masjid pasar muncar hingga di areal persawahan Desa Tembok Rejo. Siti Hinggil atau oleh masyarakat lebih di kenal dengan sebutan setinggil yang artinya Siti adalah tanah, Hinggil/inggil adalah tinggi. Objek Siti Hinggil ini berada di sebelah timur pertigaan pasar muncar (lebih kurang 400 meter arah utara TPI/Tempat Pelelangan ikan). Siti Hinggil ini merupakan pos pengawasan pelabuhan/syah bandar yang berkuasa pada masa kerajaan Blambangan, berupa batu pijakan yang terletak di atas gundukan batu tebing yang mempunyai “keistimewaan” untuk mengawasi keadaan di sekitar teluk Pang dan Semenanjung Blambangan. Beberapa benda peninggalan sejarah Blambangan yang kini tersimpan di museum daerah berupa Guci dan asesoris gelang lengan, sedangkan kolam dan Sumur kuno yang di temukan masih berada di sekitar Pura Agung Blambangan yaitu di Desa Tembok Rejo kecamatan Muncar Kabupaten Banyuwangi.

 

 

2.      Denah dan Fungsi Pura

Luas pelataran pura Agung tersebut yaitu 1.375 m2, dengan kondisi areal yang disemenisasi. Pura Agung Blambangan memiliki konsep Tri Mandala yaitu nista mandala (bagian luar), madya mandala (bagian tengah) dan utama mandala (bagian dalam). Sebelum masuk ke areal pura tepatnya di areal jabaan, kita melihat wantilan yang merupakan tempat beristirahatnya para pemedek yang mau bersembahyang dan pohon Beringin yang dikeramatkan di areal jabaan pura.

Setelah berada di bagian utama mandala kita dapat melihat pelinggih  Padmasananya yang merupakan pelinggih utama dan sebagai sthana Dewa Siwa dengan ketinggian 10,6 m yang dikelilingi bangunan tembok sebelah barat 37,6 m, Utara 36,5 m, Timur 37,6 m dan selatan 28 m. Sedangkan pelinggih yang lain adalah pelinggih Raja Mengwi yang terletak sebelah kiri dari Padmasana. Di utama mandala juga bisa kita temukan Bale Pasamuan yang merupakan tempat berstananya para dewa-dewi ketika pujawali berlangsung yaitu pada Saniscara Umanis Wuku Kuningan, yang bertepatan dengan hari raya Kuningan. (Wawancara dengan pangempon Pura Agung Blambangan, 23 Juni 2011).

Bangunan pura Agung tersebut masih belum selesai karena ada bangunan yang harus diselesaikan pula seperti : paduraksan berbentuk Kori Agung Candi Penataran dan dua buah Paduraksan kecil gaya Bali dan Candi Bentar. Selain itu direncanakan pula bangunan Balai Banjar, Kantor Parisada, Rumah Dinas Pemangku dikompleks pura Agung itu.

Ketika kami melaksanakan persembahyangan situasi di halaman pura ini cukup rindang karena banyak ditanami pepohonan seperti pohon cempaka, kamboja dan lain-lain sehingga persembahyangan menjadi sangat sejuk dan nyaman.

3.      Makna Sosial, Budaya dan Religius Pura Agung Blambangan

Makna sosial, budaya dan religius dari Pura Agung Blambangan adalah pura  secara sosial dapat dimaknai sebagai tempat berkumpulnya para bakta ataupun pemuja yang bisa berasal dari berbagai tempat guna menghubungkan diri dengan Tuhan sehingga semakin meningkatkan rasa cinta akan persaudaraan sesama manusia khususnya umat Hindu di nusantara. Jika dilihat makna pura secara budaya bahwa pura sebagai hasil budaya manusia yang dipengaruhi oleh unsur agama dan religious, dan dari interaksi umat yang melakukan persembahyangan tentu saja akan melahirkan akulturasi budaya. Sedangkan makna pura secara religius merupakan sebagai tempat melaksanakan persembahyangan dan pemantapan beragama sangat perlu guna mempertebal keyakinan pada diri sendiri, hingga yakin akan keselamatan dalam mengarungi berbagai cobaan berbagi hidup. Melalui ajaran agama segala nafsu pada diri sendiri bisa terkendalikan yang kesemuanya itu pada hakekatnya menuju kepada perdamian abadi. Namun, setiap umat beragama dalam mencapai kedharmaan menempuh jalannya sendiri-sendiri dan menggunakan cara-cara berbeda satu sama lain. Khusunya bagi umat Hindu jalan persembahyangan di lakukan dipura-pura untuk bisa memantapkan diri dalam menghubungkan atau mendekatkan pikiran kepada Sang Hyang Widhi Wasa. Tujuan mendekatkan pikiran kepada Sang Hyang Widhi Wasa itu memohon keselamatan,mencapai ketenangan dan pada akhirnya untuk menapatkan ” kebahagiaan ”, baik lahir maupun batin.

B. Obyek Pura Mandara Giri

1.      Sejarah Berdirinya Pura Mandara Giri

Obyek PKL yang kedua yang kita kunjungi yaitu pura Mandara Giri yang terletak di di Desa Senduro, Kecamatan Senduro, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur.

Keinginan pemeluk Hindu di Lumajang dan sekitarnya untuk membuat pura sesungguhnya telah muncul sejak tahun 1969. Keinginan ini tampak bersambut dengan keinginan sejumlah tokoh Hindu di Bali, terutama sejak diadakan nuur tirta (memohon air suci) dari Bali langsung ke Patirtaaan Watu Kelosot, di kaki Gunung Semeru, berkaitan dengan diaturkan upacara agung Karya Ekadasa Rudra di Pura Agung Besakih, di lambung Gunung Agung, Bali, Maret 1963. Kegiatan nuur tirta ke Watu Kelosot itu kembali dilakukan pada tahun 1979 berkaitan dengan digelarnya lagi upacara Ekadasa Rudra di Pura Agung Besakih. Pada akhir rangkaian Ekadasa Rudra tahun 1979 ini bahkan juga dilakukan upacara majauman ke Patirtaan Watu Kelosot

Sejak itulah dimulainya tradisi rutin nuur tirta di Besakih dan pura kahyangan jagat lain di Bali dihaturkan upacara berskala besar. Kawasan Gunung Sumeru dengan mata air suci Watu Kelosot pun makin dikenal kalangan umat Hindu di Bali maupun di luar Bali. Sebelumnya ketika dihaturkan upacara-upacara besar di tempat-tempat suci atau pura kahyangan jagat di Bali, para pandita atau sulinggih (pendeta) biasanya cukup hanya ngaskara ke Gunung Semeru, memohon ke hadapan Hyang Siwa Pasupati yang diyakini berstana di puncak Gunung Semeru. Seiring dengan kesadaran dan penghayatan umat Hindu terhadap ajaran agama, ditopang pula oleh kemajuan teknologi transportasi, nuur atau mendak tirta ke Gunung Semeru pun dilakukan langsung.

Pura dibangun bertahap. Setelah material terkumpul, maka dilanjutkan dengan pembangunan Padmasana yang menghadap ke timur. Tetapi tidak bisa dituntaskan. Dipindah agak ke utara (masih menghadap ke timur), tidak bisa diselesaikan juga. Ada pawisik (petunjuk gaib) agar dihadapkan ke selatan. Sejak itu pembangunan lancar dan punia (sumbangan) mengalir dari umat di Bali maupun di luar Bali.

Pendirian pura bertambah lancar setelah rombongan dari Bali, antara lain Jero Gede Alitan Batur, Tjok Gede Agung Suyasa, Mangku Sueca dari Besakih, tahun 1989 saat nuur tirta (memohon air suci) ke Semeru bertemu umat Hindu asli kawasan Semeru. Rombongan dari Bali ini pun bergabung dengan tim pembangunan pura setempat. Panitia gabungan Sendoro-Bali dibentuk terpadu. Rencana pun kian mengembang seiring dengan mengalirnya punia dari para bakta, umat penderma. Guna menjaga ketertiban dan pertanggungjawaban pengorganisasian, Parisada Kabupaten Lumajang selanjutnya menunjuk sejumlah bakta (umat yang bersedia tulus berkorban) sebagai Panitia Penggalian Dana dan Pembangunan Pura Semeru, lewat Surat Penunjukan nomor 94/PHDI-LMJ/IV/1991 (Wawancara dengan Pengempon Pura Mandara Giri tgl 23 Juni 2011).

2.      Denah dan Fungsi Pura Mandara Giri

Kini bangunan fisik Pura Mandara Giri Semeru Agung sudah dilengkapi dengan candi bentar (apit surang) di jaba sisi, dan candi kurung (gelungkuri) di jaba tengah. Di areal ini dibangun bale patok, bale gong, gedong simpen, dan bale kulkul. Ada juga pendopo, suci sebagai dapur khusus dan bale patandingan. Di jeroan, areal utama, ada pangapit lawang, bale ongkara, bale pasanekan, bale gajah, bale agung, bale paselang, anglurah, tajuk, dan padmanabha sebagai bangunan suci utama dan sentral.

Di lokasi agak menurun, di sisi timur, dibangun pasraman sulinggih, bale simpen peralatan dan dua bale pagibungan selain dapur. Sedangkan di sisi selatan berdiri wantilan megah dan luas. Panitia juga menyiapkan pembangunan kantor Sekretariat Parisada, perpustakaan dan gerbang utama waringin lawang.

Hari Minggu Umanis, Wuku Menail, tanggal 8 Maret 1992, dipimpin delapan pendeta, digelarlah untuk pertama kalinya upacara Pamlaspas Alit dan Mapulang Dasar Sarwa Sekar. Dengan begitu status dan fungsi bangunan pun berubah menjadi tempat suci, pura. Selanjutnya pada bulan Juni – Juli 1992 diaturkan upacara besar berupa Pamungkah Agung, Ngenteg Linggih, dan Pujawali.

Lewat Surat Keputusan Nomor: 07/Kep/V/PHDI/1992, dengan memperhatikan hasil pertemuan pihak-pihak instansi, badan dan majelis yang terkait, di Wantilan Mandapa Kesari Warmadewa, Besakih, tanggal 11 Mei 1992, Parisada Hindu Dharma Indonesia (PHDI) Pusat lantas menetapkan nama, status dan pengelola pura. Ditetapkan antara lain: nama pura adalah Pura Mandara Giri Semeru Agung dengan status Pura Kahyangan Jagat, tempat memuja Hyang Widhi Wasa. Sebagai panyungsung adalah seluruh umat Hindu di Indonesia.

Kini kehadiran pura malah dirasakan memberi rezeki bagi penduduk setempat. Warung-warung makanan hingga kios penjual kaos berlogo Semeru Agung dan beragam cenderamata lain pun berkembang. Begitu juga penduduk di sekitar pura mulai menyediakan kamar-kamar untuk menginap bagi umat Hindu yang datang bersembahyang ke pura. Bahkan, penginapan juga dibangun di sana oleh penduduk setempat. Saban hari memang ada saja umat yang bersembahyang ke Semeru Agung. Lebih-lebih lagi bila hari-hari suci seperti Purnama, Tilem, Galungan, Kuningan dan sejenisnya.

Kehadiran pura ini, nyatanya tidak sebatas hanya mengangkat nama Senduro, Lumajang dan sekitarnya menjadi tambah tenar di kalangan penganut Hindu di seluruh Indonesia. Lebih dari sekadar tenar, kehadiran Pura Mandara Giri Semeru Agung begitu nyata juga mampu memutar roda perekonomian masyarakat di sekitarnya. Di sini vibrasi atau getaran kesucian religius dan spiritualitas betapa nyata membuahkan peluang ekonomi bagi masyarakat sekitarnya, sekaligus menciptakan kerukunan antarsesama manusia.

3.      Tema Budaya/Makna Sosial, Budaya dan Religius Pura Mandara Giri

Makna sosial, budaya dan religius dari Pura Mandara Giri adalah secara budaya Pura ini memiliki nilai budaya yang tinggi jika dilihat dari estetika bangunan yang memiliki konsep Tri Mandala yaitu nista mandala, madya mandala dan utama mandala.

Sedangkan makna sosial yang terkandung dalam Pura Mandara Giri adalah sebagai tempat berkumpulnya para umat Hindu di Jawa khususnya di Lumajang, ketika proses persembahyangan pada hari-hari tertentu. Setiap tahun antara Juni dan Juli piodalan agung dilaksanakan di Pura Mandara Giri Semeru Agung dan tradisi Bali masih terasa sangat kental. Umat Hindu Bali berdatangan ngaturang ayah dan bersembahyang di pura ini. Pemerintah Daerah Bali, pemerintah kota, dan pemerintah kabupaten memfasilitasi pelaksanaan piodalan agung ini. Hal itu bisa diterima karena jika mengandalkan daya dukung ekonomi umat di Kabupaten Lumajang, jelas tidak mungkin. Yang menggembirakan adalah adanya kebersamaan dan “kolaborasi” dua tradisi: tradisi tanah leluhur yang telah dilupakan dan kini digali kembali dan tradisi dari tanah sebrang (Bali). Umat Hindu Jawa juga semakin memahami aneka pernik tradisi Bali dan Hindu ala Bali. Di Mandara Giri Semeru Agung akulturasi lokal tampaknya suatu dialog dan dialektika agama dan tradisi.

Sementara itu, piodalan agung antara Juni-Juli di Mandara Giri Semeru Agung, menjadi satu pembuka jalan bagi umat lain memandang Hindu. Pada awalnya, Hindu, khsusunya di Kabupaten Lumajang, dipandang sebagai cara beragama aneh oleh umat setempat. Kini hal itu telah semakin dipahami. Pura Mandara Giri Semeru Agung menjadi satu bukti eksistensi Hindu di tengah mayoritas Jawa yang muslim. Umat di luar Hindu khususnya di Kabupaten Lumajang mulai bisa menerima umat Hindu di sekitar mereka. Hal ini secara politis sangat penting bagi perkembangan Hindu. Umat Hindu di Kabupaten Lumajang misalnya semakin percaya diri menjadi Hindu dan mereka menyadari bahwa memeluk Hindu sama sekali tidak salah dan secara politik dan HAM dijamin. Kehadiran Pura Mandara Giri Semeru Agung, dari sisi umat Hindu Jawa adalah sarat dengan muatan politik agama dan pendidikan agama. Dari segi umat Hindu Bali, pembangunan dan perkembangan Pura Mandara Giri Semeru Agung adalah sarat dengan muatan religius dan spiritual, dalam kaitannya dengan Jawa sebagai tanah leluhur.

A.    Kawasan Wisata Candi Prambanan

1.      Sejarah Singkat

Candi Loro Jonggrang yang sering disebut Candi Prambanan terletak persis di perbatasan provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta dan provinsi Jawa Tengah,kurang lebih 17 KM kearah timur dari kota Yogyakarta atau kurang lebih 53 KM sebelah barat Solo.Komplek percandian Prambanan ini masuk ke dalam 2 wilayah yakni komplek bagian barat masuk wilayah daerah istimewa Yogyakarta dan bagian timur masuk wilayah provinsi Jawa Tengah.Percandian Prambanan berdiri di sebelah timur sungai Opak kurang lebih 200 meter sebelah utara jalan raya Yogya-Solo.

Gugusan candi ini dinamakan “Prambanan” karena terletak di daerah Prambanan. Nama “Loro Jonggrang” berkaitan dengan legenda yang menceritakan tentang seorang dara yang jonggrang atau gadis jangkung putri prabu Boko. Legenda inilah yang selalu diceritakan masyarakat Jawa tentang candi ini. Alkisah, lelaki bernama Bandung Bondowoso mencintai Roro Jonggrang. Karena tak mencintai, Jonggrang meminta Bondowoso membuat candi dengan 1000 arca dalam semalam. Permintaan itu hampir terpenuhi sebelum Jonggrang meminta warga desa menumbuk padi dan membuat api besar agar terbentuk suasana seperti pagi hari. Bondowoso yang baru dapat membuat 999 arca kemudian mengutuk Jonggrang menjadi arca yang ke-1000 karena merasa dicurangi.

Candi Prambanan adalah kelompok percandian Hindu yang dibangun oleh raja-raja Dinasti Sanjaya pada abad IX. Ditemukannya tulisan nama pikatan pada candi ini menimbulkan pendapat bahwa candi ini dibangun oleh Rakai Pikatan yang kemudian diselesaikan oleh Rakai Balitung berdasarkan prasasti berangka tahun 856 M “Prasasti Siwargrha” sebagai manifestasi politik untuk meneguhkan kedudukannya sebagai raja yang besar. Terjadinya perpindahan pusat kerajaan Mataram ke Jawa Timur berakibat tidak terawatnya candi-candi di daerah ini ditambah terjadinya gempa bumi serta beberapa kali meletusnya gunung merapi menjadikan Candi Prambanan runtuh tinggal puing-puing batu yang berserakan. Sungguh menyedihkan itulah keadaan pada saat penemuan kembali Candi Prambanan. Usaha pemugaran yang dilaksanakan pemerintah Hindia Belanda berjalan sangat lamban dan akhirnya pekerjaan pemugaran yang sangat berharga itu diselesaikan oleh bangsa Indonesia. Pada tanggal 20 Desember 1953 pemugaran candi induk Lorojonggrang secara resmi dinyatakan selesai oleh Ir.Soekarno sebagai presiden RI yang pertama.Sampai sekarang pekerjaan pemugaran dilanjutkan,yaitu pemugaran Candi Brahma dan Candi Wisnu, Candi Brahma dipugar mulai tahun 1977 dan selesai diresmikan 23 Maret 1987 sedangkan Candi Wisnu mulai dipugar pada tahun 1982  dan diresmikan oleh bapak presiden Soeharto pada tanggal 27 April 1991.

 

2.      Denah Komplek Candi Prambanan dan Bagian serta Fungsi Bangunan

a.      Denah Komplek Candi Prambanan

Gambar.04 Denah Candi Prambanan

Candi Prambanan memiliki 3 candi utama di halaman utama, yaitu Candi Wisnu, Brahma, dan Siwa. Ketiga candi tersebut adalah lambang Trimurti dalam kepercayaan Hindu. Ketiga candi itu menghadap ke timur. Setiap candi utama memiliki satu candi pendamping yang menghadap ke barat, yaitu Nandini untuk Siwa, Angsa untuk Brahma, dan Garuda untuk Wisnu. Selain itu, masih terdapat 2 candi apit, 4 candi kelir, dan 4 candi sudut. Sementara, halaman kedua memiliki 224 candi.

 

 

 

b.      Bagian dan Fungsi Bangunan

1)      Candi Siwa

Candi dengan luas dasar 34 meter persegi dan tinggi 47 meter adalah terbesar dan terpenting.Dinamakan Candi Siwa karena didalamnya terdapat arca Siwa Mahadewa yang merupakan arca terbesar. Bangunan ini dibagi atas tiga bagian secara vertikal kaki, tubuh dan kepala/atap, kaki candi menggamabarkan dunia bawah tempat manusia yang telah masih diliputi hawa nafsu, tubuh candi menggambarkan dunia tengah tempat manusia yang telah meninggalkan keduniawian dan atap meluikskan dunia atas tempat para dewa. Gambar kosmos nampak pula dengan adanya arca dewa-dewa dan mahluk-mahluk surgawi yang menggambarkan Gunung Mahameru (Gunung Everest di India) tempat para Dewa. Percandian Prambanan merupakan replika gunung itu terbuktidengan adanya arca-arca Dewa Lokapala yang terpahat pada kaki Candi Siwa. Empat pintu masuk pada candi itu sesuai dengan keempat arah mata angin.Pintu utama menghadap ke timur dengan tangga masuknya yang terbesar,di kanan kirinya berdiri dua arca raksasa penjaga dengan membawa gada yang merupakan manifestasi dari Siwa. Di dalam candi terdapat ruangan yang menghadap keempat arah mata angin dan mengelilingi ruangan terbesar yang ada di tengah-tengah. Kamar terdepan kosong, sedangkan ketiga kamar lainnya masing-masing berisi arca: Siwa Mahaguru, Ganesha dan Durga. Dasar kaki candi dikelilingi selasar yang dibatasi oleh pagar langkan. Pada dinding langkan sebelah dalam terdapat relief cerita Ramayana yang dapat diikuti dengan cara pradaksina (barjalan searah jarum jam) mulai dari pintu utama. Hiasan-hiasan pada dinding sebelah luar berupa “kinari-kinari” (mahluk bertubuh burung berkepala manusia),”kalamakara” (kepala raksasa yang lidahnya berwujud sepasang mitologi) dan mahluk surgawi lainnya. Atap candi bertingkat-tingkat dengan susunan yang amat komplek masing-masing dihiasi sejumlah ratna dan puncaknya terdapat “ratna” terbesar.

1.1  Arca Siwa Mahadewa

Menurut ajaran Tri Murti – Hindu,yang paling dihormati Dewa Brahma sebagai pencipta alam kemudian Dewa Wisnu sebagai pemelihara alam dan Dewa Siwa sebagai perusak alam. Tetapi di India maupun di Indonesia, Siwa adalah yang paling terkenal. Di Jawa ia diaanggap yang tertinggi karenanya ada yang menghormatinya sebagai Mahadewa. Arca ini mempunyai tinggi 3 meter berdiri di atas landasan batu setinggi 1 meter. Diantara kakai arca dan landasannya terdapat batu bundar berbentuk bunga teratai, arca ini menggambarkan raja Balitung. Tanda-tanda sebagai Siwa adalah tengkorak di atas bulan sabit pada mahkotanya,mata ketiga pada dahinya, bertangan empat berselempangkan ular,kulit harimau dipingganggnya serta senjata trisula pada sandaran arcanya. Tangan-tangannya memegang kipas, tasbih, tunas bunga teratai dan benda bulat sebagai benih alam semesta. Raja Balitung dipandang sebagai penjelma Siwa oleh ketrunan dan rakyatnya.

1.2  Arca Siwa Mahaguru

Arca ini berwujud seorang tua berjanggut yang berdiri dengan perut gendut.Tangan kananya memegang tasbih.kanan kiri memegang kendi dan bahunya terdapat kipas. Semuanya adalah tanda-tanda seorang pertapa. Trisula yang terletak di sebelah kanan belakangnya menandakan senjata kasiwa. Arca ini menggambarkan seorang pendeta alam dalam istana raja Balitung sekaligus seorang penasehat dan guru.Karena besar jasanya dalam menyebarkan agama Hindu Siwa maka ia dianggap sebagai salah satu aspek dari Siwa.

1.3  Arca Ganesha

Arca ini berwujud manusia berkepala gajah bertangan 4 yang sedang duduk dengan perut gendut. Tangan-tangan belakangnya memegang tasbih dan kampak sedangkan tangan-tangan depannya memegang patahan gadingnyasendiri dan sebuah mangkuk. Ujung belalainya dimasukkan ke dalam mangkuk itu yang menggambarkan bahwa ia tak pernah puas meneguk ilmu pengetahuan. Ganesha memang menjadi lambang kebijaksanaan dan ilmu pengetahuan, penghalau segala kesulitan. Pada mahkotanya terdapat tengkorak dan bulan sabit sebagai tanda ia anak Siwa dan Uma istrinya. Arca ini menggambarkan putra mahkota sekaligus panglima perang raja Balitung.

1.4  Arca Durga atau Lorojonggrang

Arca ini berwujud seorang wanita bertangan 8 yang memegang beraneka ragam senjata: Cakra, Gada, anak panah, ekor banteng, sankha, perisai, busur, panah, dan rambut berkepala raksasa asura. Ia berdiri di atas banteng Nandi dalam sikap “tri bangga” (3 gaya gerak yang membentuk 3 lekukan tubuh) Banteng Nandi sebenarnya penjelmaan daru asura yang menyamar.Durga berhasil mengalahkannya dan menginjaknya sehingga dari mulutnya keluarlah asura yang lalu ditangkapnya. Ia adalah salah satu aspek dari sakti (istri Siwa). Menurut mitologi ia tercipta dari lidah-lidah api yang keluar dari tubuh para dewa. Durga adlah dewi kematian,karenanya arca ini menghadap ke utara yang merupakan mata angin kematian. Sebenarnya arca ini sangat indah bila dilihat dari kejauhan nampak seperti hidup dan tersenyum namun hidungnya telah dirusak oleh tangan-tangan jahil. Arca ini menggambarkan permaisuri raja Balitung.

2)      Candi Brahma

Luas dasarnya 20 meter persegi dan tingginya 37 meter.Di dalam satu-satunya ruangan berdirilah arca Brahma berkepala empat dan berlengan empat.Arca ini sebernya sangat indah tetapi sudah rusak.Salah satu tangannya memegang tasbih yang satunya memegang “kamandalu” tempat air. Keempat wajahnya menggambarkan keempat kitab suci Weda masing-masing menghadap keempat arah mata angin.Sebagai pencipta ia membawa air karena seluruh alam keluar dari air. Tasbih menggambarkan waktu.Dasar kaki candi juga dikelilingi olehselasar yang dibatasi pagar langkan dimana pada dinding langkan sebelah dalam terpahat relief lanjutan cerita ramayana dan relief serupa pada candi siwa.

3)      Candi Wisnu

Bentuk ukuran dan hiasan dinding luarnya sama dengan candi Brahma. Di dalam satu-satunya ruangan yang ada berdirilah arca wisnu bertangan empat yang memegang Gada, Cakra, Tiram. Pada dinding langkan sebelah dalam terpahat relief cerita Kresna sebagai “Awatara” atau penjelmaan Wisnu dan Balarama (Baladewa) kakaknya.

4)      Candi Nandi

Luas dasarnya 15 meter persegi dan tingginya 25 meter.Di dalam satu-satunya ruangan yang ada terbaring arca seekor lembu jantan dalam sikap merdeka dengan panjang kurang lebih 2 meter.Di sudut belakangnya terdapat arca Dewa Candra yang bermata 3 berdiri di atas kereta yang ditarik 10 ekor kuda. Surya berdiri di atas kereta yang ditarik oleh 7 ekor kuda. Candi ini sudah runtuh.

5)      Candi Angsa

Candi ini berisi satu ruangan yang tak berisi apapun.Luas dasarnya 13 meter persegi dan tingginya 22 meter. Mungkin ruangan ini hanya untuk kandang angsa hewan yang dikendarai oleh Brahma.

6)      Candi Garuda

Bentuk ukuran serta hiasan dindingnya sama dengan Candi Angsa.di dalam satu-satunya ruangan yang ada terdapat arca kecil yang berwujud seekor naga.Garuda adalah kendaraan Wisnu.

7)      Candi Apit

Luas dasarnya 6 meter persegi dan tinggi 16 meter.Ruangannya kosong. Mungkin candi ini dipergunakan untuk bersemedi sebelum memasuki candi-candi induk. Karena keindahannya ia mungkin digunakan untuk menanamkan estetika dalam komplek percandian Prambanan.

8)      Candi Kelir

Luas dasarnya 1,55 meter persegi denga tinggi 4,10 meter. Candi ini tidak mempunyai tangga masuk. Fungsinya sebagai penolak bala.

 

9)      Candi Sudut

Ukuran candi-candi ini sama dengan candi kelir.

3. Tema Budaya/Makna Sosial, Budaya dan Religius

Dilihat dari segi religi, candi Prambanan terdiri dari 3 latar yaitu latar bawah, latar tengah, latar atas yang fungsinya hampir sama dengan Pura di Bali yaitu jabaan, jaba tengah dan jeroan. Sedangkan dibagian latar atas terdiri dari candi-candi yang merupakan perlambangan dari Tri Murti (Brahma, Wisnu, Siva). Disimak dari tema sosial candi Prambanan adalah salah satu objek wisata yang digunakan sebagai sarana rekreasi dan penelitian untuk pelajar. Kemudian dari sudut Budaya, Candi Prambanan pada latar bawah sering digunakan sebagai tempat pementasan seni-budaya seperti: sendratari berlakon Ramayana, Mahabratha dan seni-budaya yang lain.

B.     Kawasan Wisata Candi Borobudur

1. Sejarah Singkat

            Sampai saat ini, secara pasti belum diketahui kapan candi borobudur didirikan, demikian juga pendirinya. Menurut prof. Dr Soekmono dalam bukunya “ Chandi Borobudur a Monumen of Mainkind ( UNESCO 1976 )”, menyebutkan bahwa tulisan singkat yang dipahatkan di atas pigura-pigura relief kaki candi (karmawibangga) mewujudkan suatu garis huruf yang bisa bisa diketemukan pada berbagai prasati dari akhir abad 8 samapai awal abad 9. pada abad itu di jawa tengah berkuasa raja-raja dari wangsa dinasti Syailendra  yang menganut agama Budha Mahayana.

Sebuah prasati yang berasal dari abad 9 yang diteliti oleh prof. Dr. J.G Caspris, menyingkapkan silsilah tiga wangsa sailendra yang berturut-turut memegang pemerintahan yaitu Raja Indra, putranya Samaratungga, kemudian putri Samaratungga Pramoda Wardani. Pada waktu raja Samaratungga berkuasa mulailah dibangun candi yang bernama: Bhumi Sam-Bharabudhara, yang dapat ditafsirkan sebagai bukti peningkatan kebajikan, setelah melampoi sepuluh tingkat Bodhisatwa. Karena penyesuaian bahasa jawa agaknya, akhirnya Bhara Budhara menjadi Borobudur.

Dari tokoh Jacques Dumarcay seorang arsitek prancis memperkirakan bahwa candi Borobudur berdiri pada jaman keemasan dinasti sailendra yaitu pada tahun 750-850 M. Keberhasilan yang luar biasa disamping pendirian candi Borobudur juga berhasil menjalankan kekaisaran Khmer di Kamboja yang pada saat itu merupakan kerajaaan yang besar. Setelah menjalankan kerajaan Khmer, putra mahkota dibawa ke Indonesia (jawa) dan setelah cukup dewasa dikembalikan ke Kamboja, yang kemudian menjadi raja bergelar Jaya Warman II pada tahun 802. para pedagang Arab berpendapat bahwa keberhasilan tersebut luar biasa mengingat Ibu Kota kekaisaran Khmer berada di dataran yang jauh di garis pantai, sehingga untuk menaklukannya harus melalui sungai dan danau Tonlesap sepanjang 500 Km. ( A Guide to, Angkar, Down F Roony, 1994 : 24 ).

Lebih lanjut Durmarcay merinci bahwa Candi Borobudur dibangun dalam 5 tahap dengan perkiraan sebagai berikut:

  1. Tahap I ± Th 775
  2. Tahap II ± Th 790 (bersamaan dengan, Kalasan II, Lumbung I, Sojiwan)
  3. Tahap III ± Th 810 (bersamaan dengan Kalasan III, Sewa III, Lumbung III dan Sojiwan III).
  4. Tahap IV ± 835 ( bersamaan dengan Gedong Songo Group I, Sambi Sari, Badut I, Kuning, Banon, Sari dan Plaosan)

(Sumber : The Temple Of Java : Jocques Dumarcay, 1989:27 )

Setelah berhasil dibangun selama 150 tahun, Borobudur merupakan pusat Jiarah megah bagi penganut Budha, tetapi dengan runtuhnya kerajaan mataram sekitar tahun 930 M , pusat kekuasaan dan kebudayaan pindah kejawa timur dan Borobudurpun hilang terlupakan.

Karena gempa dan letusan gunung merapi, Candi itu mempercepat keruntuhannya. Sedangkan semak belukar tropis tumbuh menutupi Borobudur yan pada abad-abad selanjutnya lenyap di teln sejarah

(Yasir Marjuki & Toeti Herati, 1989)

            Pada abad ke 18 Borobudur pernah disebut dalam salah satu kronik Jawa, babad tanah Jawi. Pernah juga disebut dalam naskah lain, yang menceritakan seorang Pangeran Yogya yang mengunjungi gugusan seribu patung di Borobudur. Hal ini merupakan petunjuk bahwa bangunan candi itu ternyata tiudak lenyap dan hancur seluruhnya. Tetapi baru pada msa pemerintahan Inggris yang singkat (1811-1816) di bawah Sir Thomas Samford Raffles pada tahun 1814, Candi Borobudur dibangkitkan dari tidurnya. Tahun 1915 ditugaskanlah H.C Cornelius seorang perwira zeni agar mengadakan penyelidikan.

Cornelius yang mendapat tugas tersebut, kemudian mengerahkan sekitar 200 penduduk selama hampir 2 bulan. Runtuhan-runtuhanbatu yang memenuhi lorong disingkirkan dan ditimbun disekitar candi, sedangkan anah yang menimbunnya dibuang di lereng bukit. Namun pembersihan tersebut tidak dapat dilaksanakan secara penuh oleh karena banyak dinding-dinding yang dikhawatirkan runtuh.

Kemudian Residen Kedu C.L. Hartman menyuruh membersihkan semua bangunannya sehingga Candinya nampak seluruhnya. 10 tahun kemudian Stupa induknya yang kedapatan sudah dalam keadaan terbongkar, dibersihkan pula bagian dalamnya, untuk kemudian diberi bangunan bambu sebagai tempat menikmati pemandangan sambil minum teh.

Tahun 1885 Ijzerman mengadakan penyelidikan dan mendapatkan bahwa dibelakang batu kaki candi ada lagi kaki candi lain yang ternyata dihiasi dengan pahatan-pahatan relief. Kaki Ijzerman termashur dengan desas-desus relief misterius yang menggambarkan teks karmawibangga yaitu suatu teks Budhis yang melukiskan hal-hal yang baik dan buruk, masalah hukum sebab dan akibat bagi perbuatan manusia. Tahun 1890-1891 bagian relief itu dibuka seluruhnya kemudian dibuat foto oleh CEPHAS untuk dokumentasi, lalu ditutup kembali.

2. Denah Dan Fungsi Bangunan Candi Borobudur

Candi Borobudur terletak di Magelang, Jawa Tengah, sekitar 40 km dari Yogyakarta. Candi Borobudur memiliki 10 tingkat yang terdiri dari 6 tingkat berbentuk bujur sangkar, 3 tingkat berbentuk bundar melingkar dan sebuah stupa utama sebagai puncaknya. Di setiap tingkat terdapat beberapa stupa. Seluruhnya terdapat 72 stupa selain stupa utama. Di setiap stupa terdapat patung Buddha. Sepuluh tingkat menggambarkan filsafat Buddha yaitu sepuluh tingkatan Bodhisattva yang harus dilalui untuk mencapai kesempurnaan menjadi Buddha di nirwana. Kesempurnaan ini dilambangkan oleh stupa utama di tingkat paling atas. Struktur Borobudur bila dilihat dari atas membentuk struktur mandala yang menggambarkan kosmologi Buddha dan cara berpikir manusia.

            Menurut Sutterheim dalam bukunya “Tjandi Borobudur, Naam Vorm en Beteekens”, 1929 yang dikutip Purnama Atmadi menyebutkan hasil perubahannya, bentuknya sesuai keterangan dalam kitab Jawa Kuno “Sang Hyang Kamahayanikam” yang menguraikan filsafat Agama Budha, dikatakan bahwa bangunan Candi Borobudur adalah “Stupa Prasadi” suatu bangunan gabungan dari stupa pada bagian atas dan piramida yang mempunyai undag-undag. Dikatakan pula bahwa seluruh stupa prasada dapat dibagi menjadi 3 bagian dimana pembagian ini dapat pula menyatakan perbedaan dari:

  1. Dunia nafsu, hasrat, yang disebut Kamadhatu
  2. Dunia bentuk, wujud, rupa, yang disebut Rupadhatu
  3. Dunia tanpa bentuk, tanpa wujud, tanpa rupa disebut Arupadhatu

Dengan uraian tersebut dapat disimpulkan bahwa menurut Sutterhiem bentuk semula yang dipunyai Candi Borobudur adalah sama dengan bentuk yang dipunyai sekarang.

Menurut W.O.J. Nieuwenkamp yang dikutip Ph. Soebroto beranggapan bahwa bentuk Candi Borobudur pada dasarnya merupakan bentuk bunga Padma (Lotus). Maka apa yang tergambar pada tingkatan Kamadhatu dan Rupadhatu dapat disamakan dengan kelopak-kelopak daun bunganya, sedangkan Arupadhatu tempat Stupa itu berada, dianggap sama dengan putik sarinya. Lotus adalah tempat kelahiran Budha, sehingga bentuk Stupa dapat dimaknai, stupa bagian bawah tempat bersemayam Budha, sedangkan Stupa bagian atas menggambarkan Budha itu sendiri. Dengan kata lain bentuk stupa secara utuh menggambarkan Budha yang duduk di atas kelopak-kelopak daun bunga Lotus (W.O Nieuwenkapt, 1931).

Dari uraian di atas yang didasarkan pada tekhnik bangunan dan filosofis dapat disimpulkan bahwa pada awalnya bentuk candi Borobudur mendekati seperti yang diperkirakan oleh H. Parmantier, namun karena kesulitan tekhnik yang tidak dapat dihindari maka ada perubahan konsep. Demikian hipotesa penutupan relief Karmawibangga (dasar kaki candi) dengan konstruksi dinding undag dan selasar sejumlah 12.750 m³ lebih didasarkan pada alasan tekhnik untuk memperkuatatau menahan beban batu ditingkat atasnya.

Dari aspek seni bangunan ada 2 bentuk seni arsitektur yang dipadukan yaitu:

  1. Hindu Jawa Kuno, yaitu adanya punden berundak, relief maupun Budha yang sedang bermeditasi
  2. India, yaitu adanya stupa, Budha dan lantai yang bundar.

Selain bangunan di atas juga terdapat beberapa bangunan yang terdiri dari:

1. Patung Buddha

Bangunan candi Borobudur berbentuk limas berundak dan apabila dilihat dari atas  merupakan suatu bujur sangkar. Tidak ada ruangan dimana orang bisa masuk, melainkan hanya bisa naik sampai terasnya. Secara keseluruhan bangunan candi Borobudur terdiri dari 10 tingkat, dimana masing-masing tingkat mempunyai maksud tersendiri. Sebagai sebuah bangunan, candi Borobudur dapat dibagi dalam 3 bagian yang terdiri dari kaki atau bagian bawah, tubuh atau bagian pusat dan puncak. Pembagian menjadi 3 tersebut sesuai dengan 3 lambang atau tingkat dalam susunan ajaran Budha yaitu Kamadhatu, Rupadhatu, dan Arupadhatu yang masing-masing mempunyai pengertian sebagai berikut:

1.      Kamadhatu

Sama dengan alam bawah atau dunia hasrat atau nafsu. Dalam dunia ini manusia terikat pada hasrat atau nafsu dan bahkan dikuasai oleh hasrat dan kemauan atau nafsu yang digambarkan pada relief yang terdapat di kaki candi asli dimana relief tersebut menggambarkan adegan dari kitab Karmawibangga yaitu naskah yang menggambarkan sebab-akibat, serta perbuatan yang baik dan jahat. Deretan relief ini tidak tampak seluruhnya karena tertutup oleh dasar candi yang lebar, hanya disisi tenggara tampak relief yang terbuka bagi pengunjung.

2.      Rupadhatu

Sama dengan dunia antara atau dunia rupa, bentuk, wujud. Dalam dunia ini manusai telah meninggalkan segala hasrat, nafsu tetapi masih terikat pada nama dan rupa, wujud, bentuk. Bagian ini terdapat pada tingkat 1-5 yang berbentuk bujur sangkar.

3.      Arupadhatu

Sama dengan alam atas atau dunia tanpa rupa, wujud, bentuk. Pada tingkat ini manusia telah bebas sama sekali dan telah memutuskan untuk selama-lamanya segala ikatan kepada dunia fana. Pada tingkat ini tidak ada rupa, bagian ini terdapat pada teras bundar I, II dan III beserta stupa induknya

Candi Borobudur tidak hanya diperindah dengan relief cerita dan relief hias, tetapi juga patung-patung yang sangat tinggi nilainya. Namun tidak semua patung dalam keadaan utuh, banyak yang tanpa kepala atau tangan (300 buah) dan 43 hilang. Hal ini disebabkan oleh bencana alam dan tangan jahil atau pencurian sebelum Candi Borobudur diadakan renovasi (sebelum tahun 1973).

Patung-patung tersebut menggambarkan Dhayani Budha yang terdapat pada bagian Rupadhatu dan Arupadhatu. Patung Budha di Candi Borobudur berjumlah 504 buah yang ditempatkan di relung-relung yang tersusun berjajar pada sisi pagar langkan dan pada teras bundar (Arupadhatu).

Patung Budha ditingkat Rupadhatu ditempatkan dalam relief yang tersusun berjajar pada sisi luar pagar langkan. Edangkan patung-patung ditingkat Arupadhatu ditempatkan dalam stupa-stupa berlubang ditiga susunan lingkaran sepusat.

Pada patung Budha di dinding candi terdapat macam-macam mudra yang dimiliki oleh patung-patung yang menghadap kesemua arah bagian Rupadhatu (lingkaran V) maupun dibagian Arupadhatu pada umumnya menggambarkan maksud yang sama, maka jumlah mudra yang pokok ada 5 (Soekmono, 1981). Adapun kelima mudra itu adalah:

1.      Bhumisparca-Mudra

Mudra ini menggambarkan sikap tangan sedang menyentuh tanah. Tangan kiri terbuka dan menengadah dipangkuan, sedangkan tangan kanan menempel pada lutut kanan dengan jari-jarinya menunjuk ke bawah. Sikap tangan ini melambangkan saat sang Budha memanggil Dewi Bumi sebagai saksi ketika ia menangkis serangan iblis Mara. Mudra ini adalah khas bagi Dhyani Buddha Aksobhya yang bersemayam di timur. Patung ini menghadap ke timur langkang I – IV. Mudra ini tanda khusu bagi Dhyani Buddha Aksobhya sebagai penguasa timur.

2.      Abhaya-Mudra

Mudra ini menggambarkan sikap tangan sedang menenangkan dan menyatakan “jangan khawatir”. Tangan kiri terbuka dan menengadah di pangkuan, sedangkan tangan kanan diangkat sedikit di atas lutut kanan dengan telapak menghadap ke muka. Patung ini menghadap ke utara langkan I – IV dan merupakan tanda khusus bagi Dhayani Buddha Amogasidha yang berkuasa di utara.

3.      Dhyani-Mudra

Mudar ini menggambarkan sikap Samadi. Kedua tangan diletakkan dipangkuan, yang kanan diatas yang kiri dengan telapaknya menengadah dan kedua jempolnya saling bertemu. Patung ini menghadap ke barat di langkang I – IV dan merupakan tanda khusus bagi Dhayani Buddha Amitabha yang menjadi penguasa daerah barat.

4.      Wara-Mudra

Mudra ini melambangkan pemberian awal. Sepintas sikap tangan ini nampak serupa dengan Bumisparca-Mudra tetapi telapak tangan yang kanan menghadap ke atas sedangkan jari-jarinya terletak di lutut kanan. Dengan Mudra ini dapat dikenali Dhyani Buddha Ratna Sambawa yang berthahta di selatan.  Letak patung ini dilangkan I – IV menghadap ke selatan.

5.      Dharmacakra-Mudra

Mudra ini melambangkan gerak memutar roda dharma. Kedua tangan diangkat sampai ke depan dada, yang kiri dibawah yang kanan. Tangan dikiri itu menghadap ke atas, dengan jari manisnya. Sikap tangan demikian memang serupa benar dengan gerak memutar sebuah roda. Mudra ini ciri khas bagi Dhyani Buddha Wairocana yang daerah kekuasaannya terletak dipusat. Khusus di candi Borobudur, Wairocana ini juga digambarkan denagn sikap tangan yang disebut Witarka Mudra atau sikap tangan sedang menguraikan sesuatu, tangan kiri terbuka di atas pangkuan, dan tangan kanan sedikit terangkat di atas lutut di kanan dengan telepaknya menghadap ke muka dan jari telunjuknya menyentuh ibu jari. Patung ini terletak direlung langkan V dan diteras Buddha I, II, III. Disamping patung Buddha yang  berjumlah 504 buah masih ada satu patung Buddha yang menghebohkan. Konon menurut cerita, Hartman pada tahun 1842 berkunjung ke candi Borobudur dan menemjukan sebuah patung di dalam stupa induk. Cerita ini kemudian menyebar dari mulut ke mulut sampai akhirnya dimasukkan dalam sebuah laporan tertulis tahun 1953. namun Hartman sendiri tidak pernah menulis suatu laporan tentang kegiatannya di candi Borobudur. Oleh Van Erp patung sengaja tidak dikembalikan ke tempat ia menemukannya, oleh karena tidak ada bukti yang meyakinkan mengenai tempat asal yang sebenarnya. Patung itu kemudian diletakkan di bawah pohon kenari di sebelah barat laut candi. Disamping patung Buddha, dari setiap pintu candi Borobudur juga dijaga arca singa, secara keseluruhan arca singa ada 32 buah.

2. Kunto Bimo

Kunto Bimo terletak pada tingkat Arupadhatu lantai pertama sebelah kanan dari tangga pintu timur. Konon menurut cerita, dahulu ada seorang Raja yang ingin bertemu seorang Ksatria. Kemudian Sang Raja menyentuh Kunto Bimo, selanjutnya Raja tersebut dapat menemukan Ksatria dimaksud beberapa waktu kemudian. Dari cerita tersebiut kemudian sebagian masyarkat mempercayai patung tersebut (Kunto Bimo) bertuah, dapat mengabulkan keinginan setiap peziarah apabila dapat menyentuh Kunto Bimo. Namun semuanya dikembalikan kepada keyakinan kita.

3. Stupa

Ada 2 macam stupa yaitu stupa induk dan stupa berlubang:

a.       Stupa Induk

Stupa induk berukuran lebih besar dari stupa-stupa yang lain dan terletak di puncak sebagai mahkota dari seluruh monumen bangunan candi Borobudur. Stupa ini  mempunyai garis tengah 9,90 m dan tinggi stupa sampai bagian bawah pinakel 7 meter. Di atas puncak dahulu diberi payung (chatra) bertingkat 3 (sekarang tidak terdapat lagi). Stupa induk ini tertutup rapat, sehinga orang tidak bisa melihat bagian dalamnya. Didalamnya terdapat ruangan yag sekarang tidak berisi.

 

b.      Stupa Berlubang

Stupa berlubang atau berterawang adalah stupa yang terdapat pada teras bundar I, II, dan III dimana didalamnya ada 72 buah stupa. Disamping stupa induk dan stupa berlubang masih ada stupa-stupa kecil yang bentuknya hanpir sama dengan stupa yang lainnya, hanya saja stupa ini seolah-olah merupakan hiasan dari seluruh bangunan yang ada. Stupa-stupa kecil ini menempati direlung-relung pada langkan II – IV, sedangkan langkan I sebagian berupa keben dan sebagian berupa stupa kecil yang jumlahnya ada 1472 buah.

4. Relief

Candi Borobudur tidak bisa menunjukkan kemegahan arsitekturnya tetapi jug mempunyai relief (pahatan/ukiran) yang sangat menarik. Relief cerite yang deipahatkan pada candi sangat lengkap dan panjang yang tidak pernah ditemui ditempat lain di dunia bahkan di india sekalipun. Ada 2 jenis relief yang terdiri dari:

a.       Relief Cerita, yang menggambarkan cerita dari suatu teks dan naskah.

b.      Relief Hiasan, yang hanya merupakan hiasan pengisi bidang.

Relief cerita pada Candi Borobudur meggambarkan beberapa cerita yaitu :

a.       Karma Wibangga, terdiri dari 160 panel, dipahatkan pada kaki tertutup.

b.      Lalita Wistara, terdiri dari 120 panel, dipahatkan pada dindung lorong 1 bagian atas.

c.       Jataka dan Awadana, terdiri dari 720 panel, dipahatkan pada lorong 1 bagian bawah, balustrade lorong 1 atas dan bawah, dan balustrade II.

d.      Gandawyuda, terdiri dari 460 panel, dipahatkan pada dinding lorong II dan III, balustrade III dan IV serta Bhadraceri dinding lorong IV.

3. Tema Budaya dan Makna (sosial, budaya, religius)

Dilihat dari tema religious, Borobudur sebgai salah satu peninggalan dinasti Syailendra yang dipergunakan sebagai tempat suci agama Budha. Disamping itu dipandang dari sudut budaya, ada tradisi yang diyakini masyarakat bahwa ada salah satu stupa yang bernama Kunto Bimo pada Arupadhatu bisa mengabulkan segala permohonan apabila dapat menyentuh patung di dalam stupa tersebut. Namun tetap semua itu didasari atas kenyakinan. Kemudian dari sudut pandang social, Borobudur merupakan salah satu tempat tujuan wisata dan sebagai tempat penelitian para arkeolog.

E.     Kawasan Keraton Yogyakarta

1.      Sejarah Singkat

Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat atau Keraton Yogyakarta merupakan istana resmi Kesultanan Ngayogyakarta Hadiningrat yang kini berlokasi di Kota Yogyakarta, Daerah Istimewa Yogyakarta, Indonesia. Keraton Yogyakarta mulai didirikan oleh Sultan Hamengku Buwono I beberapa bulan pasca Perjanjian Giyanti di tahun 1755. Lokasi keraton ini konon adalah bekas sebuah pesanggarahan yang bernama Garjitawati. Pesanggrahan ini digunakan untuk istirahat iring-iringan jenazah raja-raja Mataram (Kartasura dan Surakarta) yang akan dimakamkan di Imogiri. Versi lain menyebutkan lokasi keraton merupakan sebuah mata air, Umbul Pacethokan, yang ada di tengah hutan Beringan. Sebelum menempati Keraton Yogyakarta, Sultan Hamengku Buwono I berdiam di Pesanggrahan Ambar Ketawang yang sekarang termasuk wilayah Kecamatan Gamping Kabupaten Sleman

Secara fisik istana para Sultan Yogyakarta memiliki tujuh kompleks inti yaitu Siti Hinggil Ler (Balairung Utara), Kamandhungan Ler (Kamandhungan Utara), Sri Manganti, Kedhaton, Kamagangan, Kamandhungan Kidul (Kamandhungan Selatan), dan Siti Hinggil Kidul (Balairung Selatan) Selain itu Keraton Yogyakarta memiliki berbagai warisan budaya baik yang berbentuk upacara maupun benda-benda kuno dan bersejarah. Di sisi lain, Keraton Yogyakarta juga merupakan suatu lembaga adat lengkap dengan pemangku adatnya.

1. Filosofi dan Mitologi Seputar Keraton

Keraton Yogyakarta atau dalam bahasa aslinya Karaton Kasultanan Ngayogyakarta merupakan tempat tinggal resmi para Sultan yang bertahta di Kesultanan Yogyakarta. Karaton artinya tempat dimana “Ratu” (bahasa Jawa yang dalam bahasa Indonesia berarti Raja) bersemayam. Dalam kata lain Keraton/Karaton (bentuk singkat dari Ke-ratu-an/Ka-ratu-an) merupakan tempat kediaman resmi/Istana para Raja. Artinya yang sama juga ditunjukkan dengan kata Kedaton. Kata Kedaton (bentuk singkat dari Ke-datu-an/Ka-datu-an) berasal dari kata “Datu” yang dalam bahasa Indonesia berarti Raja. Dalam pembelajaran tentang budaya Jawa, arti ini mempunyai arti filosofis yang sangat dalam.

Keraton Yogyakarta tidak didirikan begitu saja. Banyak arti dan makna filosofis yang terdapat di seputar dan sekitar keraton. Selain itu istana Sultan Yogyakarta ini juga diselubungi oleh mitos dan mistik yang begitu kental. Filosofi dan mitologi tersebut tidak dapat dipisahkan dan merupakan dua sisi dari sebuah mata uang yang bernama keraton. Penataan tata ruang keraton, termasuk pula pola dasar landscape kota tua Yogyakarta, nama-nama yang dipergunakan, bentuk arsitektur dan arah hadap bangunan, benda-benda tertentu dan lain sebagainya masing-masing memiliki nilai filosofi dan/atau mitologinya sendiri-sendiri.

Tata ruang dasar kota tua Yogyakarta berporoskan garis lurus Tugu, Keraton, dan Panggung Krapyak serta diapit oleh S. Winongo di sisi barat dan S. Code di sisi timur. Jalan P. Mangkubumi (dulu Margotomo), jalan Malioboro (dulu Maliyoboro), dan jalan Jend. A. Yani (dulu Margomulyo) merupakan sebuah boulevard lurus dari Tugu menuju Keraton. Jalan D.I. Panjaitan (dulu Ngadinegaran merupakan sebuah jalan yang lurus keluar dari Keraton melalui Plengkung Nirboyo menuju Panggung Krapyak. Pengamatan citra satelit memperlihatkan Tugu, Keraton, dan Panggung Krapyak berikut jalan yang menghubungkannya tersebut hampir segaris (hanya meleset beberapa derajat). Tata ruang tersebut mengandung makna “sangkan paraning dumadi” yaitu asal mula manusia dan tujuan asasi terakhirnya.

Pintu Gerbang Donopratopo berarti “seseorang yang baik selalu memberikan kepada orang lain dengan sukarela dan mampu menghilangkan hawa nafsu”. Dua patung raksasa Dwarapala yang terdapat di samping gerbang, yang satu, Balabuta, menggambarkan kejahatan dan yang lain, Cinkarabala, menggambarkan kebaikan. Hal ini berarti “Anda harus dapat membedakan, mana yang baik dan mana yang jahat”.

Beberapa pohon yang ada di halaman kompleks keraton juga mengandung makna tertentu. Pohon beringin (Ficus benjamina; famili Moraceae) di Alun-alun utara berjumlah 64 (atau 63) yang melambangkan usia Nabi Muhammad. Dua pohon beringin di tengah Alun-alun Utara menjadi lambang makrokosmos (K. Dewodaru, dewo=Tuhan) dan mikrokosmos (K. Janadaru, jana=manusia). Selain itu ada yang mengartikan Dewodaru adalah persatuan antara Sultan dan Pencipta sedangkan Janadaru adalah lambang persatuan Sultan dengan rakyatnya. Pohon gayam (Inocarpus edulis/Inocarpus fagiferus; famili Papilionaceae)bermakna “ayem” (damai,tenang,bahagia) maupun “gayuh” (cita-cita). Pohon sawo kecik (Manilkara kauki; famili Sapotaceae) bermakna “sarwo becik” (keadaan serba baik, penuh kebaikan).

Benda-benda pusaka keraton juga dipercaya memiliki daya magis untuk menolak bala/kejahatan. Konon bendera KK Tunggul Wulung, sebuah bendera yang konon berasal dari kain penutup kabah di Makkah (kiswah), dipercaya dapat menghilangkan wabah penyakit yang pernah menjangkiti masyarakat Yogyakarta. Bendera tersebut dibawa dalam suatu perarakan mengelilingi benteng baluwerti. Konon peristiwa terakhir terjadi di tahun 1947. Dipercayai pula oleh sebagian masyarakat bahwa Kyai Jegot, roh penunggu hutan Beringan tempat keraton Yogyakarta didirikan, berdiam di salah satu tiang utama di nDalem Ageng Prabayaksa. Roh ini dipercaya menjaga ketentraman kerajaan dari gangguan.

2.      Denah dan Fungsi

Arsitek kepala istana ini adalah Sultan Hamengkubuwana I, pendiri Kesultanan Ngayogyakarta Hadiningrat. Keahliannya dalam bidang arsitektur dihargai oleh ilmuwan berkebangsaan Belanda – Dr. Pigeund dan Dr. Adam yang menganggapnya sebagai “arsitek dari saudara Pakubuwono II Surakarta” Bangunan pokok dan desain dasar tata ruang dari keraton berikut desain dasar landscape kota tua Yogyakarta diselesaikan antara tahun 1755-1756. Bangunan lain di tambahkan kemudian oleh para Sultan Yogyakarta berikutnya. Bentuk istana yang tampak sekarang ini sebagian besar merupakan hasil pemugaran dan restorasi yang dilakukan oleh Sultan Hamengku Buwono VIII (bertahta tahun 1921-1939 Koridor di Kedhaton dengan latar belakang Gedhong Jene dan Gedhong Purworetno.

Dahulu bagian utama istana, dari utara keselatan, dimulai dari Gapura Gladhag di utara sampai di Plengkung Nirboyo di selatan. Bagian-bagian utama keraton Yogyakarta dari utara ke selatan adalah: Gapura Gladag-Pangurakan; Kompleks Alun-alun Ler (Lapangan Utara) dan Mesjid Gedhe (Masjid Raya Kerajaan); Kompleks Pagelaran, Kompleks Siti Hinggil Ler, Kompleks Kamandhungan Ler; Kompleks Sri Manganti; Kompleks Kedhaton; Kompleks Kamagangan; Kompleks Kamandhungan Kidul; Kompleks Siti Hinggil Kidul (sekarang disebut Sasana Hinggil); serta Alun-alun Kidul (Lapangan Selatan) dan Plengkung Nirbaya yang biasa disebut Plengkung Gadhing.

Bagian-bagian sebelah utara Kedhaton dengan sebelah selatannya boleh dikatakan simetris. Sebagian besar bagunan di utara Kompleks Kedhaton menghadap arah utara dan di sebelah selatan Kompleks Kedhaton menghadap ke selatan. Di daerah Kedhaton sendiri bangunan kebanyakan menghadap timur atau barat. Namun demikian ada bangunan yang menghadap ke arah yang lain.

Bangunan-bangunan Keraton Yogyakarta lebih terlihat bergaya arsitektur Jawa tradisional. Di beberapa bagian tertentu terlihat sentuhan dari budaya asing seperti Portugis, Belanda, bahkan Cina. Bangunan di tiap kompleks biasanya berbentuk/berkonstruksi Joglo atau derivasi/turunan konstruksinya. Joglo terbuka tanpa dinding disebut dengan Bangsal sedangkan joglo tertutup dinding dinamakan Gedhong (gedung). Selain itu ada bangunan yang berupa kanopi beratap bambu dan bertiang bambu yang disebut Tratag. Pada perkembangannya bangunan ini beratap seng dan bertiang besi.

Permukaan atap joglo berupa trapesium. Bahannya terbuat dari sirap, genting tanah, maupun seng dan biasanya berwarna merah atau kelabu. Atap tersebut ditopang oleh tiang utama yang di sebut dengan Soko Guru yang berada di tengah bangunan, serta tiang-tiang lainnya. Tiang-tiang bangunan biasanya berwarna hijau gelap atau hitam dengan ornamen berwarna kuning, hijau muda, merah, dan emas maupun yang lain. Untuk bagian bangunan lainnya yang terbuat dari kayu memiliki warna senada dengan warna pada tiang. Pada bangunan tertentu (misal Manguntur Tangkil) memiliki ornamen Putri Mirong, stilasi dari kaligrafi Allah, Muhammad, dan Alif Lam Mim Ra, di tengah tiangnya.

Untuk batu alas tiang, Ompak, berwarna hitam dipadu dengan ornamen berwarna emas. Warna putih mendominasi dinding bangunan maupun dinding pemisah kompleks. Lantai biasanya terbuat dari batu pualam putih atau dari ubin bermotif. Lantai dibuat lebih tinggi dari halaman berpasir. Pada bangunan tertentu memiliki lantai utama yang lebih tinggi. Pada bangunan tertentu dilengkapi dengan batu persegi yang disebut Selo Gilang tempat menempatkan singgasana Sultan.

Tiap-tiap bangunan memiliki kelas tergantung pada fungsinya termasuk kedekatannya dengan jabatan penggunanya. Kelas utama misalnya, bangunan yang dipergunakan oleh Sultan dalam kapasitas jabatannya, memiliki detail ornamen yang lebih rumit dan indah dibandingkan dengan kelas dibawahnya. Semakin rendah kelas bangunan maka ornamen semakin sederhana bahkan tidak memiliki ornamen sama sekali. Selain ornamen, kelas bangunan juga dapat dilihat dari bahan serta bentuk bagian atau keseluruhan dari bangunan itu sendiri.

a.      Kompleks depan

1)      Gladhag-Pangurakan

Gerbang utama untuk masuk ke dalam kompleks Keraton Yogyakarta dari arah utara adalah Gapura Gladhag dan Gapura Pangurakanyang terletak persis beberapa meter di sebelah selatannya. Kedua gerbang ini tampak seperti pertahanan yang berlapis. Pada zamannya konon Pangurakan merupakan tempat penyerahan suatu daftar jaga atau tempat pengusiran dari kota bagi mereka yang mendapat hukuman pengasingan/pembuangan.

2)      Alun-alun Lor

Tanah lapang, “Alun-alun Lor”, di bagian utara kraton Yogyakarta dengan pohon Ringin Kurung-nya

Alun-alun Lor adalah sebuah lapangan berumput di bagian utara Keraton Yogyakarta. Dahulu tanah lapang yang berbentuk persegi ini dikelilingi oleh dinding pagar yang cukup tinggi. Sekarang dinding ini tidak terlihat lagi kecuali di sisi timur bagian selatan. Saat ini alun-alun dipersempit dan hanya bagian tengahnya saja yang tampak. Di bagian pinggir sudah dibuat jalan beraspal yang dibuka untuk umum.

Pada zaman dahulu Alun-alun Lor digunakan sebagai tempat penyelenggaraan acara dan upacara kerajaan yang melibatkan rakyat banyak. Di antaranya adalah upacara garebeg serta sekaten, acara watangan serta rampogan macan, pisowanan ageng, dan sebagainya. Sekarang tempat ini sering digunakan untuk berbagai acara yang juga melibatkan masyarakat seperti konser-konser musik, kampanye, rapat akbar, tempat penyelenggaraan ibadah hari raya Islam sampai juga digunakan untuk sepak bola warga sekitar dan tempat parkir kendaraan.

b.      Kompleks inti

1)      Kompleks Pagelaran

Bangunan utama adalah Bangsal Pagelaran yang dahulu dikenal dengan nama Tratag Rambat. Pada zamannya Pagelaran merupakan tempat para punggawa kesultanan menghadap Sultan pada upacara resmi. Sekarang sering digunakan untuk even-even pariwisata, religi, dan lain-lain disamping untuk upacara adat keraton. Sepasang Bangsal Pemandengan terletak di sisi jauh sebelah timur dan barat Pagelaran. Dahulu tempat ini digunakan oleh Sultan untuk menyaksikan latihan perang di Alun-alun Lor.

Sepasang Bangsal Pasewakan/Pengapit terletak tepat di sisi luar sayap timur dan barat Pagelaran. Dahulu digunakan para panglima Kesultanan menerima perintah dari Sultan atau menunggu giliran melapor kepada beliau kemudian juga digunakan sebagai tempat jaga Bupati Anom Jaba. Sekarang digunakan untuk kepentingan pariwisata (semacam diorama yang menggambarkan prosesi adat, prajurit keraton dan lainnya). Bangsal Pengrawit yang terletak di dalam sayap timur bagian selatan Tratag Pagelaran dahulu digunakan oleh Sultan untuk melantik Pepatih Dalem. Saat ini di sisi selatan kompleks ini dihiasi dengan relief perjuangan Sultan HB I dan Sultan HB IX. Kompleks Pagelaran ini pernah digunakan oleh Universitas Gadjah Mada sebelum memiliki kampus di Bulak Sumur.

2)      Siti Hinggil Ler

Di selatan kompleks Pagelaran terdapat Kompleks Siti Hinggil. Kompleks Siti Hinggil secara tradisi digunakan untuk menyelenggarakan upacara-upacara resmi kerajaan. Di tempat ini pada 19 Desember 1949 digunakan peresmian Univ. Gadjah Mada. Kompleks ini dibuat lebih tinggi dari tanah di sekitarnya dengan dua jenjang untuk naik berada di sisi utara dan selatan. Di antara Pagelaran dan Siti Hinggil ditanami deretan pohon Gayam (Inocarpus edulis/Inocarpus fagiferus; famili Papilionaceae).

Bale Bang yang terletak di sebelah timur Tratag Siti Hinggil pada zaman dahulu digunakan untuk menyimpan perangkat Gamelan Sekati, KK Guntur Madu dan KK Naga Wilaga. Bale Angun-angun yang terletak di sebelah barat Tratag Siti Hinggil pada zamannya merupakan tempat menyimpan tombak, KK Suro Angun-angun

3)      Kedhaton

Pintu Gerbang Donopratopo, Kraton Yogyakarta. Di sisi selatan kompleks Sri Manganti berdiri Regol Donopratopo yang menghubungkan dengan kompleks Kedhaton. Di muka gerbang terdapat sepasang arca raksasa Dwarapala yang dinamakan Cinkorobolo disebelah timur dan Bolobuto di sebelah barat. Di sisi timur terdapat pos penjagaan. Pada dinding penyekat sebelah selatan tergantung lambang kerajaan, Praja Cihna.

Kompleks kedhaton merupakan inti dari Keraton seluruhnya. Halamannya kebanyakan dirindangi oleh pohon Sawo kecik (Manilkara kauki; famili Sapotaceae). Kompleks ini setidaknya dapat dibagi menjadi tiga bagian halaman (quarter). Bagian pertama adalah Pelataran Kedhaton dan merupakan bagian Sultan. Bagian selanjutnya adalah Keputren yang merupakan bagian istri (para istri) dan para puteri Sultan. Bagian terakhir adalah Kesatriyan, merupakan bagian putra-putra Sultan. Di kompleks ini tidak semua bangunan maupun bagiannya terbuka untuk umum, terutama dari bangsal Kencono ke arah barat.

Keputren merupakan tempat tinggal Permaisuri dan Selir raja. Di tempat yang memiliki tempat khusus untuk beribadat pada zamannya tinggal para puteri raja yang belum menikah. Tempat ini merupakan kawasan tertutup sejak pertama kali didirikan hingga sekarang. Kesatriyan pada zamannya digunakan sebagai tempat tinggal para putera raja yang belum menikah. Bangunan utamanya adalah Pendapa Kesatriyan, Gedhong Pringgandani, dan Gedhong Srikaton. Bagian Kesatriyan ini sekarang dipergunakan sebagai tempat penyelenggaraan even pariwisata. Di antara Plataran Kedhaton dan Kesatriyan dahulu merupakan istal kuda yang dikendarai oleh Sultan.

4)      Kamagangan

Di sisi selatan kompleks Kedhaton terdapat Regol Kamagangan yang menghubungkan kompleks Kedhaton dengan kompleks Kemagangan. Gerbang ini begitu penting karena di dinding penyekat sebelah utara terdapat patung dua ekor ular yang menggambarkan tahun berdirinya Keraton Yogyakarta. Di sisi selatannya pun terdapat dua ekor ular di kanan dan kiri gerbang yang menggambarkan tahun yang sama.

Dahulu kompleks Kemagangan digunakan untuk penerimaan calon pegawai (abdi-Dalem Magang), tempat berlatih dan ujian serta apel kesetiaan para abdi-Dalem magang. Bangsal Magangan yang terletak di tengah halaman besar digunakan sebagai tempat upacara Bedhol Songsong, pertunjukan wayang kulit yang menandai selesainya seluruh prosesi ritual di Keraton. Bangunan Pawon Ageng (dapur istana) Sekul Langgen berada di sisi timur dan Pawon Ageng Gebulen berada di sisi barat. Kedua nama tersebut mengacu pada jenis masakan nasi Langgi dan nasi Gebuli. Di sudut tenggara dan barat daya terdapat Panti Pareden. Kedua tempat ini digunakan untuk membuat Pareden/Gunungan pada saat menjelang Upacara Garebeg. Di sisi timur dan barat terdapat gapura yang masing-masing merupakan pintu ke jalan Suryoputran dan jalan Magangan.

5)      Kamandhungan Kidul

Di ujung selatan jalan kecil di selatan kompleks Kamagangan terdapat sebuah gerbang, Regol Gadhung Mlati, yang menghubungkan kompleks Kamagangan dengan kompleks Kamandhungan Kidul/selatan. Dinding penyekat gerbang ini memiliki ornamen yang sama dengan dinding penyekat gerbang Kamagangan. Di kompleks Kamandhungan Kidul terdapat bangunan utama Bangsal Kamandhungan. Bangsal ini konon berasal dari pendapa desa Pandak Karang Nangka di daerah Sokawati yang pernah menjadi tempat Sri Sultan Hamengkubuwono I bermarkas saat perang tahta III. Di sisi selatan Kamandhungan Kidul terdapat sebuah gerbang, Regol Kamandhungan, yang menjadi pintu paling selatan dari kompleks cepuri. Di antara kompleks Kamandhungan Kidul dan Siti Hinggil Kidul terdapat jalan yang disebut dengan Pamengkang.

6)      Siti Hinggil Kidul

Arti dari Siti Hinggil yaitu tanah yang tinggi, siti : tanah dan hinggil : tinggi. Siti Hinggil Kidul atau yang sekarang dikenal dengan Sasana Hinggil Dwi Abad terletak di sebelah utara alun-alun Kidul. Luas kompleks Siti Hinggil Kidul kurang lebih 500 meter persegi. Permukaan tanah pada bangunan ini ditinggikan sekitar 150 cm dari permukaan tanah di sekitarnya. Sisi timur-utara-barat dari kompleks ini terdapat jalan kecil yang disebut dengan Pamengkang, tempat orang berlalu lalang setiap hari. Dahulu di tengah Siti Hinggil terdapat pendapa sederhana yang kemudian dipugar pada 1956 menjadi sebuah Gedhong Sasana Hinggil Dwi Abad sebagai tanda peringatan 200 tahun kota Yogyakarta.

Siti Hinggil Kidul digunakan pada zaman dulu oleh Sultan untuk menyaksikan para prajurit keraton yang sedang melakukan gladi bersih upacara Garebeg, tempat menyaksikan adu manusia dengan macan (rampogan) dan untuk berlatih prajurit perempuan, Langen Kusumo. Tempat ini pula menjadi awal prosesi perjalanan panjang upacara pemakaman Sultan yang mangkat ke Imogiri. Sekarang, Siti Hinggil Kidul digunakan untuk mempergelarkan seni pertunjukan untuk umum khususnya wayang kulit, pameran, dan sebagainya.

c.       Kompleks belakang

1)      Alun-alun Kidul

Alun-alun Kidul (Selatan) adalah alun-alun di bagian Selatan Keraton Yogyakarta. Alun-alun Kidul sering pula disebut sebagai Pengkeran. Pengkeran berasal dari kata pengker (bentuk krama) dari mburi (belakang). Hal tersebut sesuai dengan keletakan alun-alun Kidul yang memang terletak di belakang keraton. Alun-alun ini dikelilingi oleh tembok persegi yang memiliki lima gapura, satu buah di sisi selatan serta di sisi timur dan barat masing-masing dua buah. Di antara gapura utara dan selatan di sisi barat terdapat ngGajahan sebuah kandang guna memelihara gajah milik Sultan. Di sekeliling alun-alun ditanami pohon mangga (Mangifera indica; famili Anacardiaceae), pakel (Mangifera sp; famili Anacardiaceae), dan kuini (Mangifera odoranta; famili Anacardiaceae).

2)      Plengkung Nirbaya

Plengkung Nirbaya merupakan ujung selatan poros utama keraton. Dari tempat ini Sultan HB I masuk ke Keraton Yogyakarta pada saat perpindahan pusat pemerintahan dari Kedhaton Ambar Ketawang. Gerbang ini secara tradisi digunakan sebagai rute keluar untuk prosesi panjang pemakaman Sultan ke Imogiri. Untuk alasan inilah tempat ini kemudian menjadi tertutup bagi Sultan yang sedang bertahta.

d.      Bagian lain Keraton

1)      Pracimosono

Kompleks Pracimosono merupakan bagian keraton yang diperuntukkan bagi para prajurit keraton. Sebelum bertugas dalam upacara adat para prajurit keraton tersebut mempersiapkan diri di tempat ini. Kompleks yang tertutup untuk umum ini terletak di sebelah barat Pagelaran dan Siti Hinggil Lor.[60]

2)      Roto Wijayan

Kompleks Roto Wijayan merupakan bagian keraton untuk menyimpan dan memelihara kereta kuda. Tempat ini mungkin dapat disebut sebagai garasi istana. Sekarang kompleks Roto Wijayan menjadi Museum Kereta Keraton. Di kompleks ini masih disimpan berbagai kereta kerajaan yang dahulu digunakan sebagai kendaraan resmi. Beberapa diantaranya ialah KNy Jimat, KK Garuda Yaksa, dan Kyai Rata Pralaya. Tempat ini dapat dikunjungi oleh wisatawan.

e.       Kawasan tertutup

Kompleks Tamanan merupakan kompleks taman yang berada di barat laut kompleks Kedhaton tempat dimana keluarga kerajaan dan tamu kerajaan berjalan-jalan. Kompleks ini tertutup untuk umum. Kompleks Panepen merupakan sebuah masjid yang digunakan oleh Sultan dan keluarga kerajaan sebagai tempat melaksanakan ibadah sehari-hari dan tempat Nenepi (sejenis meditasi). Tempat ini juga dipergunakan sebagai tempat akad nikah bagi keluarga Sultan. Lokasi ini tertutup untuk umum. Kompleks Kraton Kilen dibangun semasa Sultan HB VII. Lokasi yang berada di sebelah barat Keputren menjadi tempat kediaman resmi Sultan HB X dan keluarganya. Lokasi ini tertutup untuk umum.

1)      Taman Sari

Kolam Pemandian Umbul Binangun, Taman Sari, Kraton Yogyakarta

Kompleks Taman Sari merupakan peninggalan Sultan HB I. Taman Sari (Fragrant Garden) berarti taman yang indah, yang pada zaman dahulu merupakan tempat rekreasi bagi sultan beserta kerabat istana. Di kompleks ini terdapat tempat yang masih dianggap sakral di lingkungan Taman Sari, yakni Pasareyan Ledoksari tempat peraduan dan tempat pribadi Sultan. Bangunan yang menarik adalah Sumur Gumuling yang berupa bangunan bertingkat dua dengan lantai bagian bawahnya terletak di bawah tanah. Di masa lampau, bangunan ini merupakan semacam surau tempat Sultan melakukan ibadah. Bagian ini dapat dicapai melalui lorong bawah tanah. Di bagian lain masih banyak lorong bawah tanah yang lain, yang merupakan jalan rahasia, dan dipersiapkan sebagai jalan penyelamat bila sewaktu-waktu kompleks ini mendapat serangan musuh. Sekarang kompleks Taman Sari hanya tersisa sedikit saja.

 

 

2)      Kadipaten

Kompleks Dalem Mangkubumen merupakan Istana Putra Mahkota atau dikenal dengan nama Kadipaten (berasal dari gelar Putra Mahkota: “Pangeran Adipati Anom”. Tempat ini terletak di Kampung Kadipaten sebelah barat laut Taman Sari dan Pasar Ngasem. Sekarang kompleks ini digunakan sebagai kampus Univ Widya Mataram. Sebelum menempati nDalem Mangkubumen, Istana Putra Mahkota berada di Sawojajar, sebelah selatan Gerbang Lengkung/Plengkung Tarunasura (Wijilan). Sisa-sisa yang ada antara lain berupa Masjid Selo yang dulu berada di Sawojajar.

3)      Benteng Baluwerti

Benteng Baluwerti Keraton Yogyakarta merupakan sebuah dinding yang melingkungi kawasan Keraton Yogyakarta dan sekitarnya. Dinding ini didirikan atas prakarsa Sultan HB II ketika masih menjadi putra mahkota di tahun 1785-1787. Bangunan ini kemudian diperkuat lagi sekitar 1809 ketika beliau telah menjabat sebagai Sultan. Benteng ini memiliki ketebalan sekitar 3 meter dan tinggi sekitar 3-4 meter. Untuk masuk ke dalam area benteng tersedia lima buah pintu gerbang lengkung yang disebut dengan Plengkung, dua diantaranya hingga kini masih dapat disaksikan. Sebagai pertahanan di keempat sudutnya didirikan bastion, tiga diantaranya masih dapat dilihat hingga kini.

f.       Warisan budaya

Selain memiliki kemegahan bangunan Keraton Yogyakarta juga memiliki suatu warisan budaya yang tak ternilai. Diantarannya adalah upacara-upacara adat, tari-tarian sakral, musik, dan pusaka (heirloom). Upacara adat yang terkenal adalah upacara Tumplak Wajik, Garebeg, upacara Sekaten dan upacara Siraman Pusaka dan Labuhan. Upacara yang berasal dari zaman kerajaan ini hingga sekarang terus dilaksanakan dan merupakan warisan budaya Indonesia yang harus dilindungi dari klaim pihak asing.

1.       Tumplak Wajik

Upacara tumplak wajik adalah upacara pembuatan Wajik (makanan khas yang terbuat dari beras ketan dengan gula kelapa) untuk mengawali pembuatan pareden yang digunakan dalam upacara Garebeg.

2.      Garebeg

Upacara Garebeg diselenggarakan tiga kali dalam satu tahun kalender/penanggalan Jawa yaitu pada tanggal dua belas bulan Mulud (bulan ke-3), tanggal satu bulan Sawal (bulan ke-10) dan tanggal sepuluh bulan Besar (bulan ke-12). Pada hari-hari tersebut Sultan berkenan mengeluarkan sedekahnya kepada rakyat sebagai perwujudan rasa syukur kepada Tuhan atas kemakmuran kerajaan.

3.      Sekaten

Sekaten merupakan sebuah upacara kerajaan yang dilaksanakan selama tujuh hari. Konon asal-usul upacara ini sejak kerajaan Demak. Upacara ini sebenarnya merupakan sebuah perayaan hari kelahiran Nabi Muhammad. Menurut cerita rakyat kata Sekaten berasal dari istilah credo dalam agama Islam,

4.      Upacara Siraman/Jamasan Pusaka dan Labuhan

Dalam bulan pertama kalender Jawa, Suro, Keraton Yogyakarta memiliki upacara tradisi khas yaitu Upacara Siraman/Jamasan Pusaka dan Labuhan. Siraman/Jamasan Pusaka adalah upacara yang dilakukan dalam rangka membersihkan maupun merawat Pusaka Kerajaan (Royal Heirlooms) yang dimiliki. Upacara ini di selenggarakan di empat tempat. Lokasi pertama adalah di Kompleks Kedhaton (nDalem Ageng Prabayaksa dan bangsal Manis). Upacara di lokasi ini yaitu Upacara Siraman/Jamasan Pusaka dan Labuhan.

Lokasi kedua dan ketiga berturut turut di kompleks Roto Wijayan dan Alun-alun. Di Roto Wijayan yang dibersihkan/dirawat adalah kereta-kereta kuda. Kangjeng Nyai Jimat, kereta resmi kerajaan pada zaman Sultan HB I-IV, selalu dibersihkan setiap tahun. Kereta kuda lainnya dibersihkan secara bergilir untuk mendampingi (dalam setahun hanya satu kereta yang mendapat jatah giliran). Di Alun-alun dilakukan pemangkasan dan perapian ranting dan daun Waringin Sengker yang berada ditengah-tengah lapangan. Lokasi terakhir adalah di pemakaman raja-raja di Imogiri. Di tempat ini dibersihkan dua bejana yaitu Kyai Danumaya dan Danumurti. Di lokasi kedua, ketiga, dan keempat masyarakat umum dapat menyaksikan prosesi upacaranya.

Labuhan adalah upacara sedekah yang dilakukan setidaknya di dua tempat yaitu Pantai Parang Kusumo dan Lereng Gunung Merapi. Di kedua tempat itu benda-benda milik Sultan seperti nyamping (kain batik), rasukan (pakaian) dan sebagainya di-larung (harfiah=dihanyutkan). Upacara Labuhan di lereng Gunung Merapi (Kabupaten Sleman) dipimpin oleh Juru Kunci Gunung Merapi (sekarang Januari 2008 dijabat oleh Mas Ngabehi Suraksa Harga atau yang lebih dikenal dengan Mbah Marijan) sedangkan di Pantai Parang Kusumo Kabupaten Bantul dipimpin oleh Juru Kunci Cepuri Parang Kusumo. Benda-benda tersebut kemudian diperebutkan oleh masyarakat tertutup untuk umum dan hanya diikuti oleh keluarga kerajaan.

 

 

5.      Pusaka kerajaan

Pusaka di Keraton Yogyakarta disebut sebagai Kagungan Dalem (harfiah=milik Raja) yang dianggap memiliki kekuatan magis atau peninggalan keramat yang diwarisi dari generasi-generasi awal. Kekuatan dan kekeramatan dari pusaka memiliki hubungan dengan asal usulnya, keadaan masa lalu dari pemilik sebelumnya atau dari perannya dalam kejadian bersejarah.

Benda-benda pusaka keraton memiliki nama tertentu. Sebagai contoh adalah Kyai Permili, sebuah kereta kuda yang digunakan untuk mengangkut abdi-Dalem Manggung yang membawa Regalia. Selain nama pusaka tersebut mempunyai gelar dan kedudukan tertentu, tergantung jauh atau dekatnya hubungan dengan Sultan. Seluruh pusaka yang menjadi inventaris Sultan (Sultan’s property) dalam jabatannya diberi gelar Kyai (K) jika bersifat maskulin atau Nyai (Ny) jika bersifat feminin, misalnya K Danumaya sebuah guci tembikar, yang konon berasal dari Palembang, yang berada di Pemakaman Raja-raja di Imogiri.

Wujud benda pusaka di Keraton Yogyakarta bermacam-macam. Benda-benda tersebut dapat dikelompokkan menjadi: (1) Senjata tajam; (2) Bendera dan Panji kebesaran; (3) Perlengkapan Kebesaran; (4) Alat-alat musik; (5) Alat-alat transportasi; (6) Manuskrip, babad (kronik) berbagai karya tulis lain; (7) Perlengkapan sehari-hari; dan (8) Lain-lain. Pusaka dalam bentuk senjata tajam dapat berupa tombak (KK Gadatapan dan KK Gadawedana, pendamping KKA Pleret); keris (KKA Kopek); Wedhung, (KK Pengarab-arab, untuk eksekusi mati narapidana dengan pemenggalan kepala) ataupun pedang (KK Mangunoneng, pedang yang digunakan untuk memenggal seorang pemberontak, Tumenggung Mangunoneng).

6.      Regalia

Regalia merupakan pusaka yang menyimbolkan karakter Sultan Yogyakarta dalam memimpin negara berikut rakyatnya. Regalia yang dimiliki oleh terdiri dari berbagai benda yang memiliki makna tersendiri yang kesemuanya secara bersama-sama disebut KK Upocoro. Macam benda dan dan maknanya sebagai berikut:

1.   Banyak (berwujud angsa) menyimbolkan kelurusan, kejujuran, serta kesiap siagaan serta ketajaman;

2.   Dhalang (berwujud kijang) menyimbolkan kecerdasan dan ketangkasan;

3.   Sawung (berwujud ayam jantan) menyimbolkan kejantanan dan rasa tanggung jawab;

4.   Galing (berwujud burung merak jantan) menyimbolkan kemuliaan, keagungan, dan keindahan;

5.   Hardawalika (berwujud raja ular naga) menyimbolkan kekuatan;

6.   Kutuk (berwujud kotak uang) menyimbolkan kemurahan hati dan kedermawanan;

7.   Kacu Mas (berwujud tempat saputangan emas) menyimbolkan kesucian dan kemurnian;

8.   Kandhil (berwujud lentera minyak) menyimbolkan penerangan dan pencerahan; dan

9.   Cepuri (berwujud nampan sirih pinang), Wadhah Ses (berwujud kotak rokok), dan Kecohan (berwujud tempat meludah sirih pinang) menyimbolkan proses membuat keputusan/kebijakan negara.

KK Upocoro selalu ditempatkan di belakang Sultan saat upacara resmi kenegaraan (state ceremony) dilangsungkan. Pusaka ini dibawa oleh sekelompok gadis remaja yang disebut dengan abdi-Dalem Manggung.

7.      Lambang kebesaran

KK Ampilan sebenarnya merupakan satu set benda-benda penanda martabat Sultan. Benda-benda tersebut adalah Dampar Kencana (singgasana emas) berikut Pancadan/Amparan (tempat tumpuan kaki Sultan di muka singgasana) dan Dampar Cepuri (untuk meletakkan seperangkat sirih pinang di sebelah kanan singgasana Sultan); Panah (anak panah); Gendhewa (busur panah); Pedang; Tameng (perisai); Elar Badhak (kipas dari bulu merak); KK Alquran (manuskrip Kitab Suci tulisan tangan); Sajadah (karpet/tikar ibadah); Songsong (payung kebesaran); dan beberapa Tombak. KK Ampilan ini selalu berada di sekitar Sultan saat upacara resmi kerajaan (royal ceremony) diselenggarakan. Berbeda dengan KK Upocoro, pusaka KK Ampilan dibawa oleh sekelompok ibu-ibu/nenek-nenek yang sudah menopause.

8.      Gamelan

Gamelan merupakan seperangkat ansambel tradisional Jawa. Orkestra ini memiliki tangga nada pentatonis dalam sistem skala slendro dan sistem skala pelog. Keraton Yogyakarta memiliki sekitar 18-19 set ansambel gamelan pusaka, 16 diantaranya digunakan sedangkan sisanya (KK Bremara dan KK Panji) dalam kondisi yang kurang baik. Setiap gamelan memiliki nama kehormatan sebagaimana sepantasnya pusaka yang sakral. Tiga buah gamelan dari berasal dari zaman sebelum Perjanjian Giyanti dan lima belas sisanya berasal dari zaman Kesultanan Yogyakarta. Tiga gamelan tersebut adalah gamelan monggang yang bernama KK Guntur Laut, gamelan kodhok ngorek yang bernama KK Maeso Ganggang, dan gamelan sekati yang bernama KK Guntur Madu. Ketiganya merupakan gamelan terkeramat dan hanya dimainkan/dibunyikan pada even-even tertentu saja.

9.      Kereta kuda pilihan

Pada zamannya kereta kuda merupakan alat transportasi penting bagi masyarakat tak terkecuali Keraton Yogyakarta. Keraton Yogyakarta memiliki bermacam kereta kuda mulai dari kereta untuk bersantai dalam acara non formal sampai kereta kebesaran yang digunakan secara resmi oleh raja. Kereta kebesaran tersebut sebanding dengan mobil berplat nopol Indonesia 1 atau Indonesia 2 (mobil resmi presiden dan wakil presiden Indonesia). Kebanyakan kereta kuda adalah buatan Eropa terutama Negeri Belanda walaupun ada beberapa yang dibuat di Roto Wijayan (misal KK Jetayu).

10.  Tanda jabatan

Beberapa pusaka, khususnya keris, juga digunakan sebagai penanda/simbol jabatan orang yang memakainya. Sebagai contoh adalah keris KKA Kopek. Keris utama Keraton Yogyakarta ini merupakan keris yang hanya diperkenankan untuk dipakai Sultan yang sedang bertahta yang melambangkan martabatnyanya sebagai pemimpin spiritual sebagaimana beliau menjadi kepala kerajaan. oleh Sultan sendiri. Keris KK Joko Piturun merupakan keris yang dipinjamkan oleh Sultan kepada Pangeran Adipati Anom, Putra Mahkota Kerajaan, sebagai tanda jabatannya. Keris KK Toyatinaban merupakan keris yang dipinjamkan oleh Sultan kepada Gusti Pangeran Harya Hangabehi, putra tertua Sultan, sebagai lambang kedudukannya selaku Kepala Parentah Hageng Karaton (Lembaga Istana). Keris KK Purboniyat merupakan keris yang dipinjamkan oleh Sultan kepada Kangjeng Pangeran (h)Adipati (h)Aryo Danurejo, sebagai simbol jabatannya sebagai Pepatih Dalem.

3.      Tema Budaya/Makna Sosial, Budaya dan Religius

Dilihat dari tema religi, Tugu melambangkan penjelmaan lingga dan panggung krapyak sebagai penjelmaan yoni sedangkan keraton Yogyakarta merupakan pelambangan lingga dan yoni sebagai sumber dari segala sumber kehidupan (sangkan paraning dumadi), apabila disimak dari sudut  budaya keraton Yogyakarta merupakan sistem pemerintahan kerajaan secara turun temurun yang masih berlaku sampai sekarang. Kemudian dari tema sosial keraton adalah salah satu objek wisata yang digunakan sebagai sarana rekreasi dan penelitian untuk pelajar.

F.     Obyek Wisata Candi Ceto

1.      Sejarah Singkat

Gunung Lawu memiliki arti penting bagi umat Hindu di Nusantara, terutama masyarakat Jawa Tengha. Selain karena masih menyimpan peninggalan candi Hindu, gunung yang menjulang di wilayah Karanganyar dan Magetan ini diyakini sebagai tempat moksa Raja Majapahit, Brawijaya V. Salah satu jejak Hindu di lereng Gunung Lawu ini adalah Candi Ceto di ketinggian 1.400 meter dpl.

Candi Ceto berada tidak jauh dari komplek Candi Sukuh, tepatnya berada di Kelurahan Gumeng, Kecamatan Jenawi, Karanganyar, Jawa Tengah. Candi ini tentu saja merupakan bentuk peninggalan budaya Majapahit. Di candi ini pula jejak jekayaan kerjaan tebesar di Nusantara tersebut, seperti arca-arca yang bercerita tentang Samuderamanthana dan Garudeya, kemudian arca Sabda Palon, tokoh spritual Brawijaya V, raja terakhir Majapahit, yang berda di halaman depan candi. Ada pula patung Dewi Saraswati yang merupakan simbol kebijaksanaan yang berhiaskan peralatan sembahyang. Bahkan cerita yang berkembang di masyarakat Karanganyar dan sekitarnya, Raja Majapahit, Prabhu Brawijaya V, sebelum moksa terlebih dahulu meruwat diri di Candi Sukuh yang berada di deretan bawah Candi Ceto. Usai mensucikan diri secara alam niskala, barulah sang raja mengakhiri hidupnya dengan jalan moksa di Candi Ceto. Ini memang sebuah kisah lama yang hingga kini tetap tersimpan dan diyakini kebenarannya oleh masyarakat sekitar candi.

2.      Denah dan Fungsi Candi Ceto

Candi Ceto terbagi ke dalam tiga halaman, mengikuti konsep tri mandala (hulu, tengah, dan hilir), dengan duabelas teras. Masing-masing teras ditandai dengan ciri-ciri khusus, seperti arca dan relief ajaran Hindu. Halaman pertama yang lokasinya di bawah, ditandai dengan dua gapura yang menjulang. Pada halaman pertama ini bisa ditemukan dua arca laki-laki yang sedang duduk bersimpuh menghadap ke arah barat, serta satu arca perempuan duduk bersimpuh menghadap ke timur dan keduanya diyakini sebagai penjaga Candi Ceto. Teras berikutnya, setelah melewati undak-undakan dan gapura, adalah halaman tengah. Di bagian ini terdapat arca laki-laki.

Seanjutnya adalah teras ketiga. Di tempat ini ada bangunan gapura (candi bentar), seperti rumah suci yang kerap kita jumpai di Bali. Di teras empat juga masih kita dapati arca laki-laki. Untuk menuju teras lima, mesti melewati tangga masuk dua buah undakan, dengan punden berundak di sebelah utara (kiri). Bangunan ini ditutupi sebuah bangunan kayu beratapkan ijuk. Masyarakat turunan Gunung Lawu menyebut punden berundak ini sebagai Krincing Wesi, dan diyakini sebagai penunggu kawasan Ceto. Tiap enam bulan, pada hari Selasa Kliwon, di halaman punden digelar satu ritus suci upacara Madasiya. Ritual yang sesajiannya berupa nasi tumpeng, buah, bunga, air, dan dupa. Ritual ini merupakan upacara ungkapan terima kasih warga Desa Ceto dan sekitarnya, karena Kerincing Wesi menjaga dan memberi perlindungan serta keselamatan bagi kawasan Ceto.

Teras enam tak menyisakan peninggalan arkeologi. Memasuki teras ketujuh, pada bagian selatan gapura terdapat tulisan “peling pedamel irikang bu, ku tirta sunya hawaki, ray a hilang, saka kalanya wiku, goh anahut iku 1397, yang artinya “peringatan pembuatan buku tirta sunya badannya hilang tahun 1397 Saka”. Jika berpijak pada angka tahun yang tertera pada teras ketujuh tersebut, berarti pada tahun 1397 saka atau pada tahun 1475 Masehi atau pada abad ke-15, Candi Ceto telah berdiri kokoh.

Masih di pintu gerbang teras tujuh, pada pintu masuk gapura, di kanan kirinya terdapat arca manusia menghadap ke timur. Sedangkan di halaman tengah terdapat phallus vulva (lingga-yoni) yang dihiasi pahatan cicak, ular, katak, kadal, mimi, ketam, dan belut. Jika dilihat dari konsep ajaran Hindu, simbol ini merupakan wujud penyatuan unsur laki dan perempuan, lambang lingga-yoni sekaligus sebagai simbol kesuburan. Sedangkan dari sudut pandang megalitik, simbol phallus vulva sebagai wahana pemujaan terhadap arwah nenek moyang, roh leluhur yang diistanakan di gunung. Di sebelah timurnya ada tiga buah lingkaran sinar, yang di bagian bawahnya terdapat arca kura-kura di atas burung garuda yang sedang mengembangkan sayapnya. Pada sisi kiri dan kanan arca terdapat tumpukan batu dan di sebelah timurnya terdapat arca laki-laki sedang duduk menghadap ke barat. Di areal ini ada pula arca manusia berdiri menghadap barat, menggambarkan Dwarapala.

Tentu saja patung palus raksasa ini sama sekali tidak bermaksud porno. Simbol ini, menurut Soe Tjen Marching (1997), lebih untuk melambangkan keseimbangan alam dan harmoni. Selama ini memang Candi Ceto telah lama dirujuk bagaimana sensualitas menjadi bagian sejarah panjang budaya Nusantara.

Menginjak teras ke delapan, bagian ini dilengkapi rilief kisah Adiparwa serta relief kisah Sudamala serta dua arca Dwarapala. Di teras sembilan dan sepuluh dilengkapi pendapa. Pada teras sebelas, selain pendapa, juga ditemukan arca Nayagenggong, yang memiliki kaitan erat dengan kisah Sabda Palon. Sedangkan arca Sabda Palon sendiri ditemukan pada teras duabelas. Di halaman paling atas, yang ditandai dengan gapura masuk dan terdapat bangunan piramida terpancung atau lebih dikenal dengan sebutan trapezium. Jika diteliti lebih mendalam, makna simbolik pahatan-pahatan yang tergambarkan di Candi Ceto itu merupakan simbol kesuburan, mohon kesuburan dan kesejahteraan.

Di sepanjang undakan ada berbagai relief sensualitas memesona mata. Ada pula gambar kura-kura yang melambang Dewa Wisnu. Jalan ke atas yang awalnya lebar makin lama makin menyempit. Menurut cerita, ini sebagai penggambaran bahwa jalan menuju nirwana atau surga makin lama makin kecil. Begitu sampai di puncak, kita disuguhi bangunan kubus seperti trapesium. Di sinilah orang banyak melakukan ritual semedi

3.      Tema Budaya/Makna Sosial, Budaya dan Religius

Pada keadaannya yang sekarang, Candi Cetho terdiri dari sembilan tingkatan berundak yang sarat dengan makna sosial budaya dan religius. Sebelum gapura besar berbentuk candi bentar, pengunjung mendapati dua pasang arca penjaga. Aras pertama setelah gapura masuk merupakan halaman candi. Aras kedua masih berupa halaman dan di sini terdapat petilasan Ki Ageng Krincing Wesi, leluhur masyarakat Dusun Cetho.

Pada aras ketiga terdapat sebuah tataan batu mendatar di permukaan tanah yang menggambarkan kura-kura raksasa, surya Majapahit (diduga sebagai lambang Majapahit), dan simbol phallus (penis, alat kelamin laki-laki) sepanjang 2 meter dilengkapi dengan hiasan tindik (piercing) bertipe ampallang. Kura-kura adalah lambang penciptaan alam semesta sedangkan penis merupakan simbol penciptaan manusia. Terdapat penggambaran hewan-hewan lain, seperti mimi, katak, dan ketam. Simbol-simbol hewan yang ada, dapat dibaca sebagai suryasengkala berangka tahun 1373 Saka, atau 1451 era modern.

Pada aras selanjutnya dapat ditemui jajaran batu pada dua dataran bersebelahan yang memuat relief cuplikan kisah Sudhamala, seperti yang terdapat pula di Candi Sukuh. Kisah ini masih populer di kalangan masyarakat Jawa sebagai dasar upacara ruwatan. Dua aras berikutnya memuat bangunan-bangunan pendapa yang mengapit jalan masuk candi. Sampai saat ini pendapa-pendapa tersebut digunakan sebagai tempat pelangsungan upacara-upacara keagamaan. Pada aras ketujuh dapat ditemui dua arca di sisi utara dan selatan. Di sisi utara merupakan arca Sabdapalon dan di selatan Nayagenggong, dua tokoh setengah mitos (banyak yang menganggap sebetulnya keduanya adalah satu orang) yang diyakini sebagai abdi dan penasehat spiritual Sang Prabu Brawijaya V.

Pada aras kedelapan terdapat arca phallus (disebut “kuntobimo”) di sisi utara dan arca Sang Prabu Brawijaya V dalam wujud mahadewa. Pemujaan terhadap arca phallus melambangkan ungkapan syukur dan pengharapan atas kesuburan yang melimpah atas bumi setempat. Aras terakhir (kesembilan) adalah aras tertinggi sebagai tempat pemanjatan doa. Di sini terdapat bangunan batu berbentuk kubus.

Di sebelah atas bangunan Candi Cetho terdapat sebuah bangunan yang pada masa lalu digunakan sebagai tempat membersihkan diri sebelum melaksanakan upacara ritual peribadahan (patirtan). Di dekat bangunan candi, dengan menuruni lereng yang terjal, ditemukan lagi sebuah kompleks bangunan candi yang oleh masyarakat sekitar disebut sebagai Candi Kethek (“Candi Kera”).

 

 

 

 

 

 

BAB III

PENUTUP

A. Simpulan

1. Sejarah

a.      Pura Agung Blambangan

Pura Agung Blambangan memiliki hubungan yang sangat erat dengan kerajaan Blambangan yang bercorak Hindu di Banyuwangi itu. Sebelum menjadi kerajaan berdaulat, Blambangan termasuk wilayah taklukan Bali. Kerajaan Mengwi pernah menguasai wilayah ini sehingga bisa kita temukan di Pura Agung Blambangan yaitu pelinggih yang merupakan sthana dari Raja Mengwi.

b.      Pura Mandara Giri

Keinginan pemeluk Hindu di Lumajang dan sekitarnya untuk membuat pura sesungguhnya telah muncul sejak tahun 1969. Keinginan ini tampak bersambut dengan keinginan sejumlah tokoh Hindu di Bali, terutama sejak diadakan nuur tirta (memohon air suci) dari Bali langsung ke Patirtaaan Watu Kelosot, di kaki Gunung Semeru, berkaitan dengan diaturkan upacara agung Karya Ekadasa Rudra di Pura Agung Besakih, di lambung Gunung Agung, Bali, Maret 1963. Sejak itulah dimulai tradisi rutin nuur tirta di Besakih dan pura kahyangan jagat lain di Bali dihaturkan upacara berskala besar.

c.       Candi Prambanan

Candi prambanan adalah kompleks percandian Hindu yang dibangun oleh raja-raja dinasti Sanjaya pada abad IX. Dengan di temukan tulisan nama Pikatan pada candi ini menimbulkan pendapat bahwa candi ini dibangun oleh Rakai Pitaka yang kemudian diselesaikan oleh Rakai Balitung berdasarkan prasasti berangka tahun 856M “Prasasti Sieargha” sebagai manifest politik untuk meneguhkan kedudukan sebagai raja yang besar.

d.      Candi Borobudur

Borobudur dibangun sekitar tahun 800 Masehi atau abad ke-9. Candi Borobudur dibangun oleh para penganut agama Buddha Mahayana pada masa pemerintahan Wangsa Syailendra.

Menurut Poerbaejaraka (dalam Madhori:2002) arti nama Borobudur yaitu “biara di perbukitan”, yang berasal dari kata “bara” (candi atau biara) dan “beduhur” (perbukitan atau tempat tinggi) dalam bahasa Sansekerta. Karena itu, sesuai dengan arti nama Borobudur, maka tempat ini sejak dahulu digunakan sebagai tempat ibadat penganut Buddha. Dan penafsiran ini paling mendekati kebenaran berdasarkan bukti-bukti yang ada.

e.       Keraton Yogyakarta

Keraton Yogyakarta mulai didirikan oleh Sultan Hamengku Buwono I beberapa bulan pasca Perjanjian Giyanti di tahun 1755.

Keraton Yogyakarta atau dalam bahasa aslinya Karaton Kasultanan Ngayogyakarta merupakan tempat tinggal resmi para Sultan yang bertahta di Kesultanan Yogyakarta. Karaton artinya tempat dimana “Ratu” (bahasa Jawa yang dalam bahasa Indonesia berarti Raja) bersemayam. Dalam kata lain Keraton/Karaton (bentuk singkat dari Ke-ratu-an/Ka-ratu-an) merupakan tempat kediaman resmi/Istana para Raja. Artinya yang sama juga ditunjukkan dengan kata Kedaton. Kata Kedaton (bentuk singkat dari Ke-datu-an/Ka-datu-an) berasal dari kata “Datu” yang dalam bahasa Indonesia berarti Raja. Dalam pembelajaran tentang budaya Jawa, arti ini mempunyai arti filosofis yang sangat dalam.

f.       Candi Ceto

Candi Ceto merupakan bentuk peninggalan budaya Majapahit. Di candi ini pula jejak jekayaan kerjaan tebesar di Nusantara tersebut, seperti arca-arca yang bercerita tentang Samuderamanthana dan Garudeya, kemudian arca Sabda Palon, tokoh spritual Brawijaya V, raja terakhir Majapahit, yang berda di halaman depan candi. Sebelum moksa, Raja Brawijaya V terlebih dahulu meruwat diri di Candi Sukuh yang berada di deretan bawah Candi Ceto. Usai mensucikan diri secara alam niskala, barulah sang raja mengakhiri hidupnya dengan jalan moksa di Candi Ceto.

2. Denah serta fungsi masing –masing obyek kunjungan

Pura Agung Blambangan memiliki konsep Tri Mandala yaitu nista mandala (bagian luar), madya mandala (bagian tengah) dan utama mandala (bagian dalam).

Bangunan fisik Pura Mandara Giri Semeru Agung sudah dilengkapi dengan candi bentar (apit surang) di jaba sisi, dan candi kurung (gelungkuri) di jaba tengah. Di areal ini dibangun bale patok, bale gong, gedong simpen, dan bale kulkul. Ada juga pendopo, suci sebagai dapur khusus dan bale patandingan. Di jeroan, areal utama, ada pangapit lawang, bale ongkara, bale pasanekan, bale gajah, bale agung, bale paselang, anglurah, tajuk, dan padmanabha sebagai bangunan suci utama dan sentral.

Candi Borobudur terletak di Magelang, Jawa Tengah, sekitar 40 km dari Yogyakarta. Candi Borobudur memiliki 10 tingkat yang terdiri dari 6 tingkat berbentuk bujur sangkar, 3 tingkat berbentuk bundar melingkar dan sebuah stupa utama sebagai puncaknya. Di setiap tingkat terdapat beberapa stupa. Seluruhnya terdapat 72 stupa selain stupa utama. Di setiap stupa terdapat patung Buddha.

Candi pambanan terletak 13 Km dari kota Klaten, menuju barat pada jalur jalan ke Yogyakarta dan 17 Km dari Yogya menuju timur pada jalur jalan ke kota Klaten/Surakarta, Candi Prambanan atau Candi Rara Jonggrang adalah candi Hindu terbesar di Jawa Tengah. Candi Prambanan memiliki 3 candi utama di halaman utama, yaitu Candi Wisnu, Brahma, dan Siwa. Ketiga candi tersebut adalah lambang Trimurti dalam kepercayaan Hindu.

Bagian utama istana keraton, dari utara keselatan, dimulai dari Gapura Gladhag di utara sampai di Plengkung Nirboyo di selatan. Bagian-bagian utama keraton Yogyakarta dari utara ke selatan adalah: Gapura Gladag-Pangurakan; Kompleks Alun-alun Ler (Lapangan Utara) dan Mesjid Gedhe (Masjid Raya Kerajaan); Kompleks Pagelaran, Kompleks Siti Hinggil Ler, Kompleks Kamandhungan Ler; Kompleks Sri Manganti; Kompleks Kedhaton; Kompleks Kamagangan; Kompleks Kamandhungan Kidul; Kompleks Siti Hinggil Kidul (sekarang disebut Sasana Hinggil); serta Alun-alun Kidul (Lapangan Selatan) dan Plengkung Nirbaya yang biasa disebut Plengkung Gadhing.

Pada aras ketiga Candi Ceto terdapat sebuah tataan batu mendatar di permukaan tanah yang menggambarkan kura-kura raksasa, surya Majapahit (diduga sebagai lambang Majapahit), dan simbol phallus (penis, alat kelamin laki-laki) sepanjang 2 meter dilengkapi dengan hiasan tindik (piercing) bertipe ampallang. Kura-kura adalah lambang penciptaan alam semesta sedangkan penis merupakan simbol penciptaan manusia. Terdapat penggambaran hewan-hewan lain, seperti mimi, katak, dan ketam. Simbol-simbol hewan yang ada, dapat dibaca sebagai suryasengkala berangka tahun 1373 Saka, atau 1451 era modern

Fungsi dari masing –masing obyek kunjungan semuanya hampir sama selain sebagai tempat pemujaan juga digunakan sebagai tempat rekreasi dan penelitian para arkeolog.

3. Tema atau makna (Budaya, Sosial, religius dll) dari masing –masing obyek kunjungan.

Dilihat dari tema religiusnya, masing-masing objek kunjungan memilik makna sebagai wujud persembahan kehadapan Tuhan dan sering digunakan untuk tempat bersemedi para Raja. Disamping itu dari segi budaya, masing-masing objek kunjungan dipergunakan sebagai tempat berziarah dan memohon berkah atas dasar keyakinannya dan sampai saat ini budaya tersebut masih diyakini. Kemudian dari sudut pandang social, masing-masing objek kunjungan merupakan salah satu tempat tujuan wisata dan sebagai tempat penelitian para arkeolog.

B. Saran

Saran yang dapat diberikan oleh penulis dari penulisan laporan ini adalah agar umat Hindu mengenal lebih dalam mengenai perkembangan agama Hindu di Jawa Tengah, sebagai titik awal perkembangan agama Hindu di Bali sehingga dapat menambah wawasan serta sebagai generasi muda Hindu diharapkan dapat melestarikan warisan budaya.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

 

Administrator,2009.BimoLukartersediapada. Tersedia pada http://liburan.info/content/view/272/43/lang,indonesian/ (diakses pada hari Senin 27  juni 2011).

Agung, Kompleks Candi Dataran Tinggi Dieng. Tersedia pada http://www.jogjatrip.com/en/234/kompleks-candi-dataran-tinggi-dieng (diakses pada hari Rabu, 29 juni 2011).

Asal-usule Telaga Warna lan Kawah Sikidang. Tersedia pada http://sastra-jawa007.blogspot.com/2010/01/asal-usule-telaga-warna-lan-kawah.html (diakses pada hari Rabu, 9 juni 2010).

http://candi.pnri.go.id/jawa_tengah_yogyakarta/dieng/dieng.htmCandi Dieng.

http://candi.pnri.go.id/jawa_tengah_yogyakarta/dieng/dieng.htmhttp://id.shvoong.com/books/1873158-ketep-pass-vulkanologi/Ketep Pass-Vulkanologi.

http://candiprambanan555.blogspot.com/

http://kumpulan.info/wisata/tempat-wisata/53-tempat-wisata/182-candi-borobudur.html.

http://suwandi-sosialbudaya.blogspot.com/ Sejarah Candi.

http://www.diengplateau.com/2010/06/visit-komplek-candi-arjuna-gatutkaca.htmlVisit Komplek Candi Arjuna, Gatutkaca, Dwarawati, Bima.

 

Mas Fredy Heryanto, 2010. Mengenal Karaton Ngayogyakarta Hadiningrat. Yogyakarta :Warna mediasindo.

Moertjipto, Drs dan Drs Bambang Prasetio, 1993 . Borobudur Pawon dan Mendut. Yogyakarta: Kanisius.

K.P.H . Brongtodiningrat, 2010. Arti Keraton Yogyakarta: Museum Kraton Yogyakarta.

R. soetarno, Drs, 2002. Aneka candi Kuno Di Indonesia. Semarang: Dahara Prize.

Soebroto, PH. 1973. Kompleks Candi Dieng. Fakultas Keguruan Ilmu Sosial IKIP. Yogyakarta.

Sonjaya, Jajang Agus. 2008. Pengelolaan Warisan Budaya: Belajar Dari Dieng. Yogyakarta.

 

Dipublikasi di Uncategorized | Tinggalkan komentar

Penelitian Eksperimen

Pengaruh Media Pembelajaran Visual Berbasis Sel Assisted Learning Dengan Pemanfaatan Macromedia Flash Terhadap Motivasi dan Pemahaman Belajar Pendidikan Agama Hindu Siswa Kelas XI SMA Negeri 4 Singaraja

Tahun Ajaran 2010/2011

I Putu Mardika

01.3954.07

Abstrak

Penelitian ini adalah penelitian eksperimen yang bertujuan untuk 1) mengetahui pengaruh media pembelajaran terhadap motivasi siswa dan 2) mengetahui pengaruh media pembelajaran terhadap pemahaman belajar siswa. Sampel penelitian adalah 38 orang siwa kelas XI IA3 (Ilmu Alam III) SMA Negeri 4 Singaraja sebagai kelas kontrol dan kelas XI IA2 (Ilmu Alam II) SMA Negeri 4 Singaraja sebagai kelas eksperimen. Instrumen penelitian meliputi, tkuisioner, pre test dan post test dan tes pemahaman belajar pre test dan post test . Validitas media pembelajaran yang dikembangkan diujikan dengan metode expert judgement dengan melibatkan 2 orang ahli, yakni ahli isi dan ahli media. Sedangkan data untuk mengukur pengaruh media pembelajaran terhadap pemahaman siswa dan motivasi belajar siswa, yang bersifat kuantitatif, dianalisis dengan menggunakan deskriptif statistik dengan bantuan Microsoft excel dan SPSS 16.0.

Dari hasil analisis data, dapat disimpulkan bahwa (1) Terdapat pengaruh media pembelajaran visual berbasis Self Assisted Learning dengan pemanfaatan software Macromedia Flash terhadap motivasi belajar Pendidikan Agama Hindu siswa kelas XI SMA Negeri 4 Singaraja. Hal ini dapat dilihat dari perbedaan nilai desktriptif statistik (mean, median, mode, range dan standar deviasi) antara hasil pre test yaitu 27,63 dan post test yaitu 52,03, serta perbedaan nilai thitung (4,85) dengan nilai ttabel (1,67), yang menunjukkan bahwa Ho ditolak dan membuktikan bahwa pengaruh media pembelajaran terhadap motivasi siswa signifikan. (2) Terdapat pengaruh media pembelajaran visual berbasis Self Assisted Learning dengan pemanfaatan software Macromedia Flash terhadap pemahaman belajar Pendidikan Agama Hindu siswa kelas XI SMA Negeri 4 Singaraja. Hal ini dapat dilihat dari perbedaan nilai desktriptif statistik (mean, median, mode, range dan standar deviasi) antara hasil pre test yaitu 67,00 dan post test yaitu 88,95, serta perbedaan nilai thitung (2,34) dengan nilai ttabel (1,67), yang menunjukkan bahwa Ho ditolak dan membuktikan bahwa pengaruh media pembelajaran terhadap pemahaman belajar siswa signifikan.

Hasil penelitian ini dapat diimplementasikan dengan merekomendasikan kepada guru-guru Agama Hindu khususnya SMA Negeri 4 Singaraja agar dapat menggunakan metode pembelajaran Visual Berbasis Self Assisted Learning Dengan Pemanfaatan Macromedia Flash untuk meningkatkan motivasi dan pemahaman siswa dalam Pendidikan Agama Hindu

 

Kata kunci: R&D, media pembelajaran, Self Asissted Learning, Macromedia Flash, motivasi, pemahaman.

 

Sesuai dengan Sila pertama dalam Pancasila yaitu keyakinan terhadap Tuhan Yang maha Esa, negara Indonesia meletakkan keyakinan terhadap Ketuhanan adalah hal yang paling utama dan di atas segalanya yang berarti bahwa peranan agama dalam keidupan manusia sangatlah penting. Sesuai dengan kurikulum pendidikan Agama Hindu (2009), pendidikan Agama bertujuan untuk meningkatan potensi spritual, membentuk peserta didik menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, serta berakhlak mulia. Akhlak mulia tersebut mencakup etika, budi pekerti, dan moral.

Meski pendidikan Agama Hindu memiliki peranan yang sangat penting, porsi yang diberikan untuk mata pelajaran agama di sekolah-sekolah sangatlah sedikit, yakni hanya satu kali pertemuan atau 2 x 45 menit tiap minggunya. Porsi yang sedikit itu diakibatkan karena Mata Pelajaran Agama kini tidak diikutsertakan dalam Ujian Akhir Nasional (UAN). Mengingat hasil UAN adalah penentu lulus atau tidaknya siswa dalam menempuh pendidikan dari tingkat Sekolah Dasar (SD), Sekolah Menengah Pertama (SMP), sampai pada tingkat Sekolah Menengah Atas (SMA) atau Sekolah Menengah Kejuruan (SMK), maka di sekolah porsi yang lebih diberikan untuk mata pelajaran yang diikutsertakan dalam UAN tersebut, seperti mata pelajaran Matematika, Bahasa Inggris, dan Bahasa Indonesia.

Ketidakikutsertaan mata pelajaran Agama Hindu dalam UAN membuat banyak siswa yang memandang mata pelajaran sebagai mata pelajaran yang bisa dinomorduakan. Keadaan ini memicu menurunnya motivasi dan pemahaman siswa dalam mempelajari Agama Hindu, karena siswa lebih fokus terhadap mata-mata pelajaran yang diikutsertakan dalam UAN karena mata pelajaran tersebut akan menentukan kelulusan mereka dan dianggap lebih mampu memberikan masa depan yang lebih baik. Berdasarkan hasil wawancara yang penulis lakukan secara informal dengan guru Agama Hindu yang mengajar di SMA 4 Singaraja permasalahan seperti itu sangat dirasakan. Mereka menyatakan bahwa siswa mereka sering terlihat kurang termotivasi dalam proses belajar mengajar. Hal tersebut disebabkan karena siswa SMA lebih berkonsentrasi terhadap mata pelajaran yang diikutsertakan dalam UAN dan mata pelajaran yang menjadi tuntutan jurusan mereka. Jika keadaan ini terus berlanjut, maka tingkat pemahaman siswa tehadap pelajaran agama juga akan terganggu akibat menurunnya motivasi dan pemahaman belajar akan berpengaruh negatif terhadap prestasi belajar.

Terkait dengan fenomena di atas terhadap rendahnya motivasi dan pemahaman belajar yang berujung pada rendahnya prestasi belajar siswa dalam mata pelajaran Pendidikan Agama Hindu pada siswa kelas XI SMA Negeri 4 Singaraja, peneliti mempunyai beberapa alternatif yang dapat ditempuh untuk mengatasi keadaan tersebut serta sebagai upaya untuk memecahkan masalah tersebut diantaranya: (1) penerapan metode Snowball Throwing dan Media Power Point, (2) menggunakan metode pembelajaran Cooperatif Learning, (3) penerapan metode Problem Solving dan Media Power Point, (4) penerapan media pembelajaran visual berbasis Self Assisted Learning dengan memanfaatkan berbasis Macromedia Flash.  

Dari keempat alternatif tersebut di atas peneliti cenderung menggunakan alternatif yang ke-4 yaitu penerapan media pembelajaran visual berbasis Self Assisted Learning dengan  memanfaatkan Macromedia Flash. Hal itu disebabkan karena peneliti bermaksud mengembangkan media pembelajaran yang mampu mengundang perhatian siswa SMA khususnya siswa kelas XI SMA Negeri 4 Singaraja. Untuk itu peneliti akan menerapkan media pembelajaran visual berbasis Self Assisted Learning dengan memanfaatkan software Macromedia Flash yang akan dikemas dengan menarik sehingga mampu mengundang perhatian siswa SMA pada umumnya dan siswa kelas XI SMA Negeri 4 Singaraja pada khususnya. Format media pembelajaran visual Self Assisted Learning dengan memanfaatkan komputer dan software Macromedia Flash ini nantinya memungkinkan media pembelajaran untuk tidak hanya digunakan oleh guru pada saat proses belajar mengajar di kelas berlangsung, namun juga dapat dipakai oleh siswa untuk belajar sendiri di rumahnya. Seperti yang disampaikan oleh Mustikasari (2008), “Sebagai penyaji dan penyalur pesan, media belajar dalam hal-hal tertentu bisa mewakili guru menyajiakan informasi belajar kepada siswa”.

Landasan teoritik pemilihan model pembelajarn Self Assisted Learning dengan pemanfaatan media visual berbasis Macromedia Flash adalah teori yang disampaikan Bruner (dalam Santyasa, 2007) mengemukakan bahwa dalam proses pembelajaran hendaknya menggunakan urutan dari belajar dengan gambaran atau film (iconic representation of experiment) kemudian menuju ke belajar dengan simbul, yaitu menggunakan kata-kata (symbolicrepresentation); kedua, menurut Jensen (dalam DePotter. 2001) 90 % masukan indra untuk otak berasal dari sumber visual dan otak mempunyai tanggapan cepat dan alami terhadap tehadap symbol, ikon, dan gambar yang sederhana dan kuat. DePotter (2001) juga menambahkan bahwa penggunaan media visual sangat penting dalam pengajaran, karena media visual dapat membantu guru dalam menanamkan konsep yang abstrak menjadi konkret; ketiga, pemanfaatan software Macromedia Flash sudah pernah diujikan oleh Ana (2009) yang telah mengaplikasikan Macromedia Flash untuk membuat media pembelajaran seni rupa di Sekolah Menengah Kejuruan Negeri 1 Kubu. Penelitian tindakan kelas (PTK) yang dilakukan oleh Ana (2009) tersebut menunjukkan bahwa pengaplikasian software Macromedia Flash dalam membuat media pembelajaran seni rupa berhasil meningkatkan pemahaman siswa mengenai teori-teori seni rupa. Berdasarkan pernyataan diatas, maka dianggap perlu mengangkat topik ini menjadi sebuah penelitian dengan judul “Pengaruh Media Pembelajaran Visual berbasis Self Assisted Learning Dengan Pemanfaatan Macromedia Flash Terhadap Motivasi dan Pemahaman Belajar Pendidikan Agama Hindu Siswa kelas XI SMA Negeri 4 Singaraja Tahun 2010/2011”

Dari permasalahan di atas masalah yang akan dipecahkan dalam penelitian ini adalah: 1) Apakah ada pengaruh media pembelajaran visual berbasis Self Assisted Learning dengan memanfaatkan software Macromedia Flash terhadap motivasi belajar Pendidikan Agama Hindu siswa kelas XI SMA Negeri 4 Singaraja? 2)Apakah ada pengaruh media pembelajaran visual berbasis Self Assisted Learning dengan memanfaatkan software Macromedia Flash terhadap pemahaman belajar Pendidikan Agama Hindu siswa kelas XI SMA Negeri 4 Singaraja?

Upaya untuk meningkatkan motivasi dan pemahaman belajar Pendidikan Agama Hindu siswa kelas XI SMA Negeri 4 singaraja dapat digunakan media pembelajaran visual berbasis Self-Assisted Learning dengan pemanfaatan Macromedia Flash. Oleh karena media ini menggunakan media pembelajaran visual berbasis Self Assisted Learning atau belajar mandiri nantinya akan dapat meningkatkan motivasi Intrinsik dan ekstrinsik siswa untuk menggali lebih banyak lagi materi yang sudah diajarkan oleh guru sehingga pengembangan akan materi tersebut bisa lebih ditambah serta penanaman konsep yang lebih realistis bisa mudah dicerna. Dalam hal ini pemanfaatan media Macromedia Flash diharapkan dapat menambah gairah dan rasa tertarik siswa untuk belajar materi yang disampaikan lewat tambahan animasi-animasi yang kreatif dan inovatif yang dapat membuat konsentrasi dan perhatian dari siswa lebih ditingkatkan lagi sehingga hakekat belajar bermakna bisa dicapai yang indikatornya dapat dilihat lewat tingginya motivasi secara intrinsik dan ekstrinsik serta aktivitas yang bermuara pada peningkatan hasil belajar.

Berdasarkan rumusan masalah yang telah diuraikan di atas, maka penelitian ini bertujuan seperti berikut: 1) Untuk mengetahui pengaruh media pembelajaran visual berbasis Self Assisted Learning dengan memanfaatkan pengaplikasian software Macromedia Flash terhadap motivasi belajar Pendidikan Agama Hindu siswa kelas XI SMA Negeri 4 Singaraja. 2) Untuk mengetahui pengaruh media pembelajaran visual berbasis Self Assisted Learning dengan memanfaatkan pengaplikasian software Macromedia Flash terhadap pemahaman belajar Pendidikan Agama Hindu siswa kelas XI SMA Negeri 4 Singaraja.

Hasil dari penelitian ini nantinya diharapkan dapat bermanfaat bagi beberapa pihak yaitu; 1) bagi siswa untuk mengembangkan media pembelajaran yang menarik sehingga mampu memotivasi siswa untuk lebih senang belajar; 2) bagi guru pengajar Agama Hindu,  diharapkan dengan dibuatnya media       pembelajaran yang menarik, dan terciptanya proses pembelajaran yang inovatif maka akan dapat menghindari kebosanan siswa sehingga akan berdampak terhadap motivasi dan aktivitas belajar dapat meningkatkan kinerja guru dalam pembelajaran Agama Hindu; 3) bagi lembaga pendidikan SMA Negeri 4 Singaraja agar nantinya dapat meningkatkan mutu Sumber Daya Manusia (SDM) dan berdampak positif bagi institusi SMA Negeri 4 Singaraja untuk meningkatkan daya saing di dalam dunia pendidikan sehingga mampu mencetak out put yang berkualitas; 4) bagi peneliti  yaitu belajar untuk mengetahui serta lebih memiliki pengalaman-pengalaman (learning to know), belajar untuk berbuat yaitu lewat meningkatkan kemampuan untuk meneliti (learning to do), belajar untuk menjadi yaitu dengan memupuk  sikap profesionalisme di bidang penelitian dan belajar menjadi calon pendidik handal (learning to be) dan belajar untuk hidup bersama lewat pengabdian pada masyarakat (learning to live together).

Media berasal dari bahasa latin merupakan bentuk jamak dari “Medium” yang secara harfiah berarti “Perantara” atau “Pengantar” yaitu perantara atau pengantar sumber pesan dengan penerima pesan (Sudrajat, 2003). Dengan kata lain, media dapat didefinisikan sebagai salah satu komponen komunikasi, yaitu sebagai pembawa pesan dari komunikator menuju komunikan (Criticos, 1996 dalam Santyasa, 2007). Sukayati (2003) secara sederhana mendefinisikan media pembelajaran sebagai semua benda yang menjadi perantara dalam pembelajaran. Selain itu, Mustikasari (2008) mendifinisikan media pembelajaran adalah segala sesuatu yang dapat digunakan untuk menyalurkan informasi dari guru ke siswa sehingga dapat merangsang pikiran, perasaan, perhatian dan minat siswa dan pada akhirnya dapat menjadikan siswa melakukan kegiatan belajar. Definisi media yang dipakai dalam penelitian ini adalah definisi yang disampaikan oleh Santyasa (2007), yang mendefinisikan “media pembelajaran” sebagai segala sesuatu yang dapat digunakan untuk menyalurkan pesan (bahan pembelajaran), sehingga dapat merangsang perhatian, minat, pikiran, dan perasaan siswa dalam kegiatan belajar untuk mencapai tujuan belajar.

Domingo (dalam Septariani, 2008) menyatakan bahwa yang dimaksud dengan Self Assisted Learning adalah cara yang dapat dilakukan oleh siswa untuk menjadi seorang pelajar mandiri, dan salah satu cara yang dapat dilakukan untuk mengimplementasikannya adalah melalui pemanfaatan computer. Dalam penelitian ini. peneliti akan membuat siswa untuk belajar mandiri dengan memanfaatkan media computer. Menurut Septariani (2008) tujuan dari Self Assisted Learning adalah untuk memberikan kesempatan belajar mandiri sesuai dengan keperluan siswa dan gaya belajar mereka masing-masing, dan memberikan kesempatan bagi siswa untuk mengevaluasi dan menilai diri mereka sendiri.

Macromedia Flash adalah salah satu perangkat lunak komputer yang merupakan produk unggulan Adobe Systems. Versi terakhir yang diluncurkan di pasaran dengan menggunakan nama ‘Macromedia’ adalah adalah Macromedia Flash 8. Pada tanggal 3 Desember 2005 Adobe Systems mengakuisisi Macromedia dan seluruh produknya, sehingga nama Macromedia Flash berubah menjadi Adobe Flash (wikipedia Indonesia).

Secara umum yang dimaksud dengan motivasi belajar siswa adalah kerelaan, keinginan, dan keperluan untuk berpartisipasi, dan berhasil dalam proses pembelajaran (Bomia et.al., 1997). Lumsden (1994) dalam Wagner (2002), mengembangkan definisi tersebut lebih jauh, mereka menerangkan bahwa siswa yang memiliki motivasi belajar akan selalu berusaha untuk terlibat dalam proses belajar mengajar berlangsung, memilih tugas yang sesuai dengan kemampuan mereka, selalu terlibat jika diberikan kesempatan, dan menunjukkan konsentrasi yang intens terhadap tugas yang diberikan; mereka menunjukkan perilaku yang positif selama proses belajar mengajar berlangsung, seperti antusias, optimis, rasa ingin tahu, dan ketertarikan. Sedangkan siswa yang tidak termotivasi akan menunjukka prilaku yang sebaliknya, mereka akan pasif, tidak mau bekerja keras, mudah menyerah ketukan mereka menghadapi tantangan. Menurut Brewster and Fager (2000) motivasi siswa dapat diklasifikasikan menjadi dua jenis, yakni motivasi intrinsik dan motivasi ekstrinsik. Motivasi intrinsik adalah dorongan untuk belajar yang bersumber dari dalam diri siswa sendiri. Sedangkan, motivasi ekstrinsik adalah dorongan belajar yang diakibatkan oleh hal yang berada di luar diri siswa, seperti untuk mendapatkan penghargaan, nilai yang baik, dan atau terhindar dari hukuman. Dalam penelitian ini definisi motivasi yang dipakai adalah definisi yang disampaikan oleh Bomia et. al. (1997). Oleh karena itu, keempat aspek yang disampaikan dalam definisinya (kerelaan, keinginan, partisipasi, dan berhasil) menjadi bahan acuan dalam mengembangkan kuisioner penelitian ini. Jika dilihat dari klasifikasi motivasi menurut Brewster and Fager (2000) motivasi yang diukur dalam penelitian ini adalah motivasi intrinsik. 

Pemahaman belajar berasal dari dua kata yaitu pemahaman dan belajar. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (1990:583), Pemahaman sendiri berasal dari kata dasar paham. Secara leksikal, kata paham berarti : 1) pengertian, misalnya pengetahuan banyak, pengetahuan kurang, 3) mengerti benar tentang sesuatu 4) pandai dan mengerti benar (dalam sesuatu hal). Sedangkan menurut Poerwadarminta, (1976 : 694) pemahaman berarti mengerti jelas tentang suatu hal atau memiliki pengertian yang mendalam terhadap suatu objek. Rakhmat (1986:16) mengemukakan batasannya, bahwa yang dimaksud dengan pengertian yaitu penerimaan dengan cermat dari isi stimulus. Sedangkan pengertian belajar menurut Usman dan Setiawati (2002:4) mengartikan belajar sebagai perubahan tingkah laku pada diri individu berkat adanya interaksi antara individu dengan individu dan individu dengan lingkungan sehingga mereka lebih mampu berinteraksi dengan lingkungannya. Dari beberapa pengertian pemahaman belajar yang telah dikemukakan oleh para ahli tersebut, dapat disimpulkan bahwa pemahaman belajar adalah suatu pengertian yang mendalam lewat penerimaan yang cermat terhadap suatu materi pembelajaran yang diawali oleh terjadinya perubahan tingkah laku individu dari hasil pengalaman dan latihan.

Dalam penelitian dikenal dua jenis hipotesis yaitu null hipotesis (Ho) dan hipotesis alternatif (Ha). Null hipótesis (Ho)  artinya tidak menunjukkan perbedaan motivasi dan pemahaman belajar terhadap pengembangan media pembelajaran yang digunakan dalam hal ini media pembelajaran visual berbasis Self-Assisted Learning dengan pemanfaatan Macromedia Flash. Sedangkan hipotesis alternatif (Ha) artinya menunjukkan perbedaan motivasi dan pemahaman belajar terhadap pengembangan media pembelajaran yang digunakan. Jadi dalam berdasarkan uraian latar belakang, kajian pustaka dan kerangka pikir yang telah dipaparkan maka dapat dirumuskan hipótesis yang akan diuji dalam penelitian sebagai berikut

1)      Terdapat perbedaan motivasi belajar siswa antara kelas yang menggunakan media visual berbasis Self Asssited Learning dengan pemanfaatan Macromedia Flash dibandingkan dengan kelas yang menggunakan model pembelajaran konvensional siswa kelas XI SMA Negeri 4 Singaraja tahun ajaran 2010/2011.

2)      Terdapat perbedaan pemahaman belajar siswa antara kelas yang menggunakan media visual berbasis Self Asssited Learning dengan pemanfaatan Macromedia Flash dibandingkan dengan kelas yang menggunakan model pembelajaran konvensional siswa kelas XI SMA Negeri 4 Singaraja tahun ajaran 2010/2011.

Desain penelitian yang digunakan adalah pretest-posttest non equivalent control group design yang diajukan oleh Arikunto (2003). Dalam desain pretest-posttest non equivalent control group desain terdapat dua kelas yang dipilih secara random sehingga terpilihlah kelas eskperimen dan kelas kontrol, kemudian diberi pretest untuk mengetahui kesetaraan awal dua kelas antara kelas eksperimen dengan kelas kontrol (Sugiyono, 2008).

 

                        O1        X            O3

            —————————————–

O2                      O4

 

 

 

Gambar. 0.4 Desain Penelitian Eksperimen Pretest-Posttest Non Equivalent Control Group Design (Diadaptasi dari Arikunto, 2003)

Keterangan :

O1, O2  : pengamatan awal (pre-test)

O3, O4  : pengamatan akhir (post-test)

X          : perlakuan dengan model Self Assited Learning (SAL) dengan media visual berbasis Macromedia Falsh

 

Pemilihan sampel yang digunakan sebagai kelas eksperimen dan kelas kontrol dilakukan dengan cara diundi, karena sampel sudah terdistribusi dalam kelas maka digunakan teknik simple group random sampling untuk menentukan sampel penelitian. Teknik ini dikatakan simple (sederhana) karena pengambilan anggota sampel dari populasi dilakukan secara acak tanpa memperhatikan strata yang ada dalam populasi itu. Cara demikian dilakukan bila anggota populasi dianggap homogen (Sugiyono 2003:93). Populasi yang dipilih sebagai sumber data yang dianggap dapat mewakili populasi disebut sampel (Sukardi, 2004). Pengambilan sampel dilakukan dalam dua tahap. Tahap pertama, dari lima kelas yang ada diundi untuk menentukan dua kelas sebagai sampel penelitian. Melalui hasil pengundian didapat dua kelas sebagai sampel yaitu kelas XI IA2 dan XI IA3.Tahap kedua, dari dua kelas tersebut diundi lagi untuk menentukan kelas eksperimen dan kelas kontrol. Kelas eksperimen adalah kelas yang menggunakan media pembelajaran Visual berbasis Self Assisted learning (SAL) dengan pemanfaatan Macromedia Flash yaitu kelas XI IA2. Sedangkan kelas kontrol adalah kelas yang menggunakan Metode Pembelajaran Konvensional (MPK) XI IA3. Kelas eksperimen (Exsperimen Group) diberi perlakuan model pembelajaran Self Assisted Learning dengan pemanfaatan media visual berbasis Macromedia Flash (X). Kelas kontrol dibiarkan tetap dengan menggunakan Metode Pembelajaran Konvensional (MPK). O1 dan O2 berturut-turut merupakan hasil pre test kelompok eksperimen dan kelompok kontrol. O3 dan O4 berturut-turut merupakan hasil posttest kelompok eksperimen dan kelompok kontrol.

Berdasarkan data pre test yang dikumpulkan, untuk kelas eksperimen diperoleh skor motivasi belajar siswa pada pokok bahasan Panca Sradha berkisar antara 22 sampai 31 dengan skor maksimum 60. Dan untuk kelas kontrol berkisar antara 20 sampai 31 dengan skor maksimum 60. Dilihat dari skor rata-rata kelas motivasi belajar siswa untuk kelas eksperimen mencapai 27,63, sedangkan untuk motivasi kelas kontrol skor rata-rata kelasnya mencapai 27,53. Sedangkan data pre test pemahaman belajar untuk kelas eksperimen diperoleh skor berkisar antara 55 sampai 85 dengan skor maksimum 100. Sedangkan skor untuk kelas kontrol berkisar antara 50 sampai 75 dengan skor maksimum 100. Dilihat dari skor rata-rata kelas pemahaman belajar siswa untuk kelas eksperimen yaitu sebesar 66,84, sedangkan untuk kelas kontrol skor rata-rata kelasnya yaitu 66,45

Hasil post test motivasi belajar setelah diberikan treatment, untuk kelas eksperimen diperoleh skor motivasi belajar siswa pada pokok bahasan Panca Sradha berkisar antara 48 sampai 57 dengan skor maksimum 60. Sedangkan untuk kelas kontrol skor motivasi belajarnya berkisar antara 36 sampai 44 dengan skor maksimum 60. Dilihat dari skor rata-rata kelas motivasi belajar siswa untuk kelas eksperimen yang mencapai 52,03, sedangkan pada kelas kontrol yang memiliki skor rata-rata kelas motivasi belajar 39,61. Hasil post test pemahaman setelah diberikan treatment, untuk kelas eksperimen diperoleh skor pemahaman belajar siswa pada pokok bahasan Panca Sradha berkisar antara 75 sampai 100 dengan skor maksimum 100. Sedangkan data hasil post test untuk kelas kontrol berkisar antara 65 sampai 80 dengan skor maksimum 100. Dilihat dari skor rata-rata kelas pemahaman belajar siswa untuk kelas eksperimen yang mencapai 88,95, sedangkan untuk kelas kontrol memiliki skor rata-rata kelas pemahaman belajar yaitu 72,24.

Berdasarkan tabel 2.8 untuk analisis normalitas data motivasi belajar siswa, tampak bahwa kelas eksperimen yang diuji dengan Kolmogorov-Smirnov (sig: 0,200>0,05) dan Shapiro-Wilk (sig: 0,200>0,05), masing-masing menunjukkan angka-angka dengan taraf signifikansi lebih besar dari 0,05. Sedangkan  kelas kontrol yang diuji dengan Kolmogorov-Smirnov (sig: 0,200>0,05) dan Shapiro-Wilk (sig: 0,110>0,05), masing-masing menunjukkan angka-angka dengan taraf signifikansi lebih besar dari 0,05. Hal ini menunjukkan bahwa data terdistribusi normal dengan nilai-nilai statistik Kolmogorov-Smirnov dan Shapiro-Wilk yang menunjukkan angka-angka dengan taraf signifikansi lebih besar dari 0,05. Jadi secara keseluruhan dapat disimpulkan bahwa data pada semua unit analisis berdistribusi normal.

Tabel 2.9 Ringkasan Hasil Uji Normalitas Data Pemahaman Belajar

Kelompok

Kolmogorov-Smirnova

Shapiro-Wilk

Statistic

df

Sig.

Statistic

df

Sig.

Eksperimen

0.207

38

0.170

0.917

38

0.098

Kontrol

0.252

38

0.150

0.870

38

0.083

 

Berdasarkan tabel 2.9 untuk analisis normalitas data pemahaman belajar siswa, tampak bahwa kelas eksperimen yang diuji dengan Kolmogorov-Smirnov (sig: 0,170>0,05) dan Shapiro-Wilk (sig: 0,098>0,05), masing-masing menunjukkan angka-angka dengan taraf signifikansi lebih besar dari 0,05. Sedangkan  kelas kontrol yang diuji dengan Kolmogorov-Smirnov (sig: 0,150>0,05) dan Shapiro-Wilk (sig: 0,083>0,05), masing-masing menunjukkan angka-angka dengan taraf signifikansi lebih besar dari 0,05. Hal ini menunjukkan bahwa data terdistribusi normal dengan nilai-nilai statistik Kolmogorov-Smirnov dan Shapiro-Wilk yang menunjukkan angka-angka dengan taraf signifikansi lebih besar dari 0,05. Jadi secara keseluruhan dapat disimpulkan bahwa data pada semua unit analisis berdistribusi normal.

Uji homogenitas ini dilakukan pada kedu kelas yaitu kelas eksperimen dan kontrol. Uji homogenitas varians antar kelompok menggunakan Levene’s Test of Equality of Error Variance. Data memiliki varians yang sama jika angka signifikansi yang dihasilkan lebih besar dari 0,05. Ringkasan hasil analisis homogenitas varian antar kelompok model pembelajaran disajikan pada tabel 3.0 untuk motivasi belajar siswa dan tabel 3.1 data analisis homogenitas varian untuk pemahaman belajar siswa

Tabel 3.0 Ringkasan Hasil Uji Homogenitas Varians antar Kelas untuk Motivasi Belajar Siswa

Levene Statistic

df1

df2

Sig.

Based on Mean

2.947

2

30

0.868

Based on Median

0.572

2

30

0.571

Based on Median and with adjusted df

0.572

2

27.660

0.571

Based on trimmed mean

2.947

2

30

0.868

 

Berdasarkan Tabel 3.0, data ringkasan hasil uji homogenitas varians antar kelompok model untuk motivasi belajar siswa tampak bahwa secara keseluruhan nilai Levene Statistic menunjukkan angka signifikansi di atas 0,05. Dalam penelitian ini, interpretasi dilakukan dengan memilih salah satu statistik yang didasarkan pada rata-rata (Based on Mean) dan menunjukkan signifikansi 0,868>0,05. Hal ini berarti bahwa varian antara kelas eksperimen dan kontrol adalah homogen untuk variabel motivasi belajar siswa.

Tabel 3.1 Ringkasan Hasil Uji Homogenitas Varians antar Kelas untuk Pemahaman Belajar Siswa

Levene Statistic

df1

df2

Sig.

Based on Mean

2.725

3

34

0.890

Based on Median

1.696

3

34

0.186

Based on Median and with adjusted df

1.696

3

29.457

0.186

Based on trimmed mean

2.725

3

34

0.730

 

Berdasarkan Tabel 3.1 data ringkasan hasil uji homogenitas varians antar kelompok model untuk pemahaman belajar siswa tampak bahwa semua nilai Levene Statistic menunjukkan angka signifikansi di atas 0,05. Sama seperti data homogenitas varian antar kelas untuk variabel motivasi belajar siswa, bahwa untuk interpretasi dilakukan dengan memilih salah satu statistik yang didasarkan pada rata-rata (Based on Mean) dan menunjukkan signifikansi 0,890>0,05. Hal ini berarti bahwa varian antara kelas eksperimen dan kontrol adalah homogen untuk variabel pemahaman belajar siswa.

 

Untuk menguji hipotesis yang diajukan digunakan rumus t-test (Sugiyono 2003:228-229). Berdasarkan hasil perhitungan uji hipotesis motivasi belajar diperoleh nilai th =  4,85 kemudian diuji dengan harga ttabel untuk signifikansi 0,05 yaitu1,67 dan nilai df yaitu 60. Dalam hal ini berlaku ketentuan bahwa bila t hitung (th) lebih besar dengan t tabel (tt) atau (4,85>1,67), maka H0 ditolakdanHA diterima. Sedangkan berdasarkan hasil perhitungan uji hipotesis pemahaman belajar diperoleh nilai th =  2,34 kemudian diuji dengan harga ttabel untuk signifikansi 0,05 yaitu1,67 dan nilai df yaitu 60. Dalam hal ini berlaku ketentuan bahwa bila t hitung (th) lebih besar dengan t tabel (tt) atau (2,34>1,67), maka H0 ditolakdanHA diterima.

Hasil penelitian ini telah membuktikan hipotesis yang diajukan, yaitu terdapat perbedaan motivasi dan pemahaman belajar Agama Hindu antara kelas eksperimen dengan kelas kontrol. Pembahasan dari pernyataan di atas dapat dikaji secara teoritik dan oprasional empiris antara model pembelajaran visual berbasis Self Asssited Learning dengan pemanfaatan Macromedia Flash (kelas eksperimen) dengan model pembelajaran konvensional (kelas kontrol). Self Asssited Learning adalah cara yang dapat dilakukan oleh siswa untuk menjadi seorang pelajar mandiri, dan salah satu cara yang dapat dilakukan untuk mengimplementasikannya adalah melalui pemanfaatan media computer lewat software Macromedia Flash karena media ini dinilai dapat menyalurkan informasi dari guru ke siswa sehingga dapat merangsang pikiran, perasaan, perhatian dan minat siswa dan pada akhirnya dapat menjadikan siswa melakukan kegiatan belajar yang bermuara pada peningkatan motivasi dan pemahaman belajar siswa.

Dari pemaparan hasil penelitian di atas, maka dapat disimpulkan bahwa: 1) terdapat pengaruh media pembelajaran visual berbasis Self Assisted Learning dengan pemanfaatan software Macromedia Flash terhadap motivasi belajar Pendidikan Agama Hindu siswa kelas XI SMA Negeri 4 Singaraja. Hal ini dapat dilihat dari perbedaan nilai desktriptif statistik untuk kelas eksperimen antara hasil pre test dengan rata-rata kelas yaitu 27,63 dan post test rata-rata kelasnya yaitu 52,03, serta perbedaan nilai thitung (4,85) yang lebih besar dibandingkan dengan nilai ttabel (1,67) atau (4,85>1,67), yang menunjukkan bahwa Ho ditolak dan membuktikan bahwa pengaruh media pembelajaran terhadap motivasi siswa signifikan, 2) terdapat pengaruh media pembelajaran visual berbasis Self Assisted Learning dengan pemanfaatan software Macromedia Flash terhadap pemahaman belajar Pendidikan Agama Hindu siswa kelas XI SMA Negeri 4 Singaraja. Hal ini dapat dilihat dari perbedaan nilai desktriptif statistik untuk kelas eksperimen antara hasil pre test dengan rata-rata kelas yaitu 66,84 dan post test rata-rata kelasnya yaitu 88,95, serta perbedaan nilai thitung (2,34) yang lebih besar dibandingkan dengan nilai ttabel (1,67) atau (2,34>1,67), yang menunjukkan bahwa Ho ditolak dan membuktikan bahwa pengaruh media pembelajaran terhadap pemahaman belajar siswa signifikan.

Berdasarkan hasil penelitian ini, maka dapat diajukan beberapa saran guna peningkatan kualitas pembelajaran Agama Hindu antara lain; 1) bagi Siswa hendaknya lebih memahami dan mendalami tentang pemanfaatan media visual dalam pembelajaran Agama Hindu khususnya software Macromedia Flash, sehingga pembelajaran akan lebih kreatif, inovatif dan bisa dilakukan dimana saja; 2) bagi guru hendaknya menggunakan model ini sebagai alternatif untuk meningkatkan motivasi dan pemahaman belajar siswa; 3) bagi sekolah hendaknya melakukan penelitian yang serupa dengan skala kuantitas yang lebih besar sehingga mampu meningkatkan kualitas pendidikan di internal sekolah; 4) bagi peneliti materi pembelajaran yang digunakan dalam penelitian ini terbatas hanya pada pokok bahasan Panca Sradha saja sehingga dapat dikatakan bahwa hasil-hasil penelitian terbatas hanya pada materi tersebut. Untuk mengetahui kemungkinan hasil yang berbeda pada pokok bahasan lainnya, peneliti menyarankan kepada peneliti selanjutnya untuk melakukan penelitian yang sejenis pada pokok bahasan yang lain. Peneliti menyadari bahwa perlakuan yang diberikan kepada siswa sangatlah singkat jika digunakan untuk mengetahui motivasi dan pemahaman belajar siswa.

 

 

 

 

 

 

Daftar Pustaka

 

Ana, I Nyoman Duwika Adi. 2009. Penggunaan Macro Media Flash untuk

Meningkatkan Pemahaman Teori dalam pembelajaran Seni Rupa pada Siswa Kelas X.8 SMK N 1 Kubu. Penelitian Non-Cetak.

Bomia, L.et. al. (1997). The Impact of Teaching Strategies on Intrinsic Motivation.

Champaign, IL: ERIC Clearinghouse on Elementary and Early Childhood

Education.

Brewster, Cori and Fager, Jennifer. (2000). Increasing Student Engagement and

Motivation From Time-on-Task to Homework. Northwest Regional Educational Laboratory.

Bungin, Burhan. 2001. Metodologi Penelitian Kualitatif. Jakarta: PT Rajagrafindo

Persada.

DePotter et.al. 2010. Quantum Teaching: Mengaktifkan Quantum Learning di Ruang-

Ruang Kelas. Bandung: PT Mizan Pustaka.

Dick, W., Carey, L., & Carey, J. O. (2005). The Systematic Design of Instruction.

(6th ed.).Boston: Allyn and Bacon.

Dwijayanti, I Gst. Ayu Mahadi. 2008. Developing Listening Material for Self Assisted

Learning Center to Help Studenta of EED to Improve Their Listening Comprehension. Skripsi: Undiksha.

Fraenkel, Jack R. and Norman E. Wallen. 1993. How to Design and Evaluate Research

in Education. New York: McGraw Hill Inc.

Krisna, I Gede Endra. 2008. Developing Wtitting Material for Self Assisted

Learning Center to Help Studenta of EED to Improve Their Writting Comprehension Skripsi: Undiksha.

 

Dipublikasi di Uncategorized | Tinggalkan komentar

Astangga Yoga

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Ada banyak jalan untuk mencapai kebenaran tertinggi. Jalan yang berbeda-beda itu tampakanya memiliki tujuan yang sama yaitu sebuah penyatuan tertinggi antara Atman dengan Brahman. Kita lahir berulang kali untuk meningkatakan perkembangan evolusi jiwa. Dan masing-masing dari kita berada pada tingkat pemahaman yang berbeda-beda. Karena itu tiap orang disiapkan untuk tingkat pengetahuan spiritual yanag berbeda pula. Semua jalan rohani yang ada di dunia ini penting karena ada orang-orang yang membutuhkan ajarannya. Penganut suatu jalan rohani dapat saja tidak memiliki pemahaman lengkap tentang sabda Tuhan dan tidak akan pernah selama masih berada dalam jalan rohani tersebut. Jalan rohani itu merupakan sebuah batu loncatan untuk pengetahuan yang lebih lanjut. Setiap jalan rohani memenuhi kebutuhan rohani yang mungkin tidak dapat dipenuhi oleh jalan rohani yang lain. Tidak satupun jalan rohani yang memenuhi kebutuhan semua orang di segala tingkat. Saat satu individu masih tingkat pemahamannya tentang Tuhan dan perkembangan dalam dirinya, dia mungkin merasa tidak terpenuhi oleh pengajaran jalan rohani sebelumnya dan mencari jalan rohani yang lain untuk mengisi kekosongannya. Bila hal itu terjadi, maka orang tersebut telah meraih tingkat pemahaman yang lain dan akan merindukan kebenaran serta pengetahuan yang lebih luas, dan kemungkinan lain untuk tumbuh.

Dengan demikian kita tidak berhak untuk mencerca jalan rohani yang lain. Semua berharga dan penting di mata-Nya. Ada pemenuhan sabda Tuhan, akan tetapi kebanyakan oaring tidak meperolehnya di sini untuk bisa meraih kebenaran, kita perlu mendengarkan roh dan melepas ego kita. Dan Yoga sebagai salah satu jalan yang bersifat universal adalah salah satu jalan rohani dengan tahapan-tahapan yang disesuaikan dengan kemapuan spiritual seseorang.

1.2 Sejarah Yoga

Sejak lebih dari 5000 tahun yang lalu, yoga telah diketahui sebagai salah satu alternatif pengobatan melalui pernafasan. Awal mula munculnya yoga diprakarsai oleh Maharsi Patanji, dan menjadi ajaran yang diikuti banyak kalangan umat Hindu. Cittavrttinirodha adalah kata yang dianggap dapat mengartikan yoga yang sesungguhnya. Artinya sendiri adalah penghentian gerak pikiran. Ajaran yoga ini ditulis Maharsi lewat sastra yoga sutra, yang terbagi menjadi empat dan memuat 194 sutra. Bagian-bagian pada sastra, yaitu Samadhipada (bagian pertama), Sadhapada (bagian kedua), Vidhutipada (bagian ketiga), dan Kailvalyapada (bagian keempat).

Ajaran Yoga ternyata juga termuat dalam sastra Hindu. Beberapa sastra Hindu tersebut adalah Upanisad, Bhagavad Gita, Yogasutra, dan Hatta Yoga. Kemudian, ajaran yoga mengalami pengklasifikasian, yang terdapat pada sastra Hindu, Bhagavad gita. Klasifikasi tersebut adalah,

  1. Hatha Yoga, yaitu yoga yang dilakukan dengan pose fisik (Asana), teknik pernafasan (Pranayana) disertai dengan meditasi. Ketiga poin ini dilakukan untuk membuat pikiran menjadi tenang dan tubuh sehat penuh vitalitas.
  2. Bhakti Yoga, yaitu yoga yang memfokuskan diri untuk menuju hati. Jika seorang yogi berhasil menerapkannya, maka dia akan dapat melihat kelebihan orang lain dan cara untuk menghadapi sesuatu. Keberhasilan yoga ini juga membuat yogis menjadi lebih welas asih dan menerima segala yang ada di sekitarnya, karena dalam yoga ini diajarkan untuk mencintai alam dan beriman kepada Tuhan.
  3. Raja Yoga, yaitu yoga yang menitikberatkan pada teknik meditasi dan kontemplasi. Yoga ini nantinya akan mengarah pada cara penguasaan diri sekaligus menghargai diri sendiri dan sekitarnya. Raja yoga merupakan dasar dari yoga sutra.
  4. Jnana Yoga, yaitu yoga yang menerapkan metode untuk meraih kebijaksanaan dan pengetahuan. Teknik ini cenderung untuk menggabungkan antara kepandaian dan kebijaksanaan, sehingga nantinya mengdapatkan hidup yang dapat menerima semua filosofi dan agama.
  5. Karma Yoga, yaitu yoga ini mempercayai adanya reinkarnasi. Di sini Anda akan dibuat untuk menjadi tidak egois, karena yakin bahwa perilaku Anda saat ini akan berpengaruh pada kehidupan yang akan datang.
  6. Tantra Yoga. Untuk yoga ini sedikit berbeda dengan yoga yang lain, bahkan ada yang menganggapnya mirip dengan ilmu sihir. Teknik pada yoga ini terdiri atas kebenaran (kebenaran) dan hal-hal yang mistik (mantra). Tujuan dari teknik ini supaya dapat menghargai pelajaran dan pengalaman hidup.

Dalam masyarakat Indonesia, yoga sudah dikenal luas oleh berbagai kalangan. Kekawin Arjuna Wiwaha 11.1 menyebutkan kata Yoga dengan sangat jelas; “Sasi wimba heneng ghata mesi banu Ndanasing, suci nirmala mesi wulan Iwa mangkana rakwa kiteng kadadin Ring angambeki Yoga kiteng sakala, Bagaikan bulan di dalam tempayan berisi air. Di dalam air yang suci jernih tampaklah bulan. Sebagai itulah Dikau (Tuhan) dalam tiap mahluk. Kepada orang yang melakukan Yoga Engkau menampakkan diri”. Jadi pada dasarnya semua aliran kepercayaan yang menjadikan Yoga atau Meditasi sebagai pegangan utamanya pada dasarnya adalah pengikut ajaran Veda.

1.3 Rmusan Masalah

1        Bagaimana pengertian Yoga?

2.      Bagaimanakah konsep Astangga Yoga?

3.      Bagaimana aplikasi Astangga Yoga dalam kehidupan sehari-hari?

1.4 Tujuan Penulisan

1.      Untuk mengetahui tentang pengertian Yoga

2.      Untuk mengetahui konsep Astangga Yoga

3.      Untuk mengetahui aplikasi Astangga Yoga dalam kehidupan sehari-hari

BAB II

PEMBAHASAN

2.1       Pengertian  Yoga

Yoga secara harfiah berasal dari suku kata “yuj” yang memiliki arti menyatukan atau  menghubungkan diri dengan Tuhan. Kemudian Patanjali memberikan definisi tentang yoga yaitu mengendalikan gerak-gerak pikiran.  Ada dua hal yang penting sebagai seorang praktisi yoga adalah melatih secara terus menerus sekaligus tidak terikat dengan hal-hal duniawi. Secara spiritual Yoga merupakan suatu proses di mana identitas jiwa individual dan jiwa Hyang Agung disadari oleh seorang yogi, Yogi adalah orang yang menjalani yoga, orang yang telah mencapai persatuan dengan Hyang Agung.

Jiwa manusia dibawa kepada kesadaran akan hubungan yang dekat dengan sumber realitas (Hyang Widhi). Seperti setitik air yang bersatu dengan air di samudra. Yoga adalah ketenangan hati, ketentraman, keahlian dalam bertingkah laku, Segala sesuatu yang terbaik dan tertinggi yang dapat dicapai dalam hidup ini adalah Yoga juga, Yoga mencakup seluruh aplikasi yang inklusif dan universal yang mengantar kepada pengembangan / pembangunan seluruh badan, pikiran dan jiwa.

Yoga pada dasarnya adalah sebuah cara atau jalan hidup. Bukan sesuatu yang keluar dari kehidupan, bukan pula menjauhkan diri dari aktifitas, melainkan merupakan performa yang efisien dengan semangat hidup yang benar. Yoga bukan pula melarikan diri dari rumah dan kebiasaan hidup manusia, melainkan merupakan suatu proses pembentukan sikap untuk hidup di rumah (keluarga) maupun hidup bermasyarakat dengan suatu pengertian baru, Yoga bukan memalingkan dari kehidupan, Dia merupakan spiritual dari hidup.

Jadi dapat disimpulkan bahwa Yoga sebagai sebuah cara atau jalan untuk mengendalikan pikiran yang terobyektifkan serta kecendrungan alami pikiran dan mengatur segala kegelisahan-kegelisahan pikiran agar tetap tak terpengaruh sehingga bisa mencapai penyatuan antara kesadaran unit dan kesadaran kosmik.

2.2       Konsep Astangga Yoga

Dalam menjalankan yoga ada tahap-tahap yang harus ditempuh yang disebut dengan Astangga Yoga. Astangga Yoga artinya delapan tahapan-tahapan yang ditempuh dalam melaksanakan yoga. Adapun bagian-bagian dari Astangga Yoga yaitu Yama (pengendalian), Nyama (peraturan-peraturan), Asana (sikap tubuh), Pranayama (latihan pernafasan), Pratyahara (menarik semua indrinya kedalam), Dharana (telah memutuskan untuk memusatkan diri dengan Tuhan), Dhyana (mulai meditasi dan merenungkan diri serta nama Tuhan), dan Samadhi (telah mendekatkan diri, menyatu atau kesendirian yang sempurna atau merialisasikan diri).

1. Panca Yama Brata

Panca yama Brata adalah lima pengendalian diri tingkat jasmani yang harus dilakukan tanpa kecuali. Gagal melakukan pantangan dasar ini maka seseorang tidak akan pernah bisa mencapai tingkatan berikutnya. Penjabaran kelima Yama Bratha ini diuraikan dengan jelas dalam Patanjali Yoga Sutra II.35 – 39.

  1. Ahimsa atau tanpa kekerasan. Jangan melukai mahluk lain manapun dalam pikiran, perbuatan atau perkataan. (Patanjali Yoga Sutra II.35)
  2. Satya atau kejujuran/kebenaran dalam pikiran, perkataan dan perbuatan, atau pantangan akan kecurangan, penipuan dan kepalsuan. (Patanjali Yoga Sutra II.36)
  3. Astya atau pantang menginginkan segala sesuatu yang bukan miliknya sendiri. Atau dengan kata lain pantang melakukan pencurian baik hanya dalam pikiran, perkataan apa lagi dalam perbuatan. (Patanjali Yoga Sutra II.37)
  4. Brahmacarya atau berpantang kenikmatan seksual. (Patanjali Yoga Sutra II.38)
  5. Aparigraha atau pantang akan kemewahan; seorang praktisi Yoga (Yogin) harus hidup sederhana. (Patanjali Yoga Sutra II.38)

2. Panca Niyama Bratha

Panca Nyama Brata adalah lima penengendalian diri tingkat rohani dan sebagai penyokong dari pantangan dasar sebelumnya diuraikan dalam Patanjali Yoga Sutra II.40-45.

  1. Sauca, kebersihan lahir batin. Lambat laun seseorang yang menekuni prinsip ini akan mulai mengesampingkan kontak fisik dengan badan orang lain dan membunuh nafsu yang mengakibatkan kekotoran dari kontak fisik tersebut (Patanjali Yoga Sutra II.40). Sauca juga menganjurkan kebajikan Sattvasuddi atau pembersihan kecerdasan untuk membedakan (1) saumanasya atau keriangan hati, (2) ekagrata atau pemusatan pikiran, (3) indriajaya atau pengawsan nafsu-nafsu, (4) atmadarsana atau realisasi diri (Patanjali Yoga Sutra II.41).
  2. Santosa atau kepuasan. Hal ini dapat membawa praktisi Yoga kedalam kesenangan yang tidak terkatakan. Dikatakan dalam kepuasan terdapat tingkat kesenangan transendental (Patanjali Yoga Sutra II.42).
  3. Tapa atau mengekang. Melalui pantangan tubuh dan pikiran akan menjadi kuat dan terbebas dari noda dalam aspek spiritual (Patanjali Yoga Sutra II.43).
  4. Svadhyaya atau mempelajari kitab-kitab suci, melakukan japa (pengulangan pengucapan nama-nama suci Tuhan) dan penilaian diri sehingga memudahkan tercapainya “istadevata-samprayogah, persatuan dengan apa yang dicita-citakannya (Patanjali Yoga Sutra II.44).
  5. Isvarapranidhana atau penyerahan dan pengabdian kepada Tuhan yang akan mengantarkan seseorang kepada tingkatan samadhi (Patanjali Yoga Sutra II.45).

Kebalikan dari sepuluh kebaikan yang harus diwujudkan (Yama dan Niyama) disebut sebagai vitarka, yaitu kesalahan-kesalahan yang harus dengan teliti dijauhkan dan dihilangkan, yaitu:

1.      Himsa atau kekerasan dan tidak sabar sebagai lawan ahimsa

2.      Asatya atau kepalsuan sebagai lawan dari satya

3.      Steya atau keserakahan sebagai lawan dari asteya

4.      Vyabhicara atau kenikmatan seksual sebagai lawan dari brahmacarya

5.      Asauca atau kekotoran sebagai lawan dari sauca

6.      Asantosa atau ketidakpuasan sebagai lawan dari santosa

7.      Vilasa atau kemewahan sebagai lawan tapa

8.      Pramada atau kealpaan sebagai lawan svadhyaya

9.      Prakrti-pranidhana atau keterikatan pada prakrti sebagai lawan dari isvarapranidhana

Dengan menempuh jalan kebaikan bukan berarti seseorang dengan sendirinya dilindungi terhadap kesalahan yang bertentangan. Jangan menyakiti orang lain belum tentu berarti perlakukan orang lain dengan baik. Kita harus melakukan keduanya, tidak menyakiti orang lain dan sekaligus melakukan keramah-tamahan.

3. Asana

Asana adalah sikap duduk pada waktu melaksanakan yoga. Buku Yogasutra tidak mengharuskan sikap duduk tertentu, tetapi menyerahkan sepenuhnya kepada siswa sikap duduk yang paling disenangi dan relax, asalkan dapat menguatkan konsentrasi dan pikiran dan tidak terganggu karena badan merasakan sakit akibat sikap duduk yang dipaksakan. Selain itu sikap duduk yang dipilih agar dapat berlangsung lama, serta mampu mengendalikan sistim saraf sehingga terhindar dari goncangan-goncangan pikiran. Sikap duduk yang relaks antara lain : silasana (bersila) bagi laki-laki dan bajrasana (metimpuh-bhs. Bali, menduduki tumit) bagi wanita, dengan punggung yang lurus dan tangan berada diatas kedua paha, telapak tangan menghadap keatas. Di bawah ini adalah macam-macam gerakan Asana meburut Gheranda Samhita.

GERAKAN MENURUT GHERANDA SAMHITA
No Nama Asana Sikap / Pose Manfaat
1 Siddhasan Sikap Duduk Yang Lurus Untuk Mendapatkan Keberhasilan
2 Padmasan Sikap Duduk Teratai Menghilangkan Segala Macam Penyakit
3 Bhadrasan Duduk Diatas Tumit Yang Terbalik Menghilangkan Segala Macam Penyakit
4 Muktasan Duduk Diatas Kaki Yang Kiri Kemudian Taruh Diatas Untuk Keberhasilan
5 Vajrasan Duduk Diatas Kedua Telapak Kaki Untuk Pencernaan
6 Svastikasan Duduk Dengan Kaki Dilipat Dibawah Dan Yang Lainnya Di atas Untuk Keberhasilan
7 Singhasan Duduk Seperti Sikap Singa Untuk Menghilangkan Penyakit
8 Gomukhasan Duduk Seperti Wajah Sapi Mengatasi Penyakit Jantung
9 Virasan Sikap Seorang Pemberani Menumbuhkan Sikap Pemberani
10 Dhanurasan Postur Seperti Busur Melenturkan Tulang Belakang
11 Mritasan Postur Badan Seperti Mayat Untuk Tensi Darah Rendah
12 Guptasan Kedua Kaki Sembunyi Dibawah paha Untuk Melenturkan Kedua Kaki
13 Matsyasan Sikap seperti Ikan Untuk Menghilangkan Penyakit
14 Pascimottanasan Sikap duduk Dengan kedua Kaki Lurus Untuk Penyakit Pencernaan
15 Matsyendrasan Sikap Ikan Terbalik Untuk Penyakit Pencernaan
16 Goraksasan Duduk Diatas Kedua Kaki Untuk Keberhasilan
17 Utkatasan Duduk Diatas Tumit Kaki Untuk Kesehatan Seluruh Tubuh
18 Sankatasan Melipat Kedua Kaki Melenturkan Kedua Kaki
19 Mayurasan Sikap Merak Menguatkan Pencernaan
20 Kukutasan Sikap Ayam Untuk Kedua Tangan Dan Penyakit Wasir
21 Kurmasan Sikap Kura-kura Untuk Memanjangkan Nafas
22 Uttan Kurmasan Sikap Kura-kura II Untuk Nafas,Kesehatan dan Penyakit Perut
23 Uttan Mandukasan Sikap Kodok Untuk Kekuatan Badan
24 Vriksasan Sikap Pohon Untuk Kesetabilan Dua
25 Mandukasan Sikap Kodok II Untuk Pernafasan
26 Garudasan Sikap Garuda Untuk Prostat
27 Vrisasan Sikap Sapi Jantan Untuk Hernia
28 Salabhasan Sikap Kalajengking Segala Jenis Penyakit Perut
29 Makarasan Sikap Buaya Untuk Menghilangkan Stress Dan Sangat Bagus Untuk Leher
30 Ustrasan Sikap Unta Untuk Leher Yang Kaku
31 Bhujangasan Sikap Ular Mengeluarkan Racun Dari Badan
32 Yogasan Sikap Duduk Nyaman Dan Stabil Untuk Memberikan Rasa Nyaman Dan Stabil Pada Saat Meditasi

4. Pranayama
Pranayama adalah pengaturan nafas keluar masuk paru-paru melalui lubang hidung dengan tujuan menyebarkan prana (energi) keseluruh tubuh. Pada saat manusia menarik nafas mengeluarkan suara So, dan saat mengeluarkan nafas berbunyi Ham. Dalam bahasa Sansekerta So berarti energi kosmik, dan Ham berarti diri sendiri (saya). Ini berarti setiap detik manusia mengingat diri dan energi kosmik.. Pranayama terdiri dari : Puraka yaitu memasukkan nafas, Kumbhaka yaitu menahan nafas, dan Recaka yaitu mengeluarkan nafas. Puraka, kumbhaka dan recaka dilaksanakan pelan-pelan bertahap masing-masing dalam tujuh detik. Hitungan tujuh detik ini dimaksudkan untuk menguatkan kedudukan ketujuh cakra yang ada dalam tubuh manusia yaitu : muladhara yang terletak di pangkal tulang punggung diantara dubur dan kemaluan, svadishthana yang terletak diatas kemaluan, manipura yang terletak di pusar, anahata yang terletak di jantung, vishuddha yang terletak di leher, ajna yang terletak ditengah-tengah kedua mata, dan sahasrara yang terletak diubun-ubun.

5. Pratyahara

Adalah penguasaan panca indria oleh pikiran sehingga apapun yang diterima panca indria melalui syaraf ke otak tidak mempengaruhi pikiran. Panca indria adalah : pendengaran, penglihatan, penciuman, rasa lidah dan rasa kulit. Pada umumnya indria menimbulkan nafsu kenikmatan setelah mempengaruhi pikiran. Yoga bertujuan memutuskan mata rantai olah pikiran dari rangsangan syaraf ke keinginan (nafsu), sehingga citta menjadi murni dan bebas dari goncangan-goncangan. Jadi yoga tidak bertujuan mematikan kemampuan indria. Untuk jelasnya mari kita kutip pernyatan dari Maharsi Patanjali sebagai berikut : Sva viyasa asamprayoga, cittayasa svarupa anukara, iva indriyanam pratyaharah, tatah parana vasyata indriyanam. Artinya : Pratyahara terdiri dari pelepasan alat-alat indria dan nafsunya masing-masing, serta menyesuaikan alat-alat indria dengan bentuk citta (budi) yang murni. Makna yang lebih luas sebagai berikut : Pratyahara hendaknya dimohonkan kepada Hyang Widhi dengan konsentrasi yang penuh agar mata rantai olah pikiran ke nafsu terputus.

6. Dharana

Dharana artinya mengendalikan pikiran agar terpusat pada suatu objek konsentrasi. Objek itu dapat berada dalam tubuh kita sendiri, misalnya “selaning lelata” (sela-sela alis) yang dalam keyakinan Sivaism disebut sebagai “Trinetra” atau mata ketiga Siwa. Dapat pula pada “tungtunging panon” atau ujung (puncak) hidung sebagai objek pandang terdekat dari mata. Para Sulinggih (Pendeta) di Bali banyak yang menggunakan ubun-ubun (sahasrara) sebagai objek karena disaat “ngili atma” di ubun-ubun dibayangkan adanya padma berdaun seribu dengan mahkotanya berupa atman yang bersinar “spatika” yaitu berkilau bagaikan mutiara. Objek lain diluar tubuh manusia misalnya bintang, bulan, matahari, dan gunung. Penggunaan bintang sebagai objek akan membantu para yogin menguatkan pendirian dan keyakinan pada ajaran Dharma, jika bulan yang digunakan membawa kearah kedamaian bathin, matahari untuk kekuatan phisik, dan gunung untuk kesejahteraan. Objek diluar badan yang lain misalnya patung dan gambar dari Dewa-Dewi, Guru Spiritual. yang bermanfaat bagi terserapnya vibrasi kesucian dari objek yang ditokohkan itu. Kemampuan melaksanakan Dharana dengan baik akan memudahkan mencapai Dhyana dan Samadhi.

7.   Dhyana.
Dhyana adalah suatu keadaan dimana arus pikiran tertuju tanpa putus-putus pada objek yang disebutkan dalam Dharana itu, tanpa tergoyahkan oleh objek atau gangguan atau godaan lain baik yang nyata maupun yang tidak nyata. Gangguan atau godaan yang nyata dirasakan oleh Panca Indria baik melalui pendengaran, penglihatan, penciuman, rasa lidah maupun rasa kulit. Ganguan atau godan yang tidak nyata adalah dari pikiran sendiri yang menyimpang dari sasaran objek Dharana. Tujuan Dhyana adalah aliran pikiran yang terus menerus kepada Hyang Widhi melalui objek Dharana, lebih jelasnya Yogasutra Maharsi Patanjali menyatakan : “Tatra pradyaya ekatana dhyanam” Artinya : Arus buddhi (pikiran) yang tiada putus-putusnya menuju tujuan (Hyang Widhi). Kaitan antara Pranayama, Pratyahara dan Dhyana sangat kuat, dinyatakan oleh Maharsi Yajanawalkya sebagai berikut : “Pranayamair dahed dosan, dharanbhisca kilbisan, pratyaharasca sansargan, dhyanena asvan gunan : Artinya : Dengan pranayama terbuanglah kotoran badan dan kotoran buddhi, dengan pratyahara terbuanglah kotoran ikatan (pada objek keduniawian), dan dengan dhyana dihilangkanlah segala apa (hambatan) yang berada diantara manusia dan Hyang Widhi.

8.   Samadhi

Samadhi adalah tingkatan tertinggi dari Astangga-yoga, yang dibagi dalam dua keadaan yaitu : 1) Samprajnatta-samadhi atau Sabija-samadhi, adalah keadaan dimana yogin masih mempunyai kesadaran, dan 2) Asamprajnata-samadhi atau Nirbija-samadhi, adalah keadaan dimana yogin sudah tidak sadar akan diri dan lingkungannya, karena bathinnya penuh diresapi oleh kebahagiaan tiada tara, diresapi oleh cinta kasih Hyang Widhi. Baik dalam keadaan Sabija-samadhi maupun Nirbija-samadhi, seorang yogin merasa sangat berbahagia, sangat puas, tidak cemas, tidak merasa memiliki apapun, tidak mempunyai keinginan, pikiran yang tidak tercela, bebas dari “catur kalpana” (yaitu : tahu, diketahui, mengetahui, Pengetahuan), tidak lalai, tidak ada ke-”aku”-an, tenang, tentram dan damai. Samadhi adalah pintu gerbang menuju Moksa, karena unsur-unsur Moksa sudah dirasakan oleh seorang yogin. Samadhi yang dapat dipertahankan terus-menerus keberadaannya, akan sangat memudahkan pencapaian Moksa.  Katha Upanisad II.3.1. : Yada pancavatisthante, jnanani manasa saha, buddhis ca na vicestati, tam ahuh paramam gatim,  Artinya : Bilamana Panca Indria dan pikiran berhenti dari kegiatannya dan buddhi sendiri kokoh dalam kesucian, inilah keadaan manusia yang tertinggi.

2.2       Aplikasi Astangga Yoga dengan Kekinian

Masa muda adalah saat yang paling tepat untuk berlatih yoga. Ini adalah sifat yang pertama dan yang utama untuk seorang siswa Yoga. Siswa yoga harus kuat dan memiliki vitalitas yang besar. Mereka yang mempunyai pikiran tenang yang percaya pada kata-kata gurunya, ia yang bersahaja, jujur, menginginkan kebebasan dari samsara, adalah orang-orang yang cocok untuk disiplin yoga bagi mereka yang sudah menghapus keakuan, kesombongan, ketamakan dan yang memiliki tempramen tenang adalah orang yang sesuai menjadi sang abadi. Dalam kehidupan sehari-hari aplikasi Astangga Yoga di di jaman Kali Yuga ini tentu banyak mengalami penyimpangan-penyimpangan. Banyak orang yang tahu tentang ajaran Astangga Yoga ini, akan tetapi hanya sedikit orang yang mau mengamalkan ajaran ini. Untuk lebih jelasnya marilah kita membahas lebih rinci bagaimana aplikasi daripada ajaran Astangga Yoga ini.

A. Aplikasi Panca Yama Bratha

Adalah pengendalian diri tingkat jasmani yang menjadi tahap awal bagi seseorang yang ingin meningkatkan kualitas spiritualnya.

1.      Ahimsa atau tanpa kekerasan. Jangan melukai mahluk lain manapun dalam pikiran, perbuatan atau perkataan. Orang yang ingin menapaki jalan spiritual yang lebih tinggi semestinya sudah memulai untuk tidak menyakiti baik dari segi fisik, perkataan maupun pikiran terhadap semua makhluk ciptaan Tuhan akan tetapi kita lihat kekerasan semakin tinggi saja itu berarti ajaran Ahimsa masih hanya sebatas teori saja.

2.      Satya atau kejujuran atau kebenaran dalam pikiran, perkataan dan perbuatan, atau pantangan akan kecurangan, penipuan dan kepalsuan. Ajaran satya di jaman sekarang mengalami sebuah degradasi yang sangat tajam dimana sebagian besar orang-orang susah untuk berpikir, berkata dan berbuat yang jujur dan mereka cenderung tidak satya karena suatu tujuan yang sifatnya keduniawiaan seperti kekuasaan, pendidikan, harta dan popularitas.

  1. Astya atau pantang menginginkan segala sesuatu yang bukan miliknya sendiri. Atau dengan kata lain pantang melakukan pencurian baik hanya dalam pikiran, perkataan apa lagi dalam perbuatan. Orang kebanyakan selalu merasa tidak puas akan apa yang menjadi miliknya sehingga seringkali menginginkan benda-benda yang bukan menjadi miliknya. Dalam praktek kehidupan sehari-hari sering kita lihat sepertia kasus pencurian, korupsi yang merupakan perbuatan merugikan orang lain.
  2. Brahmacarya atau berpantang kenikmatan seksual. Untuk seorang Brahmacarya pekerjaannya adalah menuntut ilmu dan tidak melakukan hubungan layaknya suami istri, namun di jaman sekarang ini banyak yang melakukan hubungan seksual sedangkan mereka masih dalam tahap Brahmacari padahal hubungan seperti itu tidak didahului dengan upacara pernikahan. Ini membuktikan bahwa aplikasi dari ajaran Brahmacarya ini masih sangat rendah di kehidupan sehari-hari.
  3. Aparigraha atau pantang akan kemewahan artinya seorang praktisi Yoga (Yogin) harus hidup sederhana. Hidup sederhana bukanlah hidup yang serba dibatasi akan tetapi hidup yang tidak terlalu mengikatkan diri terhadap hal yang sifatnya duniawi. Dalam hal ini kita diajarkan untuk lebih proporsional sesuai dengan kemampuan, sehingga setahap demi setahap kita bisa melepaskan ikatan keduniawiaan. Di jaman sekarang ini kecendrungan seseorang untuk hidup sederhana masih sangat minim, karena hidup yang serba glamour membuat mereka merasa enggan untuk melakukannya sehingga menimbulkan keterikatan terhadap materialisme yang membuat kesulitan untuk meningkatkan kualitas spiritual.

B. Aplikasi Panca Niyama Bratha

Panca Nyama Brata adalah lima penengendalian diri tingkat rohani dan sebagai penyokong dari pantangan dasar sebelumnya.

1.      Sauca, kebersihan lahir batin. Lambat laun seseorang yang menekuni prinsip ini akan mulai mengesampingkan kontak fisik dengan badan orang lain dan membunuh nafsu yang mengakibatkan kekotoran dari kontak fisik tersebut. Di Bali sebelum menjadi rohaniawan (Sulinggih) mereka harus disucikan dengan upacara, namun dalam prakteknya masih banyak yang mengingkari akan hal tersebut, misalnya seorang sulinggih yang berbisnis banten sedangkan itu sudah merusak kesucian secara lahiriah dari seorang rohaniawan. Dewasa ini banyak orang yang ingin menjadi seorang rohaniawan, ini menunjukkan bahwa ajaran sauca menjadi hal yang begitu diharapkan oleh banyak orang dan tidak terlepas dari keinginan untuk menjadi pelayan Tuhan.

2.      Santosa atau kepuasan. Hal ini dapat membawa praktisi Yoga kedalam kesenangan yang tidak terkatakan. Dikatakan dalam kepuasan terdapat tingkat kesenangan transendental. Kepuasan atau Atmanastuti merupakan hal yang tidak kita pisahkan dalam kehidupan spiritual. Kepuasan lahir dan bathin dalam melayani Tuhan adalah paling utama sehingga tidak menimbulkan rasa beban dan berat dalam melaksanakan pelayanan.

  1. Tapa atau mengekang melalui pantangan tubuh dan pikiran akan menjadi kuat dan terbebas dari noda dalam aspek spiritual. Ajaran ini lebih menekankan aspek pengendalian diri dalam segala bidang. Di jaman sekarang banyak orang berusaha mencari tempat-tempat yang menyediakan ketenangan, keheningan untuk mendapatkan ketenangan akibat kepenatan hidup yang cukup berat.
  2. Svadhyaya atau mempelajari kitab-kitab suci, melakukan japa (pengulangan pengucapan nama-nama suci Tuhan) dan penilaian diri sehingga memudahkan tercapainya  persatuan dengan apa yang dicita-citakannya. Di jaman sekarang orang-orang sudah mulai enggan untuk mempelajari kitab-kitab suci karena kesibukan sehingga orang-orang mulai melupakannya. Akan tetapi tidak menutup kemungkinan bagi mereka yang mempelajari khusus lewat pendidikan formal di perguruan tinggi merupakan jalan yang cukup bagus khusunya bagi generasi muda yang ingin mendalami ajaran agama. Jadi ada pasang surut terhadap aplikasi swadhyaya di jaman globalisasi ini.
  3. Isvarapranidhana atau penyerahan dan pengabdian kepada Tuhan yang akan mengantarkan seseorang kepada tingkatan samadhi. Dalam hal ini kita dituntut untuk menjadi pelayan Tuhan dan selalu mepersembahkan hasilnya kepada Beliau.

C. Aplikasi Asana

Asana merupakan sikap duduk yang nyaman, rileks dan tenang. Dalam kehidupan sehari-hari orang-orang mungkin mengabaikannya karena tidak tahu bahwa posisi duduk yang salah dapat mengakibatkan penyakit tulang seperti skoliosis, lordosis dan kifosis serta gangguan peredaran darah. Ini kelihatan sepele akan tetati jika posisi asana ini diterapkan dalam kehidupan sehari-hari baik sedang melakukan yoga ataupun tidak maka akan dapat meminimalisasi penyakit yang ditimbulkan akibat kesalahan duduk. Selama ini kita mengambil sikap asana hanya pada saat bersembahyang ataupun yoga, padahal praktiknya kita lebih banyak menghabiskan waktu di luar kegiatan tersebut. Jadi penting menerapkan sikap asana yang baik dalam kehidupan sehari-hari.

D. Aplikasi Pranayama

Pranayama berarti mengatur pernafasan. Selama ini menjadi kelalaian dari manusia bahwa menyadari nafas berarti menyadari akan hakekat Ketuhanan. Kita sering mengabaikan bahwa bernafas yang baik merupakan cara untuk menjaga kesehatan. Akan tetapi manusia di jaman sekarang cenderung mengabaikan serta kita sering tidak sadar bahwa selalu berpikir optimis  kalau besok kita pasti masih hidup, sedangkan kita tahu bahwa nafas kita ini adalah kuasa dari Tuhan. Pranayama tidak semata-mata mengacu kepada nafas masuk dan keluar dan kaitannya dengan fenomena fisika-kimia, tetapi jauh lebih halus dari itu. Proses menarik, menahan dan mengeluarkan nafas hanyalah gambaran kasar dari prana. Sebagaimana sesungguhnya ruji dikencangkan pada pusat sebuah roda, demikianlah segala apa adalah terikat pada prana. Prana berjalan bersama pada prana. Prana memberikan prana. Memberikan kehidupan pada mahluk yang hidup. Bapak seseorang adalah prana. Ibu seseorang adalah prana. Saudara wanita seseorang adalah prana, guru seseorang adalah prana, seorang Brahmana adalah prana. Sehingga dikatakan bahwa dengan penguasaan pernafasan yang merupakan gambaran kasar dari Prana itu sendiri seseorang dapat mengendalikan pikiran yang bergejolak, hawa nafsu serta kelemahan badan. Bahkan dengan menguasai prana dengan baik, seorang praktisi dapat mengalami fenomena metafisis yang tidak dapat dijelaskan oleh fenomena fisika biasa. Jadi Pranayama tidak kita aplikasikan ketika ingin bersembahyang dan beryoga saja akan tetapi dala praktek kehidupan sehari-hari karena porsi waktu kita jauh lebih besar menjalani hal tersebut.

E. Aplikasi dari Prathyahara, Dharana, Dhyana dan Semadhi

Keempat sendi yoga yang pertama, yaitu Yama, Nyama, Asana dan Pranayama adalah termasuk persiapan atau dengan kata lain baru “kulit” dari Yoga itu sendiri. Sedangkan keempat sendi berikutnya yaitu Prathyahara, Dharana, Dhyana dan Semadhi barulah merupakan arah menuju inti Yoga itu sendiri.

Pratyahara berkaitan dengan alat-alat indria yang secara ilmiah hanya ditujukan untuk menikmati hal-hal material. Dalam kehidupan sehari-hari kita harus bisa mengendalikan semua indria-indria ini karena panca indria ini apabila tidak dikendalikan maka sudah pasti kita akan jatuh ke jurang neraka serta tidak akan bisa manunggal dengan Beliau. Mata sebagai indra penglihatan digunakan untuk menikmati hal-hal yang spiritual, telinga untuk mendengar diarahkan untuk mendengar nama-nama suci dan segala hal yang berkaitan dengan spiritual, demikian juga dengan indra-indra yang lainnya, semuanya ditarik dari kenikmatan duniawi dan diarahkan kepada kenikmatan rohani. Dengan cara demikian orang dapat memperoleh penguasaan penuh atas alat-alat indrianya sehingga kita bisa manunggal dengan Tuhan.

Dharana atau pemusatan pikiran adalah tingkatan yoga yang keenam. Dalam Patanjali Yoga Sutra III.1 disebutkan “deåa-bandhaå cittasya dhâraña, menetapkan citta atau pikiran pada suatu tempat disebut dharana”. Dharana dapat diibaratkan sebagai proses “mengetuk pintu” menuju Samadhi sehingga praktisi yang telah menguasai dharana dengan sempurna akan dengan sendirinya terarahkan menuju pada samadhi. Patanjali menganjurkan agar pemusatan pikiran harus hanya ditujukan pada satu objek kontemplasi, tat-pratiæedhârtham eka-tattvâbhyâsai (Patanjali Yoga Sutra I.32). Sehingga dalam proses dharana seorang praktisi dapat bermeditasi dengan memusatkan diri pada ujung hidung, pada berkas cahaya, aksara suci OM atau hal-hal lain yang dibenarkan. Dalam kehidupan sehari kita hendaknya selalu mengingat beliau serta memusatkan pikiran kepada-Nya dan selalu mempersembahkan apa yang kita alami, kerjakan apakah baik atau buruk kepada Tuhan karena itu merupakan jalan untuk penyatuan kepada Brahman.

Diantara Dhyana dan Samadhi ada perbedaan mendasar.  Dalam keadaan renungan (dhyana) pikiran seseorang merenungkan (dhyata), perbuatan renungan (dhyana) dan tujuan renungan (dhyaya) ketiganya masih dibedakan, namun dalam keadaan samadhi, ketiganya melebur menjadi satu. Jika diasumsikan sebagai pelukis dan lukisannya, kondisi dhyana adalah kondisi dimana sang pelukis masih berbeda dari gagasan tentang melukis dan keduanya berbeda pula dengan lukisannya. Tetapi dalam kondisi samadhi, pelukis tersebut begitu tercebur dalam karyanya sehingga ia, gagasan dan karyanya lebur menjadi satu. Dalam keadaan samadhi, sang jiva berada begitu dekat dengan Tuhan dan merasakan kebahagiaan luar biasa. Sehingga setelah seseorang terbangun dari samadhi, pada dasarnya dia tidaklah sama dengan sebelumnya. Ia menjadi berubah karena begitu lama berdekatan dan berhubungan secara pribadi dengan Tuhan, ia mendapatkan tambahan kehangatan (waranugraha atau ananda dan vijnana). Pada tahap ini seseorang dapat dikatakan sebagai seorang Siddha dan memperoleh kesaktian-kesaktian mistis tertentu.

Kita sering temukan khususnya para rohaniawan, sulinggih, orang pintar (Balian) mereka pada umumnya bisa mendapatkan Sunya tersebut, namun akan tetapi tidak menutup kemungkinan orang biasa pada umumnya bisa mendapatkan sunya tersebut asalkan sudah memahami tahapan-tahapan yang baik dan benar serta mengaplikasikannya. Semua itu bisa kita dapatkan hanya dengan  satu kata kunci untuk mencapai jalan sebagai jalan Yang Maha Kuasa, yaitu latihan. Berlatih diri dengan tekun karena dengan berlatih potur-postur yoga serta latihan pernafasannya, dan juga pikiran yang mindfull atau penuh perhatian ketika sedang berlatih akan didapatkan sikap tubuh yang lebih baik dan penuh percaya diri, seperti seekor singa, si raja hutan ketika berjalan, tegap, anggun, berwibawa, dan pernuh percaya diri. Ditambah dengan pola makan yang baik dan berimbang yang akan membantu organ-organ di dalam tubuh mencerna makanan yang masuk dengan semestinya, akan membantu tubuh dan pikiran mendapatkan sikap rileks yang maksimal, seperti tunawisma yang dapat tidur dengan nyamannya di segala tempat, di setiap saat dan dalam kondisi apapun.

BAB III

PENUTUP

3.1    Kesimpulan

Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa Yoga sebagai sebuah cara atau jalan untuk mengendalikan pikiran yang terobyektifkan serta kecendrungan alami pikiran dan mengatur segala kegelisahan-kegelisahan pikiran agar tetap tak terpengaruh sehingga bisa mencapai penyatuan antara kesadaran unit dan kesadaran kosmik.

Astangga yoga merupakan tahapan-tahapan yang harus dijalankan bagi seseorang yang ingin meningkatkan kualitas spiritual. Astangga Yoga berarti delapan tahapan yang harus dilaksanakan dalam beryoga. Bagian-bagian dari Astangga Yoga yaitu Yama (pengendalian), Nyama (peraturan-peraturan), Asana (sikap tubuh), Pranayama (latihan pernafasan), Prathyahara (menarik semua indrinya kedalam), Dharana (telah memutuskan untuk memusatkan diri dengan Tuhan), DHYANA (mulai meditasi dan merenungkan diri serta nama Tuhan), dan Samadhi (telah mendekatkan diri, menyatu atau kesendirian yang sempurna atau merialisasikan diri).

Aplikasi dari ajaran Astangga Yoga di jaman Kali Yuga ini masih sangat minim. Hal itu disebabkan karena jaman globalisasi membuat pola pikir seseorang untuk benar-benar berniat mengamalkan ajaran ini masih cukup rendah. Jika kita telusuri apa yang disebut Yoga oleh orang-orang moden sangat jauh berbeda dari sistem Yoga aslinya. Saat ini orang-orang hanya fokus mempraktekkan tingkatan Raja Yoga yang ketiga dan yang keempat, yaitu Asana (sikap duduk) dan Pranayama (teknik pernapasan) dan semata-mata hanya untuk alasan kesehatan, umur panjang bahkan meningkatkan nafsu birahai semata. Walaupun secara material bermanfaat, namun mereka tidak memahami tujuan utama dari sistem Yoga itu sendiri.

Pada dasarnya Yoga berarti penghubungan atau pengaitan jiva individual dengan Yang Maha Kuasa, dengan kata lain tujuan utama dari sistem Yoga adalah untuk menghubungkan diri kita yang rendah dengan Tuhan Yang Maha Kuasa, bukan semata-mata hanya untuk kepentingan kesehatan dan hal-hal material lainnya. Dengan demikian syarat utama yang dimiliki oleh seorang calon praktisi Yoga adalah kepercayaan akan adanya Tuhan. Seorang yang atheis tidak bisa mengikuti sistem ini. Kalaupun dia mengikutinya, dia hanya akan mentok sampai pada tingkatan asana dan pranayama yang tujuannya hanya sebatas kesehatan fisik. Disamping itu, seorang praktisi Yoga juga harus memiliki dasar moral dan disiplin tinggi. Meskipun dikatakan bahwa selama kita ada dalam tubuh manusia, tidak perduli berapa umur kita, jenis kelamin dan kondisi fisik, namun tanpa dasar moral yang baik dipastikan seseorang tidak akan pernah bisa menapak sistem Yoga. Karena itulah dua tingkatan pertama Raja Yoga adalah Yama dan Nyama Bratha. Seseorang yang masih memelihara sifat kejam, suka mabuk dan kejahatan-kejahatannya otomatis akan gugur dengan sendirinya.

3.2    Saran-Saran

Sebagai generasi muda Hindu yang menuntut pendidikan formal di perguruan tinggi bernafaskan Hindu sudah semestinya kita menjadi pioneer dalam melaksanakan Astangga Yoga tersebut. Karena ajaran yang universal ini apabila dijalankan dengan penuh ketulusan hati kita pasti akan sampai pada cita-cita yang diharapkan yaitu manunggaling dengan Kawula Gusti. Memahami yoga lebih dalam lagi akan membantu meluruskan persepsi seseorang yang kurang akan informasi tentang Yoga yang telah mengundang persepsi keliru dan tidak sedikit di kalangan awam. Yoga sering dikacaukan dengan Tapa, bahkan dengan sesuatu yang berbau takhayul. Atau memandangnya dari sudut pandang kegaiban dan kanuragan saja. Jadi ini menjadi momen baik bagi kita untuk lebih memahami yoga lagi.

Daftar Pustaka

Ariasa Giri, I Made . 2006, Yoga Asanas, Pranayama, dan Meditasi . Denpasar: IHDN Denpasar

Somvir, Dr. 2006. Sehat Dengan Yoga dan Ayur weda. Paramita Surabaya

Swami Satya Prakas Saraswati, Patanjali Raja Yoga, Paramita Surabaya. 1996

Yudhiantara Kadek, 2006. Menyikapi Rahasia Yoga. Surabaya: Paramitha

http://Astangga Yoga.ucla.edu/portal/ucla/how-to-build-a-bigger-brain-91273.aspx

http://Yoga.com/showthread.phpt=32027

http://Sejarah Yoga.com/Hindu.phpt-681988

Dipublikasi di Uncategorized | Tinggalkan komentar

Tajen

BAB I

PENDAHULUAN

1.1       Latar Belakang

Bagi sebagian orang Bali tajen adalah bagian dari ritual adat budaya yang identik dengan tabuh rah harus dijaga dan dilestarikan, bagi sebagian orang Bali yang lain, tajen merupakan bentuk perjudian yang harus dihapuskan, karena dianggap tidak sesuai dengan norma-norma dalam agama Hindu-Bali itu sendiri.

Maraknya judi di seluruh pelosok Bali disebabkan bukanlah karena umat Hindu di Bali tidak taat beragama, tetapi karena tidak tahu bahwa judi itu dilarang dalam Agama. Judi khususnya tajen sudah mentradisi di Bali. Dampak negatif pariwisata dalam hal ini seolah-olah membenarkan tajen sebagai objek wisata antara lain terlihat dari banyaknya lukisan atau patung kayu yang menggambarkan dua ekor ayam sedang bertarung, atau gambaran seorang tua sedang mengelus-elus ayam kesayangannya. Berjudi juga sering menjadi simbol eksistensi kejantanan. Laki-laki yang tidak bisa bermain judi dianggap banci. Judi juga menjadi sarana pergaulan, mempererat tali kekeluargaan dalam satu Banjar. Oleh karena itu bila tidak turut berjudi dapat tersisih dari pergaulan, dianggap tidak bisa “menyama beraya”. Di zaman dahulu sering pula status sosial seseorang diukur dari banyaknya memiliki ayam aduan. Raja-raja Bali khusus menggaji seorang “Juru kurung” untuk merawat ayam aduannya. Ketidaktahuan atau awidya bahwa judi dilarang Agama Hindu antara lain karena pengetahuan agama terutama yang menyangkut Tattwa dan Susila kurang disebarkan ke masyarakat.

Motivasi lain berjudi adalah keinginan untuk mendapatkan uang dengan cepat tanpa bekerja. Yang dimaksud dengan bekerja menurut Agama Hindu adalah pekerjaan yang berhubungan dengan yadnya sebagaimana ditulis dalam Bhagawadgita Bab III.9 : Yajnarthat karmano nyatra, loko yam karmabandhanah, tadartham karma kaunteya, muktasangah samacara. Artinya “Kecuali pekerjaan yang dilakukan sebagai dan untuk yadnya, dunia ini juga terikat dengan hukum karma. Oleh karenanya Oh Arjuna, lakukanlah pekerjaanmu sebagai yadnya, bebaskan diri dari semua ikatan.” Dengan demikian mereka yang ingin dapat hasil tanpa bekerja tergolong orang tamasik. Walaupun dalam judi ada unsur untung-untungan atau sesuatu yang tidak pasti, tidak menyurutkan keberanian orang-orang tamasik berjudi, malah makin mendorong keinginan mereka berspekulasi dengan harapan hampa mendapat kemenangan

Menurut sejarah, tajen dianggap sebagai sebuah proyeksi profan dari salah satu upacara yadnya di Bali yang bernama tabuh rah. Tabuh rah merupakan sebuah upacara suci yang dilangsungkan sebagai kelengkapan saat upacara macaru atau bhuta yadnya yang dilakukan pada saat tilem. Upacara tabuh rah biasanya dilakukan dalam bentuk adu ayam, sampai salah satu ayam meneteskan darah ke tanah. Darah yang menetes ke tanah dianggap sebagai yadnya yang dipersembahkan kepada bhuta, lalu pada akhirnya binatang yang dijadikan yadnya tersebut dipercaya akan naik tingkat pada reinkarnasi selanjutnya untuk menjadi binatang lain dengan derajat lebih tinggi atau manusia. Matabuh darah binatang dengan warna merah inilah yang konon akhirnya melahirkan budaya judi menyabung ayam yang bernama tajen. Namun yang membedakan tabuh rah dengan tajen adalah, dimana dalam tajen dua ayam jantan diadu oleh para bebotoh sampai mati, jarang sekali terjadi sapih. Upacara tabuh rah bersifat sakral sedangkan tajen adalah murni bentuk praktik perjudian.

Sampai saat ini, persoalan tajen di Bali tetap menjadi sesuatu yang cukup dilematis. Dalam perspektif hukum positif, kegiatan apapun yang mengandung unsur permainan dan menyertakan taruhan berupa uang, maka dianggap sebagai perjudian dan dianggap terlarang. Namun di sisi lain, tajen yang sebenarnya merupakan sebuah proyeksi profan dari tabuh rah dianggap sebagai salah satu bentuk upacara adat yang sakral, patut dijunjung tinggi, dihormati dan tentu saja dilestarikan.

Jadi berdasarkan uraian di atas menarik  jika masalah tajen di Bali diangkat menjadi sebuah topik permasalahan. Kedua hal di atas, yaitu antara makna hakiki upacara adat di Bali dan pola pergeseran makna yang terjadi pada kasus tajen pada kenyatannya saling berintegrasi dan secara konkret sulit dipisahkan. Pergeseran makna yang terjadi sudah terlanjur terinternalisasi dalam kesadaran intelektual dan perasaan orang Bali. Tanpa disadari pergeseran makna tersebut “mencengkeram masyarakat Bali”, tentunya masyarakat Bali yang menyetujui dan mempertahankan adanya tajen. Tajen yang mulanya dianggap berasal dari upacara tabuh rah, telah berdiri sendiri menjadi satu konstruksi budaya yang tanpa disadari mereka menjebak dalam konstruksi nilai yang bertentangan dengan hakikat nilai yang sebenarnya dianut oleh masyarakat Hindu-Bali. Sebuah harmonisasi antara bhuana agung dan bhuana alit, upakara suci untuk upacara suci, upacara suci untuk menjaga realitas ambang antara yang abstrak dan yang nyata. Antara nilai adat, Agama hukum positif dan kepentingan industri pariwisata.

1.2       Rumusan Masalah

1.      Bagaimanakah perbedaan antara judi tajen dengan tabuh rah yang ada di Bali?

2.      Bagaimana kajian judi tajen ditinjau dari kitab Manawadharmasastra?

3.      Bagaimana kajian judi tajen ditinjau dari kitab Rg Weda?

1.3       Tujuan Penulisan

1.      Untuk mengetahui perbedaan antara judi tajen dengan tabuh rah yang ada di Bali.

2.      Untuk mengetahui kajian judi tajen ditinjau dari kitab Manawadharmasastra.

3.      Untuk mengetahui kajian judi tajen ditinjau dari kitab Rg Weda.

1.4       Manfaat Penulisan

1.      Bagi masyarakat Bali tentunya akan lebih bisa membedakan antara judi tajen dengan tabuh rah dimana judi tajen menurut kitab-kitab Hindu dan sumber hukum Hindu dilarang karena melanggar ajarn agama dan hokum perundang-undangan, sehingga tidak menjadikan tabuh rah sebagi topeng untuk melegalkan perjudian yang atas nama adat.

2.      Bagi pembaca nantinya akan lebih mengenal serta mendapatkan informasi yang lebih jelas tentang tajen dan tabuh rah.

3.      Bagi penulis ini sebagai ajang untuk menjajal kemampuan di bidang karya tulis yang secara tidak langsung memberikan kontribusi positif terhadap orang banyak.

BAB II

PEMBAHASAN

2.1       Perbedaan antara Judi Tajen dengan Tabuh Rah

A.    Judi Tajen

Judi tajen kalau kita kaji terdiri dari dua suku kata yaitu “judi” dan “tajen”. Dalam Ensiklopedia Indonesia (2000:474) Judi diartikan sebagai suatu kegiatan pertaruhan untuk memperoleh keuntungan dari hasil suatu pertandingan,permainan atau kejadian yang hasilnya tidak dapat diduga sebelumnya. Sedangkan Kartini Kartono (2007:65) mengartikan judi adalah pertaruhan dengan sengaja, yaitu mempertaruhkan satu nilai atau sesuatu yangdianggap bernilai, dengan menyadari adanya risiko dan harapan-harapan tertentu pada peristiwa-peristiwa permainan, pertandingan, perlombaandan kejadian-kejadian yang belum pasti hasilnya. Menurut KUHP Pasal 303 ayat (3) mengartikan judi adalah tiap-tiap permainan yang mendasarkan pengharapan buat menang pada umumnya bergantung kepada untung-untungan saja dan juga kalau pengharapan itu jadi bertambah besar karena kepintaran dan kebiasaan pemainan. Jadi berdasarkan ketiga pendapat tersebut dapat disimpulkan judi adalah perbuatan yang dilakukan dalam berbentuk permainan atau perlombaan yang dilakukan semata-mata untuk bersenang-senang atau kesibukan dalam mengisi waktu senggang serta ada taruhan yang dipasang oleh para pihak pemain atau bandar baik dalam bentuk uang ataupun harta benda lainnya sehingga tentu saja ada pihak yang diuntungkan dan yang dirugikan.

Istilah tajen berasal dari kata taji yang berarti pisau kecil. Taji atau pisau kecil inilah yang nantinya akan dipasang pada kaki ayam yang akan diadu. Adapun jenis-jenis tajen yaitu Pertama, tajen dalam ritual tabuh rah yang lazim diadakan berkaitan dengan upacara agama. Tabuh berarti mencecerkan dan rah adalah darah. Pelaksanaan tajen dalam tabuh rah dianggap sebagai bagian dari rangkaian pelaksanaan upacara sehingga pelaksanaannya tidak dilarang.  Kedua, tajen terang sengaja digelar desa adat untuk menggalang dana. Berdasarkan hukum adat, tajen terang tidak dilarang, bahkan setiap desa adat memiliki awig-awig yang mengatur tata cara tajen meski tidak tertulis. Ketiga, tajen branangan yang tanpa didahului izin kepala desa adat serta semata-mata berorientasi judi.

B.     Tabuh Rah

Dalam setiap upacara adat Hindu di Bali, ada beberapa proses yang harus dijalani dengan melangsungkan upacara Tabuh Rah. “Tabuh” berarti menaburkan dan “rah” berati darah. Tujuan penyembelihan darah binatang seperti: babi, bebek, kerbau, ayam adalah sebagai pelengkap upacara yang dilangsungkan. Darah perlambang merah dari binatang tersebut di gunakan sebagi bahan pelengkap metabuh. Metabuh adalah proses menaburkan lima macam warna zat cair adapun empat  bahan yang lain diantaranya zat berwarna putih dengan tuak, berwarna kuning dengan arak, berwarna hitam dengan berem, berwarna merah dengan taburan darah binatang dan ada dengan warna brumbun dengan mencampur empat warna tersebut.

Matabuh dengan lima zat cair adalah simbol untuk mengingatkan agar umat manusia menjaga keseimbangan lima zat cair yang berada dalam Bhuwana Alit. Jika lima zat cair itu berfungsi dengan baik maka orang pun akan hidup sehat dan bertenaga untuk melangsungkan  hidupnya. Lima zat cair yang disimbolkan adalah darah merah, darah putih, kelenjar perut yang berwarna kuning, kelenjar empedu warnanya hitam dan air itu sendiri simbol semua warna atau brumbun. Air itu bening berwarna netral,perpaduan fungsi lima zat cair dalam tubuh inilah yang akan membuat hidup sehat.

Pelaksanaan tabuh rah diadakan pada tempat dan saat- saat upacara berlangsung oleh sang Yajamana. Pada waktu perang satha disertakan toh dedamping yang maknanya sebagai pernyataan atau perwujudan dari keikhlasan Sang Yajamana beryadnya, dan bukan bermotif judi. Perang satha adalah pertarungan ayam yang diadakan dalam rangkaian upacara agama (yadnya). Dalam hal ini dipakai adalah ayam sabungan, dilakukan tiga babak. ( telung perahatan) yang mengandung makna arti magis bilangan tiga yakni sebagai lambang dari permulaan tengah dan akhir. Hakekatnya perang adalah sebagai simbol daripada perjuangan (Galungan) antara dharma dengan adharma. Aduan ayam yang tidak memenuhi ketentuan- ketentuan tersebut di atas tidaklah perang satha dan bukan pula runtutan upacara Yadnya. Di dalam prasasti- prasasti disebutkan bahwa pelaksanaan tabuh rah tidak minta ijin kepada yang berwenang. Adapun yang menjadi sumber untuk melakukan tabuh rah tersebut adalah a)Prasasti Bali Kuna (Tambra prasasti) seperti: 1) Prasasti Sukawana A l 804 Çaka, 2) Prasasti Batur Abang A 933 Çaka, 3) Prasasti Batuan 944 Çaka b)Lontar- lontar seperti: 1) Siwatattwapurana, 2) Yadnyaprakerti.

Dasar penggunaan tabuh rah adalah prasasti- prasasti Bali Kuna dan lontar- lontar 

Prasasti Batur Abang A l. tahun 933 Çaka
…………… mwang yan pakaryyakaryya, masanga kunang wgila ya manawunga makantang tlung parahatan, ithaninnya, tan pamwita, tan pawwata ring nayakan saksi…………. ………….. lagi pula bila mengadakan upacara- upacara misalnya tawur Kasanga patutlah mengadakan sabungan ayam tiga sehet (babak) di desanya, tidaklah minta ijin tidaklah membawa (memberitahu.) kepada yang berwenang………..
Prasasti Batuan yang berangka tahun 944 Çaka
………….. kunang yan manawunga ing pangudwan makantang tlung parahatan, tan pamwita ring nayaka saksi mwang sawung tunggur, tan knana minta pamli…………… ………………. adapun bila mengadu ayam di tempat suci dilakukan 3 sehet (babak) tidak meminta
ijin kepada yang berwenang, dan juga kepada pengawas sabungan tidak dikenakan cukai :………
Lontar Çiwa Tattwa Purana
Muah ring tileming Kesanga, hulun magawe yoga, teka wang ing madhyapada magawe tawur kesowangan, den hana pranging satha, wnang nyepi sadina ika labain sang Kala Daça Bhumi, yanora samangkana rug ikang ning madhyapada Lagi pula pada tilem Kasanga Aku (Bhatara Çiwa)
mengadakan yoga, berkewajibanlah orang di bumi
ini membuat persembahan masing- masing, lalu
adakan pertarungan ayam, dan Nyepi sehari (ketika) itu beri korban (hidangan) Sang Kala Daça
Bhumi, jika tidak celakalah manusia di bumi …..
Lontar Yajna Prakerti
……….. rikalaning reya- reya, prang uduwan, masanga kunang wgila yamanawunga makantang tlung parahatan saha upakara dena jangkep…… …………… pada waktu hari raya, diadakan pertarungan suci misalnya pada bulan Kasanga, patutlah mengadakan pertarungan ayam tiga sehet lengkap dengan upakaranya……………

2.2 Kajian Judi Tajen Menurut Kitab Manawadharmasastra

Yo’himsakaani bhuutaani hinas, tyaatmasukheaschaya. Sa jiwamsca mritascaiva na.
Kvacitsukhamedhate
. (Manawa Dharmasastra V.45) Maksudnya adalah Ia yang menyiksa makhluk hidup yang tidak berbahaya dengan maksud untuk mendapatkan kepuasan nafsu untuk diri sendiri, orang itu tidak akan pernah merasakan kebahagiaan. Ia selalu berada dalam keadaan tidak hidup dan tidak pula mati. Penyiksaan dan pembunuhan yang dilakukan hanya untuk kesenangan adalah dosa. Orang yang melakukan hal itu tidak akan memperoleh kebahagiaan baik di dunia ini maupun di masa kelahiran berikutnya.

1.      Dyūtaṁ samaḥ vayaṁ caiva rāja rātrannivarayet, rājanta karaóa vetau dvau dośau pṛthivikśitam. Manavadharmaśāstra IX.221.(Perjuadian dan pertaruhan supaya benar-benar dikeluarkan dari wilayah pemerintahannya, ke dua hal itu menyebabkan kehancuran negara dan generasi muda).

2.      Prakaśaṁ etat taskaryam yad devanasama hvayau, tayornityaṁ pratighate nṛpatir yatna van bhavet. Manavadharmaśāstra IX.222.(Perjudian dan pertaruhan menyebabkan pencurian, karena itu pemerintah harus menekan ke dua hal itu)

3.      Apraṇibhiryat kriyate tal loke dyūtam ucchyate, praṇibhiḥ kriyate yāstu
na vijñeyaḥ sāmahvayaḥ.
Manavadharmaśāstra IX.223. (Kalau barang-barang tak berjiwa yang dipakai pertaruhan sebagai uang,hal itu disebut perjudian, sedang bila yang dipakai adalah benda-bendaberjiwa untuk dipakai pertaruhan, hal itu disebut pertaruhan).

4.      Dyūtaṁ sāmahvayaṁ caiva yaḥ kūryat karayate va, tansarvan ghatayed rājaśudramś ca dvija linggi. Manavadharmaśāstra IX.224. (Hendaknya pemerintah menghukum badanniah semua yang berjudi dan bertaruh atau mengusahakan kesempatan untuk itu, seperti seorang pekerja yang memperlihatkan dirinya (menggunakan atribut) seorang pandita)

5.      Kitavān kuśìlavān kruran paśandasthaṁśca manavan,vikramaśṭhanañca undikaṁś ca kśipram nirvāśayetprat. Manavadharmaśāstra IX.225. (Penjudi-penjudi, penari-penari dan penyanyi-penyanyi (erotis), orang- orang yang kejam, orang-orang bermasalah di kota, mereka yang menjalankan pekerjaan terlarang dan penjual-penjual minuman keras, hendak- nya supaya dijauhkan dari kota (oleh pemerintah) sesegera mungkin).

6.      Eta raśṭre vartamana rajñaḥ pracchannataskaraḥ, vikarma kriyaya nityam bhadante bhadrikaḥ prajāḥ. Manavadharmaśāstra IX.226.(Bilamana mereka yang seperti itu yang merupakan pencuri terselubung, bermukim di wilayah negara, maka cepat-lambat, akan mengganggu penduduk dengan kebiasaannya yang baik dengan cara kebiasaannya yang buruk).

7.      Dyūtam etat pūra kalpe dṛśtaṁ vairakaraṁ mahat, tasmād dyūtaṁ na seveta
hasyartham api buddhimān
. Manavadharmaśāstra IX.227. (Di dalam jaman ini, keburukan judi itu telah nampak, menyebabkan timbulnya permusuhan. Oleh karena itu, orang-orang yang baik harus menjauhi kebiasaan-kebiasaan ini, walaupun untuk kesenangan atau hiburan).

Judi dan taruhan dilarang dalam Agama Hindu. Kitab suci Manawa Dharmasastra Buku IX (Atha Nawano dhyayah) sloka 221, 222, 223, 224, 225, 226, 227, dan 228 dengan jelas menyebutkan adanya larangan itu. Sloka 223 membedakan antara perjudian dengan pertaruhan. Bila objeknya benda-benda tak berjiwa disebut perjudian, sedangkan bila objeknya mahluk hidup disebut pertaruhan. Benda tak berjiwa misalnya uang, mobil, tanah dan rumah. Mahluk hidup misalnya binatang peliharaan, manusia, bahkan istri sendiri seperti yang dilakukan oleh Panca Pandawa dalam ephos Bharatha Yuda ketika Dewi Drupadi dijadikan objek pertaruhan melawan Korawa.

Pemerintah berwenang mengawasi agar larangan judi ditaati sebagaimana ditulis dalam Manawa Dharmasastra.IX.221. Perjudian dan pertaruhan supaya benar-benar dikeluarkan dari wilayah Pemerintahannya karena kedua hal itu menyebabkan kehancuran kerajaan dan putra mahkota. Istilah kerajaan dan putra mahkota zaman sekarang dapat ditafsirkan sebagai negara dan generasi penerus, sedangkan istilah Pemerintah dapat ditafsirkan sebagai penguasa, mulai Kelian Adat, Kepala Lingkungan, Lurah, Camat, Bupati, sampai Gubernur.

Para penjudi dan peminum minuman keras digolongkan sebagai orang-orang “sramana kota” (sloka 225) disebut pencuri-pencuri tersamar (sloka 226) yang mengganggu ketenteraman hidup orang baik-baik. Judi menimbulkan pencurian (sloka 222), permusuhan (sloka 227) dan kejahatan (sloka 228). Para penguasa khususnya di Bali diharap memahami benar tentang jenis-jenis judi agar tidak terkecoh dengan dalih pelaksanaan adat dan upacara agama. Ada kegiatan penggalian dana dengan mengadakan tajen, ada kegiatan piodalan di Pura dilengkapi dengan tajen, dan kebiasaan meceki pada waktu melek di acara ngaben, bahkan pada hari-hari raya seperti Galungan, Kuningan, Nyepi, Pagerwesi.

2.3 Kajian Judi Tajen Menurut Kitab Rg Weda

Masalah judi adalah masalah yang menyangkut kehidupan masyarakat (walau tidak seluruhnya), dan jika tidak ditangani dengan serius akan dapat menimbulkan berbagai masalah spiritual, sosial, keamanan baik untuk pribadi pelaku maupun berdampak kepada lingkungan sosial yang lebih luas. Maka untuk itu penulis mencoba mengetengahkan sabda Tuhan Yang Maha Esa dalam kitab suci Veda tentang judi (judian), sebagai berikut:

1.      Akṣair mā dīvyaḥ kśimit kṛśasva vitte ramasva bahu manyamānaḥ, tatra gāvaḥ kitava tatra jaya tan me vicaśṭe savitāyamarya. Ṛgveda X.34.13. (Wahai para penjudi, janganlah bermain judi, bajaklah tanahmu. Selalu puas dengan penghasilanmu, pikirkanlah itu cukup. Pertanianmenyediakan sapi-sapi bentina dan dengan itu istrimu tetap bahagia. Deva Savitā telah menasehatimu untuk berbuat demikian)

2.      Jāyā tayate kitavasya hìnā mātā putrasya carataḥ kva svit, ṛṇāvā bibhyad dhanam icchamānaḥ anyeśām astam upa naktam eti. Ṛgveda X.34.10. (Istri seorang penjudi yang mengembara mengalami penderitaan yang sangat menyedihkan, dan ibu seorang penjudi semacam itu dirundung penderitaan. Dia, yang dalam lilitan hutang dan kekurangan uang, memasuki rumah orang lain dengan diam-diam di malam hari)

3.      Dvesti śva rūr apa jaya ruóaddhi na nathito vindate marîitāram, aśvasyeva jarato vasnyasya nāhaṁ vindāmi kitavasya bogam. Ṛgveda X.34.3. (Ibu mertua membenci, istrinya menghindari dia, sementara pada waktu mengemis, tidak menemukan seorangpun yang berbelas kasihan. Istri penjudi itu berkata: “Sebagai seekor kuda tua yang tidak bermanfaat, kami sangat menderita menjadi istri seorang penjudi”).

Kalah atau menang dalam berjudi membawa dampak munculnya sadripu (enam musuh) pada diri seseorang. Sadripu adalah kama (nafsu tak terkendali), lobha (serakah), kroda (kemarahan), mada (kemabukan), moha (sombong) dan matsarya (cemburu), dengki, irihati). Penjudi yang menang menguatkan kama, lobha, mada, dan moha, pada dirinya dan yang kalah menguatkan kroda, dan matsarya.

Jadi berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa kita semestinya menghindari yang namanya segala bentuk perjudian khususnya judi tajen. Suami yang suka berjudi tentu akan mendatangkan kesengsaraan bagi keluarga seperti istri, anak orang tuanya serta orang-orang yang berada di sekelilingnya, sebab penjudi cenderung melakukan tindakan kriminal seperti mencuri, merampok untuk mendapatkan uang agar bisa dipakai berjudi. Dengan cara bekerja yang tekun serta mempersembahkan hasilnya kepada Tuhan karena dengan cara seperti itu tentunya akan membawa kebahagiaan bagi keluarga dan terhindar dari berbagai mala petaka.

BAB III

PENUTUP

3.1       Kesimpulan

Tajen dan tabuh rah memiliki perbedaan yang mendasar meskipun sama-sama sabung ayam, tajen merupakan bentuk hiburan yang lekat dengan kegiatan judi sedangkan tabuh rah adalah murni kegiatan ritual keagamaan. Kegiatan sabung ayam sebagai bentuk perjudiaan tidak dibenarkan menurut agama Hindu. Selain itu uang menjadi salah satu faktor utama yang menyebabkan tajen masih ada. Di wilayah agama, uang memiliki makna simbolik yang sangat kuat baik secara denotatif maupun konotatif. Secara denotatif uang digunakan sebagai pembiayaan upacara dan sekaligus untuk menjaga keberlangsungan kehidupan di banjar dan pura-pura, sedangkan secara konotatif uang digunakan sebagai sarana upakara. Dalam judi tajen konteks pengertian fungsi simbolik uang tanpa disadari telah mengalami pergeseran makna ketika uang dijadikan alasan untuk resistensi adat dan resistensi kolektifitas mabanjar. Judi tajen dianggap sah dan dipertahankan karena dianggap penting dalam rangkaian ritus agama dan ritus sosial.

Sedangkan menurut kitab suci Manawadharmasastra dan Rg Weda mengatakan bahwa segala bentuk perjudian khususnya tajen sangat dilarang karena melanggar norma agama dan hukum. Pemerintah dalam hal ini Kelian Adat, Kepala Lingkungan, Lurah, Camat, Bupati, sampai Gubernur berwenang mengawasi agar larangan judi ditaati agar perjudian dan pertaruhan supaya benar-benar dikeluarkan dari wilayah pemerintahannya karena kedua hal itu menyebabkan kehancuran keluarga, masyarakat dan negara. Para penjudi digolongkan sebagai orang-orang disebut pencuri-pencuri tersamar yang mengganggu ketenteraman hidup orang baik-baik karena judi menimbulkan pencurian, permusuhan dan kejahatan.

3.2       Saran-Saran

Memberantas judi sudah menjadi tugas para agamawan (Sulinggih) pemimpin-pemimpin umatuntuk meningkatkan kualitas beragama antara lain menyadarkan masyarakat akan dosa berjudi serta kesalahpahaman akibat tidak mampunya membedakan antara ritual keagamaan dan perjudian dapat diluruskan. Memberantas perjudian tidak dapat dengan paksaan atau kekuasaan berdasarkan Undang-undang saja, tetapi akan lebih berhasil jika disertai dengan dharmawacana-dharmatula, dan penyuluhan-penyuluhan yang intensif. Sehingga kebanggaan sebagian masyarakat sebagai penjudi sedikit demi sedikitdikikis sehingga menjadi malu berjudi. Salah satu alasan masyarakat berjudi di zaman dahulu adalah karena kurangnya fasilitas hiburan atau rekreasi. Oleh karena itu perkataan lain untuk berjudi adalah “makelecan” (kelecan artinya hiburan). Untuk menjaga kesehatan rohani masyarakat, salah satu upaya mungkin dapat ditempuh misalnya pemerintah menyediakan fasilitas hiburan atau rekreasi yang sehat, antara lain berolah raga. Jarang sekali di desa-desa ada lapangan volly, sepak bola, bulu tangkis, meja pingpong yang dikelola oleh Pemerintah. Jika ada, fasilitas itu dibuat oleh warga setempat,klub-klub, atau perusahaan. Pemerintah agar berupaya mengalihkan keinginan masyarakat mencari hiburan dari berjudi kepada bentuk hiburan lain yang sehat.

Daftar Pustaka

http://www.babadbali.com/canangsari/hkt-tabuh-rah-arti.htm

Lontar Siwatattwapurana.

Lontar Yadnyaprakerti

Prasasti Sukawana A l 804 Çaka.

Prasasti Batur Abang A 933 Çaka

Prasasti Batuan 944 Çaka.

Puja Gd, MA, Tjok Rai Sudharta MA.1977. Manawa Dharmasastra, Dirjen Bimas Hindu: Jakarta

Dharmawacana Ida Pandita Nabe Sri Bhagawan Dwija Warsa Nawa Sandhi sulinggih, tinggal di Geriya Tamansari Lingga Ashrama, Jl.Pantai Lingga, Singaraja

Dipublikasi di Uncategorized | Tinggalkan komentar

Nitisastra

BAB I

PENDAHULUAN

1.1       Latar Belakang

Kepemimpinan adalah kemampuan yang dimiliki oleh seorang pemimpin di dalam berkomunikasi dan menggerakan anggotanya untuk mencapai tujuan organisasi yang telah disepakati. Dari pengertian ini ada tiga unsur dalam kepemimpinan yaitu (1) adanya kemampuan seorang untuk mempengaruhi orang lain; (2) adanya proses komunikasi tertentu dan 3) adanya tujuan-tujuan kelompok yang akan dicapai secara bersama-sama

Pemimpin adalah faktor penentu dalam sukses atau gagalnya suatu organisasi atau Negara. Baik dalam politik pemerintahan, dunia pendidikan, Religi, sosial maupun dunia bisnis, dll. Kualitas pemimpin sangat berpengaruh terhadap keberhasilan organisasi. Sebab pemimpin yang sukses itu mampu mengelola organisasi, mampu mengantisifasi perubahan yang tiba-tiba, dapat mengoreksi kelemahan dan ringkasnya pemimpin mempunyai kesempatan paling banyak untuk merubah “batu menjadi permata” atau sebaliknya merubah “istana menjadi abu” bila ia salah langkah atau tidak cakap. Oleh karena itu pemimpin merupakan kunci sukses bagi keberhasilan organisasi dalam mewujudkan visi dan misinya sehingga bisa mewujudkan Dharma Sidhiartha.

Pada dasarnya atau konsekwensinya hanya ada dua pilihan bila kita hidup dalam suatu perkumpulan yakni sebagai pemimpin atau sebagai yang dipimpin, yang lazim disebut dengan anggota. Sebagai anggota yang dipimpin kita harus memiliki loyalitas, patuh dan taat pada perintah atasan sebagai pemimpin dan rela berkorban serta bekerja keras untuk mendukung atasan dalam pencapaian tujuan, yang dalam ajaran agama kita disebut “Satya Bela Bhakti Prabhu” Sedangkan sebagai pemimpin harus mempunyai pengetahuan dan kemampuan untuk memimpin serta dapat diterima oleh yang dipimpin ataupun atasannya. Kemampuan disini dalam arti mampu memimpin, mampu mengorbankan diri demi tujuan yang ingin dicapai, baik korban waktu, tenaga, materi dan lain-lain serta dapat diterima dalam arti dapat dipercaya oleh anggota.
Karena itu untuk menjadi seorang pemimpin, sudah seharusnyalah kita mampu untuk berbuat dan memiliki kriteria atau sifat-sifat seorang pemimpin seperti harus jujur, bersimpatik, ulet, bijaksana, pandai, cerdas, berwibawa, dan sebagainya. Apalagi menjadi pemimpin di Pulau Bali yang begitu banyak memiliki nilai-nilai yang adiluhung serta budaya yang diakui dunia internasional sehingga membutuhkan usaha yang ekstra bagi seorang pemimpin untuk mewujudkan Bali yang ajeg, berbudaya, santun, religius dan damai. Selain itu seorang pemimpin hendaknya memahami dan bisa mengamalkan ajaran “ASTA BRATA”. Asta berarti delapan dan Brata dimaksudkan sebagai sifat mulia dari alam semesta yang patut dan wajib dijadikan pedoman bagi seorang pemimpin khususnya di Bali yang perlu dilindungi dari berbagai aspek.

Diatas pundak seorang pemimpin terletak tanggung jawab yang berat. Ditangan pemimpin tergenggam nasib segenap rakyat atau kelompok yang dipimpinnya. Nasehat Rama kepada Wibhisana dalam Kekawin Ramayana (XXIV, 51-61) yang disebut Asta Brata merupakan cerita pemimpin yang ideal. Asta Brata itu sesungguhnya ajaran dari Manawa Dharmasastra VII.3-4 yang digubah dalam bentuk yang indah sehingga menjadi populer di Indonesia. Adapun terjemahan isi dari Astabrata dalam Kekawin Ramayana adalah:

“Dan ia disuruh untuk menghormatinya, karena Ida Bhatara ada pada dirinya, delapan banyaknya berkumpul pada diri sang Prabhu, itulah sebabnya ia amat kuasa tiada bandingnya. Hyang Indra, Yama, Surya, Candra, Bayu, Kuwera, Baruna, Agni, demikian delapan jumlahnya, beliau-beliau itulah sebagai pribadi sang raja, itulah sebabnya disebut Asta Brata”

1.      Indra brata, Sang Hyang Indra usahakan pegang, Ia menjatuhkan hujan menyuburkan                     bumi, inilah hendaknya engkau contoh lndrabrata, sumbangan-sumbanganmu itulah                           bagaikan hujan membanjiri rakyat.
2.   Yamabrata menghukum segala perbuatan jahat, ia memukul pencuri sampai mati,                             demikianlah engkau ikut memukul perbuatan jahat, setiap yang merintangi usahakan                          musnahkan.
3.   Bhatara Surya selalu menghisap air, tiada rintangan, pelan-pelan olehnya, demikianlah                     engkau mengambil penghasilan, tiada cepatcepat demikian Surya Brata.
4.   Sasi Brata adalah menyenangkan rakyat semuanya, perilaku lemah lembut tampak,                           senyummu manis bagaikan amerta, setiap orang tua dan pendeta hendaknya engkau                           hormati.
5.   Bagaikan anginiah engkau waktu mengamati perangai orang, hendaklah engkau                               mengetahui pikiran rakyat semua, dengan jalan yang baik sehingga pengamatanmu tidak                      kentara, inilah Bayu brata, tersembunyi namun mulia.
6.   Nikmatilah hidup dengan nikmat, tidak membatasi makan dan minum, berpakaian dan                    berhiaslah, yang demikian disebut Kwera Brata patut diteladani.
7.   Bhatara Baruna memegang senjata yang amat beracun berupa Nagapasa yang membelit,                 itulah engkau tiru Pasabrata, engkau mengikat orang-orang jahat.
8.   Selalu membakar musuh itu perilaku api, kejammu pada musuh itu usahakan, setiap                          engkau serang cerai berai dan lenyap, demikianlah yang disebut Agnibrata.
Dari uarian-uraian diatas jelas menunjukkan bahwa tujuan raja memimpin negaranya                        ialah untuk menyelenggarakan kesejahteraan rakyatnya. Tuntunan Niti dan hukum                             menjadi pedoman bagi sang pemimpin.

1.2       Rumusan Masalah

1.      Bagaimana profil pemimpin Bali yang utama secara kajian tekstual?

2.      Bagaimana kondisi Bali Dalam Konteks Nasional dan Global?

3.      Bagaimana Kriteria Pokok Pemimpin Bali yang ideal?

1.3       Tujuan Penulisan

1.      Untuk mengetahui profil pemimpin Bali yang utama secara kajian tekstual

2.      Untuk mengetahui kondisi Bali Dalam Konteks Nasional dan Global

3.      Untuk mengetahui kriteria Pokok Pemimpin Bali yang ideal

BAB II

ISI

2.1       Profil Pemimpin Bali Yang Utama Secara Kajian Tekstual

Bicara soal pemimpin, Bali punya segudang teks yang bisa menjelaskan. Konsep ini termuat dalam Itihasa maupun Tantri yang sudah dikenal luas masyarakat. Secara spesifik, teks kepemimpinan Bali bisa didapat dalam ajaran nikti atau niti. Niti artinya mata yang juga memiliki pengertian pemimpin. Bagaimana dengan pemimpin Bali? Ada lima paradigma yang harus dikuasai pemimpin Bali. Secara tekstual dengan merujuk karya karya sastra, agama dan ilmu pengetahuan, profil pemimpin yang tergolong kategori utama dan terpuji adalah sosok pemimpin yang mampu mengintegrasikan intisari kepemimpinan tradisional kedalam system manejemen modern yang visioner dan tradisional. Dalam garis besar, gambaran kharasteristik pemimpin terpuji tersebut adalah

  1. Mampu memahami, menghayati dan menerapkan ajaran kepemimpinan menurut konsep Astabrata yang dilandasi Tri Kaya Parisuda.
  2. Mampu mengintegrasikan tradisi ke dalam penerapan manejamen modern professional yang visioner serta mengedepankan keterbukaa, moral, ilmu pengetahuan dan tangung jawab.
  3. Mereka adalah tokoh yang benar benar merakyat serta sekaligus kharismatik, bersih, terpercaya dan memiliki wawasan budaya.

Sebaliknya gambaran kharakteristik pemimpin yang tercela dan karena itu harus dihindari adalah

  1. Cacat secara pisik, mental dan juga cacat hukum, sosial, politik, ekonomi, agama.
  2. Muncul secara dadakan, sehinga sangat lemah dalam pengalaman, wawasann, orientasi dan kearifan (not maturity) cenderung dan emosional dan megembangkan sistem klik sempit ekslusif.
  3. Bermental peminta-minta, tercakup peminta serta minta jabatan, minta fasilitas, sehinga tidak mandiri, tidak dedikatif, tidak inovatif , tidak mengayomi dan cenderung korup berkelanjutan. Mereka tidak memiliki wibawa, harga diri dan harkat kemanusiaan.

Diagram profil pemimpin utama bersumber kajian tekstual

Lima kecendrungan pokok provinsi  Bali 5 tahun ke depan:

  1. Aspek demografis dan ekologis.

meningkatnya kepadatan penduduk  dan ketersesakan ruang disertai dengan kemacetan lalu lintas pada berbagai simpul, cenderung mendorong kekumuhan, ganguan kebersihan, boros sumberdaya, stress, serta perjuangan hidup makin bersifat keras, gersang dalam toleransi dan anomi.

  1. Aspek ekonomi dan politik

Pertumbuhan ekonomi dan PAD daerah cenderung membaik,  namun makin berkembang sifat faradok dalam kehidupan ekonomi kemakmuran trbatas yang dibarengi kemiskinan meluas, membesarkan kapitalisme di tengah wacana ekonomi kerakyatan, kebebasan bangkitnya industri kerajinan yang disertai terpuruknya pertanian, makin meratanya utara selatan dengan ketimpangan barat timur. Dalam kehidupan politik, amanat reformasi total cenderung mandeg, budaya demokrasi belum menujukkan kedewasaan, kekerasan dibalik tameng kebebasan masih berlanjut. Pemilu 2004 yang multi partai dan terbingkai dalam wacana demokrasi, HAM dan kebebasan sangat rawan akan benturan dan konflik pisik yang menuntut kharismatik pengamananya. Juga berkembang kecendrungan tumbuh kebangkitan semangat dan aplikasi otonomi daerah orientasi kelompok eksan  masih kental, kebangkitan nasionalisme yang berasas pancasila dan bhineka tunggal ika perlu lebih dipacu. Pembangunan dan network global memerlukan energi plus secara bersama dan terpadu.

  1. Aspek sosial hukum dan publik

Dinamika sosial kearah  masyarakat plural dan multi  kultural merupakan fenomena aktual yang tidak terelakkan terkait dengan misi keterbukaan dan kesejagatan. Benturan sosial melalui format adat, format modern dan format primordial memerlukan pola manajeman konflik yang lebih efektif. Namun di tengah tengah keterbukaan sosial, peluang network dan kerjasama lintas daerah dan lintas bangsa makin terbukaa lebar dan muatan ekonomi, budaya, pendidikan, politik, priwisatadan seni. Supremasi hukum masih merupakan wajah nyata  kehidupan Negara hukum. Namun suport publik kearah tertib hukum makin membesar. Visi kehidupan publik cenderung bersifat pragmatis, jangka pendek, instant dan konteporer, terkait dengan tuntutan kehidupan primer yang terjawab tuntas dibawah baying bayang krisis yang masih berkelanjutan.

  1. Aspek SDM dan Pendidikan

Kualitas SDM yang tinggi merupakan sumberdaya yang vital dan kunci bagi keberhasilan masa depan. Peluang untuk pembenahan sangat trbuka, karena gerakan peningkatan mutu SDM memperoleh dukungan yang luas. Tantangan yang dihadapi cukup luas. Tantangan yang dihadapi cukup besar, secara internal ketegangan dan konflik lntra warga merupakan karakter dasar yang masih sulit berubah dan secara eksternal sikap serba pemisip dapat merupakan boomerang yang makin fatal pendidikan sebagai sektor strategis untuk memperbaiki dan komitmen publik untuk benar benar meningkatkan pendidikan terus menunggu bukti nyata. Membangun SDM yang berkualitas tinggi, unggul dan kompetitif secara nasional dan golongan merupakan tantangan masa depan.

e.   Aspek Budaya dan Seni Daftar tingalan warisan budaya bali sepanjang DAS pekerisan, petanu, museum Bali, pura Besakih dan lain lain merupakan bukti sejarah, arkeologis dan antropologis bahwa provinsi bali memiliki tenaga tradisional banjar desa adat, subak, sekaa sebagai pilar budaya dan seni merupakan bukan saja identitas, melainkan juga symbol dan wacana “metaksu” bagi daerah ini. Aspaek ini merupakan potensi dasar dan cara pendekatan yang ampuh bagi pembangunan bali ke depan. Di samping kemampuan melestarikan kemampuan untuk mencegah distorsi, maka komersialisasi, obyetifikasi merupakan tantangan masa depan.

2.2       Kondisi Bali Dalam Konteks Nasional dan Global

Kondisi Bali Bali merupakan ekologi pulau kecil, terbatas dalam sumber daya alam, namun besar dalam potensi kebudayaan dan pariwisata. Implementasi otonomi daerah, tuntutan internal dan tekanan eksternal cenderung mengantarkan denyat pembangunan bali bergerak secara partial dan lemah kordinasi. Menjadi ancaman serius apabila terjadi disinttegrasi bali secara ekologis, ekonomi, politik. Sosial, budaya dan agama. Komitmen untuk menjaga keutuhaan bali harus kuat dan setiap kabupaten dituntut untuk memberikan kontribusi nyata terhadap hal ini.

  1. Konteks Nasional Republik Indonesia merupakan tenaga besar di kawasan Asia potensial dalam berbagai sumber daya, punya catatan sejarah yang sangat signifikan dalam membangun The New Emerging Forces, solidaritas selatan selatan, solidaritas Asean, namun krisis nasional yang dihadapi masih berkelanjutan Reformsi total masih mandeg dalam kehidupan nyata. Setiap daerah dituntut memberikan kontribusi nyata. Setiap daerah dituntut dalam mengatasi krisis secara lokal maupun nasional. Baik sebagai pulau kesenian dan kebanggaan Indonesia telah berperan penting dalam membangun Diplomasi kebudayaan dalam upacara memperbaiki citra Indonesia secara daerah dankabupaten lain, bali memiliki peluang dan potensi besar dalam diplomasi kebudayaan.
  2. Konteks Global (internasional) Revolusi komunikasi, tranportasi ilmu pengetahuan dan pariwisata telah mengantarkan masyarakat kita terbuka secara global dan globalisasi telah sangat dekat berada di tengah tengah keluarga, banjar dan desa kita. Unsur- unsur ikatan globalisasi sangat luas mencangkup: ekonomi, demokratisasi, HAM, budaya, hukum dan lain lain. Peluang untuk maju secara ekonomi sosial budaya dalam era globalisasi sangat terbuka, namun himpitan dan epidermis multi dimensi dari gobalisasi juga sangat dahsyat. Paradoks global kebebasan dan keterikatan, globalisasi dan lokalisasi, kemakmuran dan kemiskinan, keharkatan dan kenistaan, kedamaian dan kekerasan, aflikasi dan konflik merupakan fenomena dikhotomik yang dalam persfektif budaya bali dapat dipahami melalui konsep Rwabhineda. Globalisasi benar-benar merupakan peluang dan ancaman yang harus dicermati, diwaspadai dan direspon secara konsepsual dan berwawasan luas. Seluruh bahasan di atas mangungkapkan betapa kompleksnya misi pembangunan bali kedepan, provinsi bali memiliki berbagai peluang dan beragam tantangan, baik secara sektoral dan bidang, maupun local dan global untuk mampu merespon kondisi tersebut secara positif dan kontruktif, memang di perlukan figur pemimpin yang unggul dan berkualitas tinggi: (1) kokoh dalam pijakan tradisi dan budaya, (2) Cerdas dengan wawasan modern yang visioner dan profesional, (3) Mampu berbuat nyata dan merakyat dalam aksi.

2.3       Kriteria Pokok Pemimpin Bali

Dalam upaya menyambung kekokohan tradisi budaya yang luhur dan luhur (tekstual), mempertahankan prestasi pembangunan Bali yang terpuji serta kemampuan secara cerdas mengantisipasi berbagai peluang dan tantangan ke depan (kontekstual), maka kriteria utama pemimpin yang diharapkan Provinsi Bali adalah sebagai berikut:

2.3.1    Kriteria kualitatif

  • Kokoh dalam jati diri, mampu berpijak dan menerapkan konsep Asta Bratha yang berlandaskan Tri Kaya Parisudha. Profil ini sangat  Ideal dari berbagai aspek secara komprehensif dan punya komitmen tinggi dalam perwujudan Jagadhita Bhuana Agung dan Bhuana Alit.
    • Visioner dan Bersih, profil pemimpin visioner memiliki wawasan luas berdimensi lokal yang mampu melindungi local Genius dan berdimensi keandalan ilmu pengetahuan, teknologi dan seni, serta menjunjung tinggi moral, etika, kejujuran dan kebenaran (Dharma)
    • Reformis, Nasionalis, dan Kokoh kebaliannya, Profil pemimipin ini mampu menawarkan ide-ide pembaharuan kearah perbaikan, kokoh dalam jiwa nasionalisme yang berpijak kepada aplikasi konsep Bhineka Tunggal Ika, serta loyal dalam membangun kesatuan dan keragaman Indonesia. Juga loyal, berani dan mampu menjaga keajegan Bali dari tiga aspek yaitu 1) Adat dan Budaya yang dilandasi atas nuansa religius dan spiritual, 2) Mengajegkan Tanah Bali, 3) Menjaga Populasi orang bali demi menjaga Bali yang utuh, maju dan beradab.
    • Modern dan profesional, profil pemimpin ini mampu menerapkan asas-asas kepemimpinan dan manajemen yang modern dan profesional, kuat dalam nuansa perencanaan, implementasi, koordinasi dan pengawasan. Mereka adalah sosok negarawan yang kharismatik mampu membangun pemerintahan yang baik dan bersih, serta menghidupkan komuniti yang partisipasif dan mengembangkan jaringan secara luas.

2.3.2    Kriteria Kuantitatif

  • Sehat secara fisik dan mental, juga secara hukum, social, ekonomi, pilitik dan agama yang dapat diukur dengan parameter yang jelas.
  • Berusia 45-55 tahun

Rentangan usia tersebut dianggap cukup memadai memiliki kematangan psikologis-emosional-nasional, serta masih cukup tegas secara fisik jasmaniah.

  • Pendidikan minimal sarjana (S1), pemimpin masa depan harus kokoh dalam dasar pendidikan. Sarjana adalah modal dasar untuk kualitas SDM. Dengan latar belakang kesarjanaan, pemimpin tersebut akan memiliki PD yang tinggi, cendrung terbuka dan kritis terhadap ide-ide baru, peka terhadap peluang kemajuan, mampu mengedepankan otak dari pada otot.
  • Memiliki jenjang karier yang bagus. Secara kuantitatif, jenjang karier ini dapat dicermati melalui Curiculum Vitae pemimpin yang bersangkitan. CV mengakumulasikan kompenen basik dan jenjang pengalaman sebagai refliksi kematangan psiko-kutural-agama.

2.3.3    Kriteria Khusus dan Perspektif Agama, Sosial, Budaya dan Seni.

Memiliki apresiasi seni tinggi dan berwawasan budaya dan menjungjung Dharma agama yang mapan berjiwa reigius. Profil pemimipin ini diharapkan benar-benar memahami hakekat, jiwa dan inti kehidupan masyarakat dan kebudayaan sebagai masyarakat seni. Mereka adalah tokoh yang mengakar masyarakat, berkharisma dan dipercaya, mampu bersama publikmengantarkar kemajuan dan mewujudkan kesejahteraan yang merata. Pemimpin yang mengedepankan wawasan budaya, berpotensi lebih mampu menggerakkan dinamika pembangunan secara harmonis , arif, sejuk, damai dan humanis.

Provinsi Bali adalah provinsi berbudaya Hindu dan seni dalam citra, rencana dan realitas. Sepuluh tahun terakhir, Bali mencapai prestasi dan kemajuan yang amat pesat dan berarti dan dapat berfungsi sebagai modal dasar (inner and outer power) bagi pembangunan Bali berkelanjutan. Kedepan dalam kurun waktu 20010-2015 peluang dan tatanan Bali makin besar dan kompleks secara sektoral, lintas sektor dalam konteks lokal, nasional, global. Untuk mampu merespon kondisi aktual secara positif dan konstruktif diperlukan figur pemimpin yang unggul dan berkualitas tinggi: (1) kokoh dalam jati diri, pijakan tradisi dan budaya:(2) cerdas dengan wawasan modern yang visioner dan profesional; (3) mampu berbuat dan mengantarkan masyarakat Bali melalui aksi nyata yang bertumpu pada paradigma kenyataan, demokrasi dan keadilan.

Maka demi menjaga keajegan segala aspek Agama, sosial, budaya dan seni di Bali, sudah seyogyanya pemimpin dan rakyat Bali berbuat lebih maksimal lagi, untuk menjaga nilai-nilai kearifan lokal agar tetap ajeg. Hal itu sangat jelas dan dipandang sebagai sesuatu yang wajar, karena Bali memiliki ciri-ciri khas di bidang religi, sosial, dan budaya dan seni. Keempat hal itu perlu dipupukkembangkan selain demi kesejahteraan umat Hindu di Bali, juga karena memegang peranan penting dalam pertumbuhan dan perkembangan industri pariwisata nasional. Para pemimpin Bali seharusnya bertekat bulat agar rakyat Bali menjadi tuan di tanah kelahirannya sendiri, ingin mengatur rumah tangganya dengan kekuatan sendiri, mandiri, dan ingin mempertahankan warisan leluhurnya yang bernilai sangat tinggi. Rakyat Bali-pun ingin anak-cucunya dikemudian hari mencapai moksartham jagaditaya ca iti dharmah yakni kebahagiaan lahir dan bathin sesuai dengan ajaran Agama Hindu. Politik pemerintahan yang sesuai di Bali adalah seperti yang diatur dalam Reg Veda II sampai IX, di mana secara panjang lebar telah diulas tentang persyaratan pemimpin, pengambilan sumpah jabatan, swadharma pemimpin, dan model demokrasi menurut ajaran Veda.

Apabila pemimpin itu mampu mewujudkan secara keseluruhan, maka para pemimpin mulai tingkat Gubernur sampai Kepala Desa di Bali diharapkan melaksanakan pola dan kebijakan pemerintahan menurut Veda, dan untuk ini pihak legislatif dan eksekutif didampingi pemimpin-pemimpin umat Hindu terlebih dahulu merancangnya dengan matang. Sekolah dan lembaga pendidikan di semua tingkatan dapat pula ditata bernuansa Hindu, sosial, budaya dan seni. Dengan kata singkat, kriteria khusus itu diperlukan agar Bali dapat menata kehidupan religi, sosial, seni dan budaya menurut ajaran Agama Hindu.

BAB III

PENUTUP

3.1       Kesimpulan

Berdasarkan pemaparan di atas dapas saya simpulkan bahawa secara kajian tekstual dan pengamatan kontekstual dari perspektif sosial, budaya dan seni merekomendasikan sembilan kriteria pokok pemimpin Bali kedepan sebagi berikut:

1. Kriteria Kualitatif :

(a) kokoh dalam jati diri, tradisi (astabrata)

(b) visioner dan bersih

(c) reformis, nasionalis dengan ke-Balian yang kokoh.

(d) modern, profesional.

2. Kriteria Kuantitatif :

(a) sehat fisik, mental

(b) usia 45-55 tahun

(c) pendidikan minimal S1

(d) memiliki karier dan CV yang bagus

3. Kriteria Khusus :

(a) memiliki apresiasi seni, berwawasan budaya dan merakyat yang diterima dan terpuji di lingkungan kerabat, komunitif.

(b)  Paket yang ideal adalah terbaik dari partai pemenang Pemilu dengan pasangan alternatif tokoh kampus, tokoh birokrasi, tokos swasta atau tokoh budaya.

(c)  Sebagai bagian dari suatu negara hukum (RI kesatuan), kriteria ini tetap mengedepankan dan menghormati kriteria menurutaturan perundang-undangan yang berlaku bagi calon pemimpin tingkat kabupaten seperti kewarganegaraan dan lain-lain.

(d) Pemimpin Bali yang utama adalah pemimpin yang utuh menyeruakan amanat hati nurani rakyat, mampu membangun sistem pemerintahan yang baik dan bersih, serta menggerakkan kehidupan komuniti dan publik yang partisipatif. Bali memiliki sejumlah tokoh yang menerimani kriteria ini.

(e)  Mari secara bersama, terpadu dan penuh semangat demokrasi, persatuan kita songsong sukses kepemimpinan di provinsi Bali secara sejuk dan damai dibawah payung keharkatan dan peradaban kemanusiaan.

3.2       Saran-saran

Berdasarkan pemaparan di atas dapat kami sarankan bahwa salah satu nilai lokal, pemimpin itu adalah orang yang memang dikehendaki menjadi pemimpin oleh rakyat banyak. Dalam ilmu Nitisastra orang banyak itu disebut Mahajana Samanta. Karena dikehendaki oleh orang banyak maka pemimpin itu disebut Mahasamanta. Pemimpin itu bukan mereka yang ambisius ingin menjadi pemimpin. Karena mabuk ingin menjadi pemimpin lalu membentuk tim sukses. Masyarakat seperti telah kehilangan tokoh pemimpin panutan karena banyak diantara mereka yang terjebak pada godaan-godaan jangka pendek yang bersifat instrumental sehingga melupakan nilai-nilai instrinksik jangka panjang. Masyarakat mulai kehilangan tokoh-tokoh pemimpinnya. Indikasi kearah itu sudah didepan mata, betapa banyak pemimpin yang terjerat masalah keuangan dan betapa tingginya golput pada setiap pemilihan kepala daerah. Semoga masyarakat tidak skeptis terhadap pemimpinnya.

DAFTAR PUSTAKA

Gorda, 1996, Etika Hindu dan prilaku Organisasi. Denpasar : Widya Kriya gematama.

Kartodiharjo, Sartono 186, Kepemimpinan Dalam Dimensi Sosial, Jakarta LP3ES.

PGHN 6 Tahun singaraja, 1971, Niti Sastra Dalam Bentuk Kekawin, Denpasar,

Pemda Tingkat I Bali.

Wirosardjono, Soetjipto, 2007. Simbol Budaya dan Teladan Pemimpin Refleksi

Kultural, Jakarta : Penerbit Buku Kompas.

http://bali.stitidharma.org/mengapa-bali-menuntut-otsus/

http://www.yowanadharmopadesa.org

Dipublikasi di Uncategorized | Tinggalkan komentar

Kakawin siwaratri Kalpa

MAKNA KEKAWIN  SIWARATRI   KALPA  DALAM PANDANGAN ESTETIKA KEHIDUPAN DI KONTEKS KEKINIAN

Oleh :

I Putu Mardika

Analog :

Mpu Tanakung berkata :wruh ngwang nispala ning mango

jenek alanglang kalangen ikang pasir wukir (KS,I:21)

“Aku tahu, percuma saja menikmati keindahan,jika hanya melanglang

buana lalu terpesona menikmati keindahan pemandangan pesisir gunung “

A.Pendahuluan.

Pada intinya kita hidup di dunia ini senantiasa dihadapkan pada masalah yang kita kenal dengan Rwa bhineda, dua yang paradok. Ada siang malam, terang gelap, pagi malam, hitam putih, baik buruk , dan masih banyak lagi. Dari keduanya tadi manusia dihadapkan  dilemma untuk memilah lalu  memilih. Salah pilah dan salah pilih berarti celaka. Oleh karena itu kita perlu mengadakan usaha sadar melalui olah piker dan olah rasa agar dapat memilah dan memilih  yang tepat.

Untuk itulah maka Hindu banyak mengandung symbol-simbol yang mampu memberikan makna yang mendalam kepada sebuah yang berhubungan dengan kode budaya. Salah satu cerita yang banyak mengandung makna filosofis adalah cerita Lubdhaka. Dalam kesempatan ini , pada hari yang sangat berbahagia ini akan kita kupas tentang pemaknaan Siwaratri itu.

B.Pembahasan .

1  Makna Ceritra Lubdhaka.

Mpu Tanakung adalah seorang Kawi Wiku yang mumpuni dalam bidang sastra, beliau berkata : “wruh ngwang nisphala ning mango jenek alanglang I kalangen ikang pasir wukir (KS,I:21) artinya,” aku tahu, percuma saja menikmati keindahan, jika hanya melanglang buana lalu terpesona menikmati keindahan pemandangan pasir-gunung “ analog dengan wacana itu Mpu tanakung menyapa kita bahwa, “ Percuma saja kita menikmati kekawin Siwaratri, jika hanya mempesona menikmati lapis-lapis kulitnya saja berupa wirama, jalan ceritra, dan permainan bunyi, permainan kata-kata yang membangun kekawin itu tanpa berusaha menyimak makna simbolik yang terkandung di dalamnya.

Ceritra Lubdhaka dalam Siwaratri.

Seorang pemburu bernama Lubdhaka, setiap hari mengelilingi hutan dan gunung. Hidupnya tidak pernah susah. Ia selalu bersenang-senang dengan anak dan istrinya. Sejak kecil ia tidak pernah berbuat kebenaran, kebajikan, perbuatannya hanya membunuh binatang seperti rusa, badak dan gajah. Itulah yang dilakukan setiap hari sebagai satu-satunya mata pencaharian yang dapat memenuhi kebutuhan keluarganya.

Pada hari keempat belas bulan ketujuh (panglong ping pat belas ke pitu), Lubdhaka berburu seorang diri kedalam hutan memakai bajuhitam kebiruan . Perjalannya ke dalam hutan menuju timur laut, ketika itu hujan gerimis, Ia melewati Pura besar (dharma agung) yang keadaanya sudah rusak, namun dewanya tetap kokoh berstahana di dalam relung pelangkiran. Oleh karena kekuatan keutamaan dari malam Siwa (siwaratri), keadaan hutan menjadi sepi. Keadaan ini membuat Lubdhaka berjalan sampai jauh ketengah hutan.

Karena merasa penasaran, Lubdhaka terus menelusuri hutan selama satu hari berputar-putar mengelilingi lereng gunung. Setelah sore ia sampai di sebuah ranu besar yang didalamnya terdapat Siwalinggga (tidak ada yang membuat ), Perjalanan berputar-putar membuat Lubdhaka lesu, payah,haus,lapar. Karena itu, ia beristirahat dan minum air serta mencuci muka sambil menunggu binatang yang mungkin datang minum air.

Namun harapan itu sia-sia, karena sampai malam tidak ada binatang yang datang minum air. Akhirnya ia memutuskan untuk menginap di seputar ranu itu. Untuk menghindari bahaya (dari sergapan binatang), ia memanjat pohon bilva dan menaungi ranu dan membawa busur serta anak panahnya. Setelah larut malam ia tidak bisa menahan kantuknya. Agar tidak tertidur, ia memetik daun pohon maja (bila) itu satu persatu sampai fajar. Tanpa disengaja daun-daun yang dipetiknya jatuh di dalam ranu dan semua kandas mengenai Siwalingga. Dewa Siva yang sedang beryoga disitu sangat senang memperhatikan ketekunan lubdhaka menyertai yoganya.

Keesokan harinya, setelah pagi, keadaan di sekitar , mulai terang disinari matahari. Ia berkemas-kemas pulang, setibanya dirumah dijemput oleh istri dan anak-anaknya dengan rasa gembira. Setelah diceritrakan perjalanannya tidak mendapat buruan, suasana berubah menjadi sedih karena mereka sedang lapar. Mungkin istri dan Lubdhaka juga tidak tidur semalam karena menanti kedatangan ayah atau suami yang tidak kunjung pulang.

Beberapa tahun kemudian, Lubdhaka jatuh sakit dan kematian tidak dapat dielakan. Atmanya melayang-layang di angkasa. Dalam keadaan demikian, Dewa Siva segera memerintahkan abdinya (para gana) untuk menjemputnya agar dibawa ke Siwaloka. Tindakan itu dilakukan Dewa Siva karena beliau masih ingat dengan perbuatan lubdhaka yang sangat terpuji, yaitu melakukan brata  Siwaratri pada panglong ping pat belas sasih kepitu pada zaman kreta dahulu semasih hidupnya.

Walaupun hal itu tidak sengaja dilakukannya, karena brata itu yang utama, dapat membersihkan segala dosa. Berapapun banyaknya berbuat kejahatan akan dilebur oleh keutamaan brata itu. Oleh karena itu, sudah sepantasnya Lubdhaka untuk menikmati kebahagiaan di Siwaloka.

Itulah ceritra Lubdhaka yang termuat dalam Siwatari Kalpa. Kita akan kupas satu persatu makna simbolik dari ceirta lubdhaka.

1.1. Hari Perayaan Siwaratri.

Siwaratri yang datang setahun sekali yaitu pada hari 14 paruh gelap malam mahapalguna (januari-Februari), sehari sebelum Tilem kapitu, menyediakan seperangkat pengetahuan, nilai, norma-norma, pesan, dan symbol.

Kata ratri berarti malam, Karena itu Siwaratri berarti malam siva. Siva berarti baik hati, suka memaafkan, memberikan harapan, Dengan demikian siwaratri adalah malam untuk melebur kegelapan hati menu jalan yang terang. Siwaratri jatuh setahun sekali pada purwaning tilem ke pitu (panglong ping 14 sasih kepitu). Menurut astronomi malam tersebut merupakan malam yang paling gelap dalam satu tahun, maka buana agung terdapat malam yang paling gelap, maka di buana alit pun ada. Kegelapan di buana alit dikenal dengan nama peteng pitu, yaitu mabuk karena rupawan (surupa), mabuk karena kekayaan (dana), mabuk karena kepandaian ( Guna), mabuk karena kebangsawanan (kulina), mabuk karena keremajaan (yohana), mabuk karena minuman keras(sura), dan mabuk karena kemenangan (kasuran).Kegelapan inilah terjadi karena kesimpang siuran dalam struktur alam pikiran. Kesimpang siuran ini terjadi karena pengaruh dasendriya, sehingga menghasilkan manusia yang mengumbar hawa nafsu.

1.2. Makna Kata Lubdaka.

Kata Lubdhaka (sansekerta) berarti pemburu . Secara umum pemburu adalah diartikan sebagai orang yang suka mengejar buruan yaitu binatang (sattwa). Kata Sattwa berasal dari kata sat yang artinya mulia sedangkan twa artinya sifat. Jadi sattwa adalah sifat inti atau hakekat. Dengan demikian Lubdhaka adalah orang yang selalu mengejar atau mencari inti hakekat yang mulia.

1.3. Tempat Tinggal Lubdhaka.

Lubdaka dikisahkan tinggal di puncak gunung yang indah . gunung didalam bahasa sansekerta disebut acala yang tidak bergerak. Bahkan dalam ceritra wrespati kalpa dikisahkan Betara siwa dipuja di puncak gunung kailasa. Jadi tempat tinggal Lubdhaka di puncak gunung dapat diartikan bahwa ia adalah orang yang taat dan tekun memuja siwa (Siwa Lingga) atau yang sering disebut seorang Yogi

1.4. Alat Perburuan dan binatang Buruan.

Alat bebrburu si Lubdhaka adalah panah, symbol dari manah / pikiran. Dengan senjata pikiran ia selalu berburu budhi sattwa. Agar ia mendapatkan budhi sattwam mesti ia mengendalikan indrianya ( melupakan bekal makanan)

Binatang yang diburu oleh Lubdhaka adalah, gajah, badak, babi hutan. Dalam bahasa sansekerta gajah berarti asti, simbolis dari astiti bhakti. Sedangkan badak sama dengan warak bermakna tujuan sedangkan babi hutan (waraha) mengandung makna wara nugraha.

Dengan demikian ketiga binatang buruan tersebut mengandung makna bahwa Lubdhaka dengan pikirannya yang dijiwai oleh budhi sattwam senantiasa melakukan perbuatan-perbuatan yang didasari oleh astiti bhakti dengan tujuan mendapatkan wara nugraha dari Ida Hyang widhi wasa ( Siwa).

1.4 Berngkat berburu pada panglong ping 14.

Hari ke 14 paro terang di bulan magha ini Si Lubdaka tumben sial, tidak mendapat binatang. Ini adalah waktu kosmis yang tepat untuk melakukan laku spiritual. Bulan dikatakan memiliki 16 kala kekuatan duniawi ini simbolik dari 1 + 6 = 7, yaitu sapta timira. Pada hari ke 14 paro simbolik 1+4 = 5 melambangkan panca indra. Jadi pada pang long ping 14 terang ini telah kehilangan 14 kala’ dan saat itu hanya masih tinggal 2 kala yakni raga (ego) dan kama ( nafsu ). Jadi jika kedua kala tadi mampu kita kalahkan maka disana Siwa akan memberikan rahmatnya.

1.4. Pagi hari memakai pakaian hitam kebiruan.

Hitam adalah lambang keberanian, keperkasaan. Pagi hari disebut Brahman muhurta “ hari Brahman, waktu yang baik untuk melakukan olah spiritual atau memuja Tuhan.

1.5. Berjalan sendirian.

Pemberani. Hanya orang yang tidak mengenal atau mampu mengatasi rasa takut  yang berani sendirian masuk hutan lebat. Simbolik dari mengikuti jalan yang disebut nirwrwti marga : jalan spiritual bagi seorang pertapa atau jnanin. Dalam makna berangkat sendirian maka tidak ada teman bicara itu berarti mona brata “ tidak berbicara”.

1.6. Menuju arah timur laut.

Menuju kiblat suci merupakan sandi dari kiblat utara symbol Ratri “ malam, gelap, hitam,dengan kiblat timur symbol Siwa atau Iswara siang, putih, terang, Simbolik paham sakti dengan paham Siwa.

1.7. Selama perjalanan banyak menemukan tempat suci yang rusak .

Simbolik dari merosotnya situasi politik dan merosotnya kehidupan religius umat Hindu.

1.8. Tidak seekor binatangpun didapatkan.

Binatang symbol “ ego” sifat binatang itu tidak lagi ditemukan pada diri sang pertapa , artinya pertapa telah berhasil mengalahkan keakuannya dan rasa kepemilikannya.

1.9. Tidak terasa senjapun tiba.

Symbol dari daya konsentrasinya kuat. Vivekananda mengatakan bahwa, semakin banyak waktu yang terlewatkan tanpa kita perhatikan , semakin berhasil kita dalam konsentrasi. Ketika yang lampau dan sekarang berdiam menjadi satu berarti saat itulah pikiran memusat. Sandyakala adalah hari sandi antara terang dan gelap yang menyebabkan kenyataan menjadi tidak jelas. Oleh karena seorang pertapa harus lebih awas dengan meningkatkan spiritualnya.

1.10. Naik pohon bilwa yang tumbuh di pinggir danau, dan duduk dicampang

pohonya.Symbol dari meningkatnya kesadaran denagn jalan mediatasi untuk memurnikan pikiran agar daya budi terungkap. Pohon bilwa disimbolkan sebagai tulang punggung yang di dalamnya terdapat cakra-cakra , simpul-simpul energi spiritual yang satu dengan yang lainya saling berhubungan. Duduk di campang pohon melambangkan daya keseimbangan konsentrasi antara otak kiri dan kanan, yakni otak tengah. Naik keatas pohon melambangkan bangkitnya daya sakti yang disebut kundalini sang pertapa.

1.11. Ranu atau danau

Symbol Yoni lambang sakti atau Dewi, saktinya siwa adalah lambang kesuburan.

1.12. Di tengah danau ada Siwalingga nora ginawe.

Batu alami yang kebetulan ada ditengah danau . Lingga adalah symbol Siwa

1.13. Memetik daun bilwa.

Memetik ajaran Siwa. Kata Rwan atau ron, don, berarti daun dan dapat juga berarti tujuan. Jika dirangkai dengan kata maja atau bilwa maka melambangkan tujuan. Yakni mengembangkan kesadaran. Dengan demikian dapat diartikan dimana sang pertapa selalu memetik sari ajaran untuk mengembangkan kesadaran. Dalam hubungan jagrabrata olah kesadaran dengan mempelajari siwa tattwa ( ajaran hakekat ketuhanan) sampai akhirnya mencapai pencerahan rohani. Jadi Mpu tanakung disini menuliskan dengan simbolis yaitu olah budi dan rasa terpusat kepada Tuhan.Untuk itu disebutkan oleh Mpu tanakung ,mahaprabhawa nikanang brata panglimur kadusta kuhaka, setata turun mapunya yasa dharma len brata gatinya kasmala dahat. Artinya brata siwararti adalah mampu meruwat sifat dusta dan keji. Cara meruwat itu adalah dengan melakukan dyana (meditasi), menyanyikan syair pujian, merafal mantra,melakukan japa ( menyebut nama Tuhan berkali-kali),

1.14. Tiba dipondok sore hari, menjelang petang (hari tilem).

Kenyataan umum setiap orang berburu pasti akan kembali pulang. Simbolnya kembali dari perjalanan suci yang dilakuakan selama dua hari satu malam : 36 jam.

1.15. Tiba di pondok Lubdaka baru makan.

Perjalanan berburu Lubdaka tidak membawa bekal, karena memang tidak rencana menginap. Simbol dari melakuakan upawasa, puasa tidak amkan, minum selama 36 jam, yakni dari pagi hari pada hari ke 14 paro terang, purwani tilem sampai besok senja kala hari ke 15 tilem

C. Kesimpulan.

Itulah critera  tentang Lubdaka dimana ceritra itu penuh makna dan arti. Seperti yang dikatakan Mpu Tanakung bahwa kita selayaknya dalam hidup ini selalu amuter tutur penehayu, yang artinya berusaha memutar kesadaran dengan cara yang tepat. Salah satunya adalah menjalankan brata siwaratri ini.

Dari cerita diatas dapat kita simpulkan bahwa Lubdaka adalah manusia biasa yang penuh dosa papa, mampu dengan secara kebetulan menjalankan ajaran / memuja Siwa di hari yang ratri, yaitu panglong ping 14 yang mana itu merupakan hari pemujaan Siwa, maka segala dosa yang pernah diperbuat mendapat pengampunan. Artinya, dosa –dosanya itu menjadi berkurang karena perbuatan yang baik, disaat yang tepat.

Ada sebuah renungan yang patut kita hayati bersama di malam Siwaratri :

“ Asucir wa sucir wapi,

sarwa kama gato’ pi wa

Cintayed Dewam Isanam

sabahyabhyantarah sucih

Siwastawa mantra)

Orang, apakah ia suci atau tidak suci,

Diliputi oleh segala nafsu sekalipun,

bila ia tekun bhakti kepada Dewa Siwa.

Ia akan menjadi suci lahir bhatin.

Api cet su-duracaro

Bhajate mam Anaya-bhak,

Sadhur ewa sa mantawyah

Samyag wyawasito hi sah

(bhagavadgita, IX:30)

Bahkan orang yang terjahat sekalipun,

Bila ia memusatkan pikirannya memuja aku

Ia mesti dipandang sebagai orang baik,

Karena bertindak menuju yang benar.

MAKNA SPIRITUAL  DAUN BILVA.

Tanaman Bilva (ficus religious) adalah tanaman suci, mempunyai akar keatas (spirit) dan akar kebawah (duniawi), merupakan tanaman aswatha (bhagavadgita), dimana setiap lembarnya merupakan symbol-simbol sloka-sloka suci weda (suryadharma dkk, 2004).

Tanaman bilva menyimpan zat asam (oksigen / neeter, dimana di dalam atharwa veda VI.95.1.disebutkan bahwa :

Asvattho devasadanah.

Artinya.

Tanaman bilva (ficus religiousa linn) dinamakan tempat kediamannya para dewa sebab ia selalu memancarkan oksigen (nettar).

Kenudian dipertegas lagi dalam Sama veda  1.824 bahwa,

Tam it samanam vamna caviruddho antarvantis ca sarvate ca vivaha.

Artinya.

Tanam-tanaman dan tumbuhhan memancarkan udara vital yang dinamakan samana (oksigen) secara teratur.

Di Bali daun bilva dipergunakan sebagai sarana pemujaan yang paling utama pada hari siwaratri, yang tertuang dalam Siwaratri klapa. ( Titib, 2001, Agastia, 1997).

Di dalam ceritra Lubdaka dikatakan, naik ketas pohon bilva ( irika tikang nisada memenek pang ing maja ) . Kata bila dapat berubah menjadi wira yang berarti perwira, teguh hati, tekun “. Dengan analisis itu maka pohon bilva mengandung simbolik yang menggambarkan bahwa ia adalah bertumpu pada atau ketekunan (Rai Sudharta, 1994).

Lubdaka adalah seorang pemburu, kerjaanya adalah membunuh yang disebut himsa karma. Sedangkan dalam ajaran Hindu dilarang membunuh, menyakiti yang disebut ahimsa karma.  Sebenarnya ceritra lubdaka dibangun berdasarkan faham dwaita “dualis”. Dimana menurut Bethara Siwa , Lubdaka adalah orang yang telah melaksanakan dharma yang utama, karena setia menjalankan brata siwaratri yakni, upawasa, monabrata dan jagra. Ini adalah pemujaan kepada Siwa dengan tepat. Sedangkan menurut Bethara Yama, Sang Giriputri belum tahu tentang brata Siwaratri ini penuh berkah. Namun Betara Yama menilai Lubdaka adalah si pembunuh maka ia harus mendapat siksa neraka.

Penilaian keduanya ini berdasarkan wisaya karma, yaitu perbuatan yang berhubungan dengan panca indra atau perbuatan mengikat, ini yang menurut betara yama. Sedangkan menurut Sreyo karma, perbuatan yang membebaskan,walaupun perbuatan itu dilakukan dan berhubungan dengan panca indra, bila itu dilakukan dengan tidak mengharapkan hasil maka ia akan menang atas perasaan keakuan, kepemilikan, ketamakan hawa nafsu. Maka ia akan menjadi suci dan dikasihi Tuhan. ( narayana, 1991-2) Ini adalah penilaian Betara Siwa.

Selanjutnya dikatakan Lubdaka memetik daun bilva menjatuhkan kedalam danau. Artinya dia takut terjatuh maka tidak boleh mengantuk. Simbolis disini dia takut jatuh, yaitu mengalami reinkarnasi dimana reinkarnasi itu adalah kehidupan yang terjadi dari kejatuhan dari sorga atau neraka. Untuk itulah agar tidak jatuh manusia mestinya berintrospeksi diri. Ibarat bayangan bulan di tempayan setiap bayangan itu akan menampakan diri kita secara keseluruhan. Maka ranu, kolam yang ada dibawah dengan lingga disimbolkan cermin untuk melihat bayangan kita sedangkan lingga adalah atma kita .

Memetik-metik daun bilva dalam pustaka siwaratribrata ( sudarta, 1994) sebanyak 108 adalah simbolik dari menghitung kesalahan yang telah diperbuat. angka 108 dijumlahkan menjadi 9 yakni angka tertinggi, simbolik dari Lubdaka melakukan perbuatan dengan keteguhan hati, ketekunan memuja siwa adalah mencapai puncaknya ( rai sudharta, 1994).

Atas dasar analisis itulah maka cerita Lubdaka adalah simbolik seorang yogi dalam menekuni Yoga. Dengan brata siwaratri di malam ke ping 14 brata itu mencapai puncaknya. Seperti disebutkan dalam Wrhaspati kalpa, bahwa “ bagi mereka yang telah mencapai Samadhi, segala papa nerakanya terbakar, dibakar oleh panasnya api gaib (bhanimaya) sebagai akibat dari matangnya yoga. Oleh sebab itu papa neraka adalah akibat dari pahala atau dosa, maka hal itu juga berarti terleburnya dosa ayang telah diperbuat.

Jika dalam hidup tidak pernah melakukan brata siwaratri maka dalam hidup ini tidak akan punya arti. Seperti dikatakan dalam Arjuna Wiwaha disebutkan bahwa :

“ Seseorang yang tidak pernah melakukan brata, tapa, yoga semadi akan berharap, memaksa supaya memperoleh kesukaan dari Hyang Widhi akan dibalikan halnya dan ditimpa kesedihan, disakiti oleh rajah dan tamah.”

Kesimpulan.

Tanaman bilva adalah tanaman suci yang mempunyai akar keatas (spirit) dan akar kebawah (duniawai) merupakan tanaman aswatha (bhagavadgita), dimana setiap helainya adalah symbol-simbol sloka. Tanaman ini adalah tempat kediaman Dewa, sebab itu ia memancarkan sinar / oksigen.

Daun bilva adalah merupakan sarana aturan yang paling mulia dalam siwaratri kalpa. Pohon bilva dinaiki dan memetik daunya sebanyak 108 adalah simbolik dari seorang yogi yang tekun memuja siwa sebagai manifestasi yang paling utama, walau bhaktinya tidak sengaja..

SIWARATRI DALAM KONSEP KEKINIAN

Hari Siwaratri yang jatuh pada Purwaning Tilem Kapitu, Sabtu 3 Januari 2011, merupakan momen yang sangat tepat untuk merenung dan mengendalikan diri. Pada hari suci penuh pengampunan itu, umat Hindu diajak untuk bisa mengekang hawa nafsu dan keinginan yang bersifat duniawi. Nilai-nilai apa yang bisa dipetik dari malam Siwaratri dalam konteks kekinian? Kemudian, apakah figur si pemburu Lubdaka yang diceritakan pada malam Siwaratri masih relevan dengan kehidupan sekarang.

Hidup manusia sebenarnya dibelenggu oleh bhuta kala. Dalam usaha melepas belenggu bhuta kala itu, manusia hendaknya berusaha mendapatkan keseimbangan jasmani dan rohani yang bisa dicapai secara perlahan-lahan dan bertahap. Tidak dimungkiri banyak hambatan yang menghadang ketika manusia ingin mencapai keseimbangan itu. Hambatan itu datangnya tidak hanya dari luar, tetapi juga dari dalam diri manusia itu sendiri perhatikan pupuh dibawah ini.

Ragadi musuh maparo,

Ring hati ya tungguwannya tan madoh ring dewek

Hawa nafsu, ego adalah musuh yang sangat dekat

Didalam hati letaknya tak jauh dari dalam diri kita sendiri

Siwaratri pada hakikatnya merupakan sebuah ajaran untuk membangkitkan perjuangan umat Hindu untuk selalu sadar akan dirinya yang selalu diancam oleh berbagai hambatan. Upacara Siwaratri bertujuan memberikan pengetahuan kepada manusia agar menyadari bahwa dalam dirinya selalu ada pertarungan antara kebaikan dan keburukan. Oleh karena itu, sebaik-baiknya manusia, pasti pernah berbuat dosa selama hidupnya. Demikian pula sejelek-jeleknya manusia, pasti pernah berbuat baik selama hidupnya. Hanya saja sejauh mana diri kita mampu untuk mengambil hikmah dari voyeges ini.

Menyadari hal itu, Siwaratri dimaksudkan untuk memberikan motivasi kepada setiap umat Hindu untuk selalu sadar dan berusaha semaksimal mungkin menghindari perbuatan dosa dan selalu berikhtiar untuk memperbanyak perbuatan dharma. Meskipun manusia sulit menghindari perbuatan dosa, bagaimana pun besarnya perbuatan dosa yang telah diperbuatnya, tidak tertutup jalan untuk menuju dharma. Dalam artian jangan ada kalimat kepalang basah.

Siwaratri memotivasi manusia untuk tidak berputus asa kembali ke jalan dharma. Pintu dharma selalu terbuka lebar bagi orang yang sadar akan segala perbuatan dosanya. Cerita Lubdaka, si pemburu yang pekerjaan sehari-harinya berburu binatang, sebagai salah satu contoh. Tetapi, masih relevankah figur Lubdaka yang diceritakan pada malam Siwaratri dengan kehidupan sekarang

Dari kalangan para peminat spiritual, cerita Lubdaka itu diterjemahkan sebagai berikut : Jika seseorang sudah mampu membunuh sifat kebinatangannya, maka timbulah rasa ingin dekat dengan Tuhan (Ida Sang Hyang Widhi Wasa). Rasa keinginan atau hasrat (kerinduan) itu diwujudkan dengan berbagai cara (berjapam/mengulang-ngulang nama suci Tuhan), beryajna dan sebagainya.

Banyak kalangan yang kurang setuju, jika malam Siwaratri sebagai malam penebusan dosa. Karena kepercayaan Hindu, hukum karma itu tidak pandang bulu. Meskipun orang suci, jika berbuat salah tetap akan mendapat hukuman. Reaksi dari perbuatan itu sulit untuk dihapus, maka dari itu ada beberapa pakar yang menyatakan tidak setuju jika malam Siwaratri diistilahkan sebagai malam peleburan dosa.

Umumnya Siwaratri dilaksanakan dengan laku brata : Mona Brata (pengendalian dalam kata-kata). Mona brata sering diistilahkan dengan tidak mengucapkan kata-kata sepatahpun. Sehingga hal seperti ini bisa menimbulkan kesalah-pahaman. Karena jika seorang teman sedang bertandang kerumah dan menyapa atau bertanya, tapi yang ditanya tidak menyahut, akhirnya menyebabkan orang menjadi tersinggung. Karena dalam kasus ini melakukan tapa mona-brata, justru malah melakukan himsa karma, karena membuat orang lain menjadi jengkel dan sakti hati lantaran mereka tidak tau kita lagi monobrata. Kalaupun punya niat tapa brata semacam itu, sebaiknya pergi ke hutan atau ketempat yang sunyi, jauh dari keramaian. Nah itu pun jaman dulu kan begitu, nah sebanarnya kalau kita ambil inti sari dari Monobrata, bagaimana kita meminimalisasi ucapan yang negatif  kepada orang lain, kurangi berbicara, perbanyak Asmaranam menyebutkan Nama-nama Hyang widhi ( Om Na, Ma, Ci, Wa, Ya ) dsb.

Upawasa yaitu pengendalian dalam hal makan dan minum. Jadi disini ditekankan tidak diharuskan untuk berpuasa atau tidak makan dan minum semalam suntuk. Melainkan pengendalian dalam hal makan dan minum. Umat dibebaskan untuk melaksanakan bratanya, mau puasa ya silahkan, tidakpun tidak apa-apa. Hanya saja brata itu berlaku untuk seterusnya. Konsep kekinian makan jangan sampai berlebihan, sedangkan disatu sisi banyak sekali kita melihat saudara kita barangkali bisa makan nasi satu kali sudah angayubagia, nah kalau demikian bagaimana kita melakukan yadnya kita dengan menyisihkan makan yang berlebihan itu kita sisihkan yadnyakan kepada saudara kita yang sangat membutuhkannya, atau dananya kita jadikan dana pendidikan.

Jagra yaitu pengendalian tidur atau dalam keadaan jaga semalam suntuk hingga menjelang pagi disertai melakukan pemujaan kepada Siwa sebagai pelebur kepapaan. Jadi pada malam Siwaratri itu yang terpenting adalah begadang demi dia (Siwa). Bukan begadang main gaple atau nonton TV. Tetapi konsep kekinian kita pergunakan berdiskusi, belajar tentang Tatwa, tentang tutur-tutur pinehayuan lan ke ahdiatmikaan, atau barangkali bedah Bhagawadgita atau Manawa dharmasastra, Sarasamuscaya, kekidung lan kekwain. Pada keesokan harinya melaksanakan Darma Santhi, pergi saling menungjungi kerumah sahabat, handai toland sambil bermaaf-maafan.

Jadi dapat disimpulkan bahwa Malam Siwaratri bukanlah malam peleburan dosa, melainkan peleburan kepapaan dari kelemahan sifat-sifat manusia. Semua manusia memiliki kepapaan, karena dibelengu oleh ahamkara nafsu-nafsu indrianya/raganya, serta kegelapan yang tak mampu untuk mengintrospeksi dirinya, sehingga kabut gelap yang selalu menyelimutinya. Itulah sebabnya sangat dianjurkan untuk melaksanakan brata Siwaratri pada Tilem Kepitu yaitu sehari menjelang Tilem Kepitu. Yang tujuannya semata-mata untuk mengurangi kepapaan dari nafsu-nafsu indria yang dimiliki oleh umat manusia. Terutama sekali yang berupa Peteng Pitu (7/tujuh) kegelapan yg disebut dgn “Sapta Timira” (tujuh macam kemabukan). Diantaranya adalah, Surupa (mabuk karena rupawan/rupa tampan atau cantik), Dhana (mabuk karena kekayaan), Guna (mabuk karena kepandaian), Kasuran (mabuk karena kemegahan), kulina (mabuk karena keturunan bangsawan), Yowana (mabuk karena keremajaan), Sura (mabuk karena minuman keras).

Ternyata bukan minuman keras saja yang menyebabkan seseorang menjadi mabuk, melainkan juga ke enam keberuntungan itu. Jika tidak hati-hati membawa dan menjaga keberuntungan itu, justru membuat seseorang menjadi sombong dan terjerumuslah dia kedalam kegelapan. Ingat penyakit orang gantengatau cantik  kecendrungannya menjadi Play Boy atau Play Girl, penyakit orang kaya  adalah kikir punya makanan lebih baik busuk daripada diberikan kpda orang lain, meskipun sangat dibutuhkannya. Penyakit orang Dharmawan adalah suka mengungkit ungkit pemberian. Penyakit orang banyak omong  adalah Gosip dan terkadang berbohong, kalau tidak begitu tidak asik.

Makna hari suci Siwaratri adalah untuk menyadari bahwa seseorang berada dalam pengaruh kegelapan. Kegelapan itulah yang harus diterangi, baik jiwa, pikiran maupun badan jasmaninya. Kegelapan itu harus disingkirkan dengan ilmu pengetahuan rohani. Yang paling penting sekali adalah berkat dari Sang Hyang Siwa sendiri. Beliaulah yang akan menghapus kepapaan, ketidak berdayaan melawan hawa nafsunya sendiri. Mungkin ribuan orang akan menyoraki dan mencaci maki seorang penjahat yang mendapat hukuman. Bahkan pula dilempari dengan batu. Namun beliau (Sang Hyang Sada Siwa) menangis melihat umat-Nya dalam kesengsaraan. Beliau tidak membenci malah lebih bersimpati pada mereka yang mengalami nasib buruk seperti itu.

Itulah keutamaan Hyang Siwa, tidak membenci siapapun, walaupun penjahat kelas kakap yang dibenci jutaan manusia. Beliau tetap berbelas kasih. Bersedia mengampuni, asal umat-Nya dengan tulus iklas berserah diri, pasrah total kehadapan-Nya. Beliau sendiri yang akan mebimbing dan memutuskan keadilan-Nya. Maka sangat dianjurkan untuk melaksanakan brata Siwaratri ini kepada siapa saja. Karena pintu tobat dan pengampunan pada hari itu terbuka lebar-lebar.

Ada lagi disebutkan keutamaan brata Siwaratri dalam lontar “Siwaratrikalpa” buah karya Mpu Tanakung, bahwa jika seseorang mampu melaksanakan laku ; upawasa, mona brata dan jagra pada hari itu, yang tujuannya memuja Sang Hyang Sada Siwa, serta memohon pengampunan-Nya maka karmawasananya akan selalu diperhitungkan oleh sang Surat-atma, kurangi dosa, perbanyaklah bertobat. Rsi Empu Tanakung juga mengisyaratkan bahwa brata Siwaratri melebihi semua jenis yajna. Untuk itulah, seseorang jangan berputus asa jika sudah terlanjur melakukan kesalahan. Karena Siwaratri bisa dilaksanakan dimana saja (di rumah, di Pura, di tempat sunyi, bahkan di Lembaga Pemasyarakatan / Penjara). Justru disinilah mungkin ( di Lemaga Pemasyarakatan) brata Siwaratri itu dilaksanakan lebih khusuk.

Niyasa yang terungkap dalam Lubdaka Kalpa adalah Tilem ke pitu adalah malam yang tergelap dari malam malam lainnya, karena tiada yang lebih gelap dari “Sapta TimiraPeteng pitu” Jagra artinya mengurangi durasi tidur dengan jalan memperbanyak improvisasi diri dengan memplejari ilmu ilmu keagamaan yang kita yakini “Hindu”. Monabrata artinya mengurangi pembicaraan yang tidak baik, mempitnah, menipu, gosif, serta berbohong, perbanyak dengan asmaranam Melakukan japa mala. Upawasa mengurangi makan yang berlebihan, serta meyadnyakan dananya untuk disumbangkan kepada oran orang yang jauh lebih papa dari kita, baik itu berupa makanan, maupun berbentuk dana-dana yang lainya seperti Rumah- sakit, sekolah, serta buku buku agama. Pemburu Satwa : Mencari tatwa, dengan membunuh sifat himsa karma ( kebinatangannya, dengan meningkatkan sifat sifat satwan dlm triguna sakti ). Naik Kayu dimalam hari : Munggah kayun dengan statement menghilangkan kegelapan, mulai sejak Siwa linggam dimalam hari, berkomitmen untuk selanjutnya harus berubah, karena hari esok harus lebih baik dari yang sekarang.

Daftar Pustaka.

Agastia, Ida Bagus gede, 1982. Kekawin Siwaratri Kalpa. Denpasar : Wyasa Sangraha

———–, 1994. Kesusastraan Hindu Indonesia ( Sebuah pengantar)

Denpasar : Yayasan Dharma Sastra.

———–, 1997,Memahami Makna Siwaratri. Denpasar. Yayasan Dharma  Sastra.

————, 2001. Siwaratri Kalpa Karya Mpu Tanakung. Denpasar : Yayasan Dharma

Sastra.

Arsana , I Gusti Ketut Gede, dkk, 1985. Fungsi Upacara Siwaratri di Bali.Jogyakarta :

Departemen Pendidikan dan Kebudayaan

Debroy, Bibek 2000. Padma Purana. Surabaya : Paramita.

Jendra, I Wayan 2006,Intisari Upanisad. Denpasar : Panakom.

Kusuma Ida Bagus Wijaya. 2004. Implementasi Ceritra Lubdaka Dalam Pelaksanaan

Brata Siwaratri. Tesis. Denpasar Program Magister Ilmu Agama Dan Kebudayaan.

Suamba, I.B.P.1999 Siwa Sahasra – Nama ( Seribu Nama Siwa) Dalam Siwa Purana.

Denpasar : Yayasan Dharma Sastra.

Warna, I Wayan dkk.1994 Siwaratrikalpa. Denpasar Dinas Pendidikan Propinsi Bali

Yasa ,I Wayan Suka dkk 2007 Siwaratri Mulat Sarira Memburu Rahmat Siwa.

Makalah, Denpasar : Fakultas Ilmu Agama Universitas Hindu Indonesia.

Dipublikasi di Uncategorized